Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Sariawan Vagina, Kenali Penyebab dan Cara Mengatasinya

Sariawan Vagina, Kenali Penyebab dan Cara Mengatasinya

Sariawan pada umumnya muncul di area sekitar mulut. Namun, tahukah Anda jika sariawan juga bisa terjadi di vagina? Sariawan vagina adalah infeksi jamur yang kerap dialami kebanyakan wanita.

Dalam banyak kasus, kondisi ini bukan suatu hal yang serius dan perlu dikhawatirkan. Akan tetapi, kondisi ini membuat sebagian wanita yang mengalaminya merasa terganggu dan tidak nyaman. Agar lebih memahaminya, berikut penjelasan tentang sariawan di vagina.

Apa itu sariawan vagina?

Sariawan vagina adalah infeksi umum yang disebabkan oleh pertumbuhan jamur berlebih. Nama lain untuk infeksi ini adalah candidiasis atau monilia.

Jamur penyebab sariawan ini sebenarnya hidup secara alami di usus dan dalam jumlah sedikit di vagina. Meski tidak berbahaya, jumlah jamur yang meningkat bisa memunculkan gejala berupa gatal di vagina dan miss V yang luka seperti sariawan.

Sementara itu, menurut Better Health, sekitar 75% wanita akan mengalami sariawan ini dalam hidupnya.

Kondisi ini bisa dialami oleh wanita dengan usia berapa pun, tetapi sering kali terjadi saat usia 20-an dan 30-an. Sementara anak perempuan yang belum menstruasi dan wanita yang telah menopause jarang mengalaminya.

Meskipun membuat tidak nyaman, sariawan ini umumnya tidak menyebabkan masalah kesehatan yang serius. Konsultasikan dengan dokter jika Anda mengalami sariawan yang berulang.

Gejala atau ciri-ciri sariawan vagina

sariawan vagina

Gejala sariawan vagina yang paling umum adalah gatal, iritasi, pembengkakan, dan kemerahan di dalam (mulut rahim) dan sekitar vagina.

Anda mungkin juga akan mengalami ciri-ciri sariawan mulut rahim atau vagina lainnya, seperti yang dilansir Health Direct berikut ini.

  • Keputihan dengan tekstur yang lengket dan berbau.
  • Nyeri selama berhubungan seksual.
  • Sensasi terbakar saat buang air kecil.

Kendati begitu, tidak semua wanita mengalami gejala yang telah disebutkan di atas. Jika Anda merasa gejalanya semakin parah dan obat yang dijual bebas tidak membantu meredakannya, segera hubungi dokter.

Perlu Anda Ketahui

Sariawan di vagina bukanlah infeksi menular seksual, tetapi ada beberapa gejala yang mirip dengan infeksi lainnya. Konsultasikan dengan dokter untuk diagnosis dan pengobatan yang tepat.

Apa penyebab sariawan vagina?

Kebanyakan sariawan vagina disebabkan oleh jamur candida albicans. Jamur ini ada secara alami di vagina dan beberapa tempat lain.

Biasanya, hal ini tidak menyebabkan masalah. Namun, dalam beberapa kasus, jumlah jamur dalam tubuh bisa bertambah banyak, sehingga menimbulkan gejala.

Menurut jurnal Institute for Quality and Efficiency in Health Care, kondisi tersebut dapat terjadi karena berbagai penyebab, seperti berikut ini.

  • Kehamilan.
  • Mengonsumsi pil KB.
  • Penyakit diabetes.
  • Sistem kekebalan tubuh yang lemah.
  • Stres.
  • Kesalahan dalam membersihkan vagina, misal membilas vagina dengan sabun dan tidak bersih.
  • Memakai pakaian yang ketat dan tidak menyerap keringat.
  • Tertular infeksi dari orang lain.

Bagaimana dokter mendiagnosis kondisi ini?

Untuk mendiagnosis jamur yang menjadi penyebabnya, dokter akan melakukan beberapa hal seperti berikut ini.

  • Mencari tahu riwayat kesehatan Anda untuk mengumpulkan informasi tentang infeksi vagina masa lalu atau infeksi menular seksual.
  • Melakukan pemeriksaan vagina dan leher rahim untuk mengetahui adanya tanda-tanda infeksi.
  • Uji sekret vagina untuk menentukan jenis jamur yang menyebabkan infeksi.

Setelah melakukan serangkain diagnosis, dokter akan menentukan pengobatan terbaik untuk Anda.

