Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

8 Fakta Seputar Rahim Wanita yang Mungkin Mengejutkan Anda

    8 Fakta Seputar Rahim Wanita yang Mungkin Mengejutkan Anda

    Rahim adalah organ reproduksi wanita yang mempunyai berbagai macam fungsi. Salah satunya adalah sebagai tempat pembuahan sehingga terjadi proses kehamilan. Namun, tahukah Anda bahwa ada fakta lainnya mengenai rahim wanita? Baca penjelasan lengkapnya di bawah ini.

    Fakta Mengenai Rahim Wanita

    fakta rahim wanita

    Berikut adalah penjelasan mengenai rahim wanita yang mungkin belum Anda ketahui, seperti:

    1. Elastis dan dapat melebar

    Rahim adalah organ tubuh wanita yang paling lentur. Pasalnya, rahim idealnya berukuran seperti buah jeruk dan terletak jauh dalam area panggul.

    Namun, Anda tidak perlu khawatir karena pada masa kehamilan, rahim tergolong elastis sehingga dapat melebar sesuai dengan besarnya bayi.

    Mengutip dari American Pregnancy Association, pada trimester pertama kehamilan, rahim seukuran dengan jeruk bali dan mulai tumbuh keluar dari panggul.

    Hingga pada trimester ketiga, ukuran rahim akan membesar seperti semangka. Bahkan, ukuran rahim juga bisa menjadi lebih besar lagi kalau Anda hamil anak kembar.

    Setelah proses persalinan, butuh waktu 6 minggu agar rahim kembali ke ukuran normal.

    2. Mempunyai dua rahim

    Pada umumnya, seorang wanita dilahirkan dengan satu rahim. Akan tetapi, dalam kasus yang sangat langka, seseorang bisa saja terlahir dengan dua buah rahim.

    Belum ada penyebab pasti dari kondisi ini. Akan tetapi, kemungkinan besar wanita dengan dua rahim terjadi karena faktor keturunan yang juga langka.

    Tak perlu khawatir berlebihan karena Anda juga mempunyai peluang untuk berhasil hamil. Walaupun, ada peningkatan risiko keguguran atau bayi lahir prematur.

    3. Wanita lahir tanpa rahim

    Wanita bisa juga lahir tanpa rahim atau rahim yang belum sempurna. Maka, ia pun tidak mengalami menstruasi dan menjalani kehamilan normal.

    Kondisi yang dialami oleh 1 di antara 5000 wanita ini juga dikenal dengan istilah sindrom Mayer-Rokitanski-Küster-Hauser (MRKH).

    Jika ingin memiliki keturunan, perempuan yang tidak punya rahim bisa melakukan proses bayi tabung (IVF). Ini karena indung telurnya masih berfungsi untuk menghasilkan sel telur yang siap dibuahi.

    Nantinya embrio yang sudah jadi akan berpindah pada rahim seorang ibu pengganti (surrogate mother) yang bersedia mengandung dan melahirkan bayi tersebut.

    4. Transplantasi rahim

    Salah satu cara yang bisa Anda lakukan agar cepat hamil dengan kondisi tidak mempunyai rahim adalah transplantasi rahim.

    Jadi, wanita yang lahir tanpa rahim bisa menerima donor rahim dari orang lain. Dalam proses persalinan unik ini, bayi biasanya dilahirkan melalui operasi caesar.

    Sayangnya, saat ini prosedur transplantasi atau cangkok rahim wanita masih sangat terbatas. Tidak semua negara atau rumah sakit mampu melakukannya.

    Namun, nantinya prosedur ini juga diharapkan bisa menjadi jawaban bagi perempuan yang sudah melakukan histerektomi (pengangkatan rahim), misalnya karena kanker.

    5. Hamil setelah tubektomi

    Tubektomi adalah salah satu metode kontrasepsi steril (KB steril). Tenaga medis akan mengikat atau memutus saluran tuba falopi agar sel sperma tidak bertemu sel telur untuk melakukan pembuahan.

    Kalaupun akhirnya bertemu, gabungan keduanya tidak akan bisa masuk ke dalam rahim untuk membentuk janin.

    Namun, rupanya Anda masih bisa hamil setelah tubektomi karena dapat dilakukan prosedur penyambungan kembali tuba falopi.

    Hal yang perlu Anda perhatikan adalah prosedur pembalikan ini juga dapat meningkatkan risiko komplikasi kehamilan seperti kehamilan ektopik.

