home
close

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Sering Mencium Sesuatu Tapi Tak Ada Wujudnya? Mungkin Anda Mengalami Phantosmia!

Sering Mencium Sesuatu Tapi Tak Ada Wujudnya? Mungkin Anda Mengalami Phantosmia!

Sering mencium bau menyengat ketika melewati suatu daerah tertentu tapi saat dicari-cari Anda tak ketemu sumber baunya? Banyak orang yang bilang bahwa ini adalah bau hantu yang sedang mengikuti Anda. Apa benar begitu? Yuk, cari tahu faktanya berikut ini.

Kenapa saya sering mencium bau yang tidak ada wujudnya?

penyebab hiperosmia, sensitif terhadap bau

Anda mungkin pernah mencium bau telur busuk, tapi orang-orang di sekitar Anda tidak seorang pun mencium bau yang sama. Karena tidak tahu dari mana asalnya, Anda langsung menduga bahwa Anda sedang diikuti oleh hantu atau hal-hal mistis lainnya.

Eits tunggu dulu, hal ini ternyata bisa dijelaskan secara ilmiah, lho. Dalam dunia medis, fenomena ini disebut dengan phantosmia atau halusinasi penciuman.

Phantosmia adalah suatu penyakit yang membuat Anda bisa mendeteksi bau tertentu, padahal benda tersebut tidak ada di sekitar. Karena itulah, masyarakat sering menyebut fenomena ini dengan istilah ‘bau hantu’.

Bau yang tercium tidak melulu soal bau busuk, tapi bisa juga bau wewangian. Aroma yang terhirup pun bisa terus-terusan tercium saat Anda berjalan atau hanya tercium sebentar lalu hilang seketika.

Ternyata, sensasi mencium bau yang tak berwujud ini terjadi bukan tanpa sebab. Dilansir dari Mayo Clinic, ada dua hal yang bisa menjadi penyebab phantosmia, yaitu gangguan saraf di otak karena cedera kepala atau infeksi saluran pernapasan atas seperti flu atau pilek.

Selain itu, kondisi ini juga dapat dialami oleh orang-orang dengan kondisi berikut:

Cara memastikan gejala phantosmia atau bukan

penyebab mulut kering

Anda mungkin sulit membedakan apakah gangguan penciuman ini memang termasuk gejala phantosmia atau bukan. Dalam beberapa kasus, bau aneh yang Anda hirup sebetulnya berasal dari benda-benda di sekitar Anda, lho. Hanya saja, bau tersebut tersamarkan.

Bau-bau aneh yang tak berwujud tersebut mungkin saja berasal dari benda-benda berikut ini:

  • Ventilasi udara di rumah kotor, sehingga Anda jadi mencium bau pengap yang aneh dan mengganggu.
  • Tempat tidur baru.
  • AC atau pemanas baru, sering kali menimbulkan bau bahan kimia aneh.
  • Deodoran atau alat kosmetik baru.

Cara memastikannya begini. Setiap Anda mencium bau yang tidak biasa alias aneh, coba catat waktunya di jurnal. Misalnya, jika Anda sering mencium bau-bau aneh di tengah malam dan rutin terjadi, hal ini mungkin saja berasal dari kasur atau benda-benda di dalam kamar Anda.

Jadi pada dasarnya, munculnya bau-bau aneh ini pasti ada penyebabnya. Hanya saja, Anda mengalami halusinasi penciuman sehingga Anda merasa bau-bau tersebut tidak ada sumber pastinya.

Apakah masalah halusinasi penciuman ini bisa diobati?

efek samping penggunaan obat semprot hidung jangka panjang

Kabar baiknya, phantosmia atau halusinasi penciuman bukanlah penyakit yang serius. Bahkan, gejala phantosmia biasanya akan hilang sendirinya dalam waktu beberapa minggu atau bulan.

Namun, jika hal ini sangat mengganggu aktivitas Anda, sebaiknya segera konsultasikan ke dokter. Sebagai langkah awal, dokter akan menyarankan Anda membilas bagian dalam hidung dengan larutan saline (air garam). Cara ini berfungsi untuk membantu menghilangkan sumbatan di hidung dan meringankan gejala yang mengganggu.

Apabila gejalanya tak kunjung hilang, dokter akan memberikan obat-obatan tertentu untuk meredakan gejalanya. Obat-obatan tersebut meliputi:

  • Anestesi untuk mematikan sel-sel saraf di hidung
  • Obat-obatan yang dapat menyempitkan pembuluh darah di hidung
  • Krim atau obat semprot hidung steroid

Namun kembali lagi, penanganan phantosmia dilakukan berdasarkan penyebabnya. Jika kondisi ini disebabkan oleh gangguan saraf di otak karena epilepsi, maka dokter mungkin saja melakukan pembedahan untuk mengatasinya.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Phantosmia: What Causes Olfactory Hallucinations? https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/temporal-lobe-seizure/expert-answers/phantosmia/faq-20058131. Accessed 16/1/2019.

Smelling Things that Aren’t There (Phantosmia). https://www.nhs.uk/conditions/phantosmia/. Accessed 16/1/2019.

What to Know About Phantom Smell (Phantosmia). https://www.medicalnewstoday.com/articles/322698.php. Accessed 16/1/2019.

Phantosmia. https://www.healthline.com/health/phantosmia. Accessed 16/1/2019.

Foto Penulis
Ditulis oleh Adelia Marista Safitri Diperbarui 10/06/2021
Ditinjau oleh dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
x