Apabila Anda terus mendapati miss v luka seperti sariawan dan tak kunjung sembuh, dokter mungkin akan melakukan tes lebih lanjut untuk mengetahui apakah ada faktor risiko tertentu.

Bagaimana cara mengatasi sariawan di vagina?

pengobatan sariawan vagina

Kiat-kiat di bawah ini dapat membantu Anda mengatasi sariawan di vagina dan mencegahnya kembali lagi.

  • Ganti pakaian dalam setiap hari dan cuci pakaian dengan bersih.
  • Jangan mengenakan celana dalam wanita yang ketat dan bahan yang tidak menyerap keringat.
  • Tidak minum obat antibiotik kecuali Anda benar-benar membutuhkannya.
  • Hindari douching.
  • Jangan membersihkan vagina Anda lebih dari sekali sehari.
  • Jika Anda menderita diabetes, kendalikan kadar gula darah.
  • Selalu bersihkan area vagina dari depan ke belakang setelah dari toilet.

Selain dengan pengobatan rumahan, beberapa obat mungkin dapat digunakan untuk mengatasi sariawan di vagina. Beberapa obat ini dijual bebas di apotek tanpa resep dokter.

Adapun tujuan pengobatan, yaitu untuk mengurangi jumlah jamur sehingga dapat mengurangi gejala. Pilihan obat yang tersedia umumnya seperti berikut.

  • Krim clotrimazole.
  • Krim ekonazol,
  • Tablet flukonazol.
  • Tablet itrakonazol.

Obat tablet bekerja sama baiknya dengan krim, tetapi ada beberapa perbedaan dalam efek sampingnya.

Pengobatan oral mungkin dapat membuat sebagian orang mengalami sakit kepala atau diare, sedangkan krim dapat menyebabkan iritasi dan reaksi kulit.

Selain itu, perlu diketahui bahwa sariawan ini tidak akan membahayakan perkembangan janin.

Akan tetapi, Anda harus tanyakan kepada dokter umum, bidan, atau apoteker dahulu sebelum minum obat apapun untuk mengobatinya.

Bagi ibu hamil dan menyusui disarankan untuk melakukan pengobatan dengan menggunakan krim, bukan tablet.

Anda harus berhati-hati saat mengoleskan krim tersebut agar tidak terjadi iritasi. Jika mau, Anda bisa melakukannya dengan tangan.

Apa pun pengobatan yang Anda pilih, sangat penting untuk mengobatinya secara tuntas agar sariawan ini tidak kembali lagi.


Pernah alami gangguan menstruasi?

Gabung bersama Komunitas Kesehatan Wanita dan dapatkan berbagai tips menarik di sini.


Kalkulator Masa Subur

Kalkulator Masa Subur

Memantau siklus haid, menentukan hari kesuburan dan lebih membantu Anda untuk merencanakan kehamilan lebih baik.

Kalkulator Masa Subur

Memantau siklus haid, menentukan hari kesuburan dan lebih membantu Anda untuk merencanakan kehamilan lebih baik.

Kalkulator Masa Subur

Berapa lama siklus haid Anda?

(hari)

28

Berapa lama Anda haid?

(hari)

7

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Vaginal thrush. (2021, October 18). Trusted Health Advice | healthdirect. Retrieved 7 Juni 2022, from https://www.healthdirect.gov.au/vaginal-thrush

Vaginal yeast infection (thrush): Overview – InformedHealth.org – NCBI bookshelf. (2019, June 19). National Center for Biotechnology Information. Retrieved 7 Juni 2022, from https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK543220/

Vaginal yeast infections: Treatment, causes, prevention & symptoms. (n.d.). Cleveland Clinic. Retrieved 7 Juni 2022, from https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/5019-yeast-infections

Vaginal thrush (Causes, symptoms, diagnosis, treatment, and prevention). (2021, March 31). Symptom Checker, Health Information and Medicines Guide | Patient. Retrieved 7 Juni 2022, from https://patient.info/sexual-health/vaginal-discharge-female-discharge/vaginal-thrush-yeast-infection

Yeast infection (vaginal) – Diagnosis and treatment – Mayo Clinic. (2021, March 17). Mayo Clinic – Mayo Clinic. Retrieved 7 Juni 2022, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/yeast-infection/diagnosis-treatment/drc-20379004

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Adhenda Madarina Diperbarui Jun 27
Ditinjau secara medis oleh dr. Carla Pramudita Susanto