    6. Kepuasan seksual

    Tak hanya organ seperti vagina atau klitoris, rahim juga mempunyai peranan bagi kepuasan seksual wanita.

    Hal ini karena rahim mempunyai fungsi untuk menyuplai darah ke area tubuh agar menerima rangsangan seperti bibir vagina, klitoris, hingga area panggul.

    Tanpa adanya aliran darah ke organ tersebut, sulit bagi wanita untuk menikmati rangsangan serta mengalami orgasme.

    7. Posisi rahim berubah miring

    Mengutip dari Mayo Clinic, posisi rahim wanita pada umumnya adalah mengarah ke depan pada area leher rahim.

    Akan tetapi, posisinya juga bisa berubah miring mengarah ke belakang leher rahim yang disebut sebagai rahim berujung.

    Biasanya, dokter akan menganggap ini sebagai variasi anatomi normal. Apalagi, rahim miring juga dapat terjadi sejak bayi baru lahir atau jaringan parut akibat kondisi endometriosis.

    Tak perlu pula khawatir berlebihan karena kondisi kelainan rahim ini biasanya tidak memengaruhi kesuburan Anda.

    8. Bentuk seperti hati

    Bentuk hati pada rahim wanita dalam istilah medis adalah uterus bikornuata. Kalau biasanya bentuk rahim adalah seperti buah pir, pada kondisi ini ada dua tonjolan mencuat yang menyerupai hati.

    Kemungkinan, 1 dari 1000 wanita dengan bentuk rahim seperti hati ini tidak mengalami kelainan atau gejala apa pun yang memengaruhi menstruasi.

    Akan tetapi, pada kondisi tertentu dapat meningkatkan risiko kelahiran sungsang, bayi lahir prematur, hingga keguguran.


    Pernah alami gangguan menstruasi?

    Gabung bersama Komunitas Kesehatan Wanita dan dapatkan berbagai tips menarik di sini.


    Kalkulator Masa Subur

    Kalkulator Masa Subur

    Memantau siklus haid, menentukan hari kesuburan dan lebih membantu Anda untuk merencanakan kehamilan lebih baik.

    Kalkulator Masa Subur

    Memantau siklus haid, menentukan hari kesuburan dan lebih membantu Anda untuk merencanakan kehamilan lebih baik.

    Kalkulator Masa Subur

    Berapa lama siklus haid Anda?

    (hari)

    28

    Berapa lama Anda haid?

    (hari)

    7

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Sumber

    Encyclopedia, M. (2021). Uterus: MedlinePlus Medical Encyclopedia Image. Retrieved 14 April 2021, from https://medlineplus.gov/ency/imagepages/19263.htm

    Double uterus – Symptoms and causes. (2021). Retrieved 14 April 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/double-uterus/symptoms-causes/syc-20352261

    Uterus Size During Pregnancy – American Pregnancy Association. (2020). Retrieved 14 April 2021, from https://americanpregnancy.org/healthy-pregnancy/pregnancy-health-wellness/uterus-size-during-pregnancy-5539/

    Double uterus – Symptoms and causes. (2021). Retrieved 14 April 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/double-uterus/symptoms-causes/syc-20352261

    Mayer-Rokitansky-Küster-Hauser (MRKH) Syndrome – Symptoms and Causes. (2021). Retrieved 14 April 2021, from https://www.pennmedicine.org/for-patients-and-visitors/patient-information/conditions-treated-a-to-z/mayer-rokitansky-kuster-hauser-mrkh-syndrome

    Uterus Transplants: A New Door Opens – Penn Medicine. (2021). Retrieved 14 April 2021, from https://www.pennmedicine.org/news/internal-newsletters/system-news/2019/may19/uterus-transplants-a-new-door-opens

    Pregnancy After Tubal Ligation – American Pregnancy Association. (2014). Retrieved 14 April 2021, from https://americanpregnancy.org/getting-pregnant/pregnancy-tubal-ligation-9965/

    Tipped (tilted) uterus. (2021). Retrieved 14 April 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/female-infertility/multimedia/tipped-uterus/img-20008147

    Uterine abnormality – problems with the womb. (2021). Retrieved 14 April 2021, from https://www.tommys.org/pregnancy-information/pregnancy-complications/uterine-abnormality-problems-womb

    Foto Penulisbadge
    Ditulis oleh Nanda Saputri Diperbarui 4 weeks ago
    Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita