5 Fakta tentang Alergi yang Perlu Anda Ketahui

Ini adalah artikel sponsor. Informasi selengkapnya mengenai Kebijakan Pengiklan dan Sponsor kami, silakan baca di sini.

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 26 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Sejumlah orang terkadang mengalami batuk dan pilek berkepanjangan. Ternyata, batuk dan pilek bisa menjadi tanda alergi, tidak hanya disebabkan oleh penyakit demam atau lainnya. Yuk, kenali fakta tentang alergi sekarang.

5 fakta seputar alergi yang tak boleh diabaikan

Berikut adalah fakta penting mengenai kondisi ini yang wajib Anda ketahui.

Berkaitan dengan sistem kekebalan tubuh

Fakta alergi yang pertama adalah kondisi ini merupakan reaksi sistem kekebalan tubuh yang tidak wajar terhadap senyawa asing di dalam tubuh. Pemicu alergi atau alergen bisa hadir dalam banyak jenis.

Reaksi tidak wajar ini terjadi karena sistem kekebalan tubuh menganggap alergen sebagai hal yang berbahaya bagi tubuh. Alhasil, tubuh membentuk zat antibodi yang memicu tanda dan gejala alergi yang dialami penderita.

Ada berbagai alergen di sekitar kita

Fakta berikut adalah cukup banyak hal yang mampu menimbulkan reaksi alergi. Berikut adalah jenis alergi dan penyebabnya:

  • Alergi makanan disebabkan oleh makanan meliputi telur, susu, olahan susu, kacang hingga makanan laut
  • Alergi kulit, seperti eksim (dermatitis atopik) dan dermatitis kontak dapat disebabkan terpapar kandungan pada sabun, parfum, deterjen, atau bahan lateks
  • Alergi debu dapat dipicu oleh alergen, seperti tungau, serbuk sari, bulu hewan peliharaan
  • Alergi karena gigitan serangga disebabkan oleh semut api atau lebah
  • Alergi obat-obatan terjadi karena tubuh bereaksi terhadap kandungan obat

Faktor keturunan

Keturunan juga berperan dalam alergi. Contohnya riwayat alergi pada keluarga membuat seseorang lebih rentan terkena alergi. Studi berjudul Genetics of Allergic Diseases juga menyatakan riwayat alergi di keluarga merupakan hal efektif untuk memprediksi penyakit alergi di anggota keluarga lainnya.

Dengan kata lain, fakta yang tak boleh dilupakan adalah seseorang lebih rentan mengalami penyakit alergi seperti atopik dermatitis atau alergi makanan jika ada anggota keluarga yang memiliki riwayat alergi.

Berdampak negatif pada pikiran

Fakta alergi yang tak boleh disepelekan adalah dampak jangka panjang pada pikiran. Mengutip dari The Ohio State University, kaitan antara alergi dan kesehatan mental kemungkinan disebabkan oleh senyawa sitokin. Sitokin yang hadir sebagai respons sistem kekebalan tubuh terhadap alergen dianggap juga berpengaruh buruk pada otak dan mental seseorang.

Selain itu, alergi dapat menimbulkan berbagai gejala. Hidung tersumbat dan batuk yang disebabkan oleh alergi mampu mengganggu tidur yang seharusnya nyenyak. Kurang istirahat berdampak pada stres.

Stres, sakit kepala karena hidung tersumbat, dan gatal-gatal pada kulit juga mampu berkontribusi pada penurunan produktivitas.

Memicu ragam jenis gejala di tubuh

Fakta alergi sebelumnya telah menjelaskan reaksi tubuh mampu menimbulkan berbagai gejala. Gejala-gejala umum dari berbagai alergi dapat meliputi:

  • Batuk
  • Hidung tersumbat
  • Gatal-gatal
  • Ruam merah pada kulit
  • Sesak napas

Tips mencegah dan mengurangi reaksi alergi

penyebab penyakit batuk

Setelah mengenal fakta-fakta alergi, mari simak cara mencegah atau mengurangi reaksi alergi apabila terjadi. Cara-cara umum mencegah alergi adalah dengan:

  • Menghindari makanan penyebab alergi
  • Menjaga kebersihan rumah dan menggunakan masker ketika membersihkan debu di rumah
  • Mencari alternatif jika kandungan pada suatu produk (sabun, deterjen) memicu alergi
  • Selalu baca aturan pakai obat-obatan dan memberi tahu dokter jika menderita alergi obat-obatan

Lalu, bagaimana cara mengurangi reaksi alergi jika terjadi?

Apabila mengalami gatal-gatal, hindari menggaruk area tersebut agar tidak terjadi iritasi atau infeksi lebih lanjut. Dokter Anda juga dapat meresepkan obat oles untuk meredakan gatal-gatal. Ketika batuk atau pilek karena alergi menyerang, Anda dapat mengurangi gejalanya dengan minum obat batuk pilek dalam bentuk sirop yang mengandung:

Jenis obat batuk dengan kandungan tersebut mampu aktif tuntaskan batuk serta bebas gula atau alkohol.

Apabila reaksi alergi menyebabkan sesak napas, muntah, atau bengkak di tubuh, harap segera ke dokter karena gejala tersebut dapat menjadi indikasi dari anafilaksis.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Alergi Susu, Bisakah Muncul Saat Dewasa dan Bagaimana Gejalanya?

Pada anak-anak, alergi susu itu normal. Tapi kalau Anda dulunya baik-baik saja dan kini jadi bermasalah tiap minum susu, mungkinkah Anda alergi pada susu?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Alergi, Alergi Makanan 1 September 2020 . Waktu baca 5 menit

Selain Gatal, Ini Gejala Alergi pada Kulit Lainnya yang Perlu Anda Ketahui

Selain rasa gatal dan kulit kemerahan, ada beberapa tanda dan gejala alergi kulit yang perlu Anda waspadai. Kenali tanda-tandanya di sini.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Alergi, Alergi Kulit 31 Agustus 2020 . Waktu baca 6 menit

Tes Alergi: Jenis, Persiapan, dan Efek Samping

Alergi adalah kondisi yang harus didiagnosis melalui serangkaian tes tertentu. Apa saja tes alergi yang perlu dilakukan dan bagaimana prosedurnya?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Novita Joseph
Alergi 28 Agustus 2020 . Waktu baca 8 menit

Gejala Alergi Paling Umum Hingga yang Jarang Dikenali

Debu, makanan, dan bulu hewan merupakan beberapa pemicu alergi yang umum. Apa saja ciri-ciri dan gejala alergi yang perlu Anda ketahui?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Novita Joseph
Alergi 28 Agustus 2020 . Waktu baca 11 menit

Direkomendasikan untuk Anda

ctm sebagai obat tidur

Bolehkah Menggunakan CTM Sebagai Obat Tidur?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Dipublikasikan tanggal: 20 November 2020 . Waktu baca 3 menit
obat alergi alami

Obat Alergi dari Bahan Alami yang Bisa Ditemukan di Rumah

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 3 November 2020 . Waktu baca 5 menit
alergi binatang kucing dan anjing

Alergi Binatang Kucing dan Anjing: Penyebab dan Cara Mengatasinya

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 15 Oktober 2020 . Waktu baca 8 menit
penyebab alergi dingin

Dari Genetik Hingga Penyakit, Ini Bermacam Penyebab Alergi Dingin

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Dipublikasikan tanggal: 21 September 2020 . Waktu baca 6 menit