Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya
ask-doctor-icon

Tanya Dokter Gratis

Kirimkan pertanyaan atau pendapatmu di sini!

7 Gangguan pada Sistem Ekskresi Manusia yang Umum Terjadi

    7 Gangguan pada Sistem Ekskresi Manusia yang Umum Terjadi

    Pernahkah Anda membayangkan kalau tubuh kesulitan untuk buang air kecil atau besar setiap harinya? Itu merupakan salah satu gangguan pada sistem ekskresi yang bisa berdampak besar bagi kesehatan.

    Untuk menjaga fungsi organ-organ tubuh Anda, inilah macam-macam penyakit pada sistem ekskresi yang perlu Anda ketahui.

    Berbagai gangguan kesehatan pada sistem ekskresi

    Tubuh manusia mengeluarkan zat sisa metabolisme yang tidak diperlukan lagi melalui sistem ekskresi. Sistem ini terdiri dari ginjal, hati, usus besar, paru-paru, dan kulit yang memiliki fungsinya masing-masing.

    Zat sisa metabolisme harus diproses dan dikeluarkan melalui proses ekskresi. Gangguan pada sistem ini bisa membuat limbah menumpuk di dalam tubuh sehingga memicu berbagai masalah kesehatan.

    Berikut ini merupakan macam-macam penyakit pada sistem ekskresi yang yang perlu Anda waspadai.

    1. Sirosis hati

    komplikasi sirosis

    Gangguan pada organ hati atau penyakit liver bisa dialami siapa saja. Adapun, tahap akhir dari penyakit hati dalam istilah medis disebut sebagai sirosis hati.

    Sirosis terjadi saat cedera hati meninggalkan jaringan parut yang membuat hati tidak bisa bekerja normal. Ini bisa disebabkan oleh konsumsi alkohol berlebihan, infeksi virus, atau efek obat-obatan.

    Orang dengan sirosis hati dapat merasakan mual, lesu, nafsu makan menurun, berat badan berkurang, hingga kulit atau mata menguning.

    2. Pneumonia

    Pneumonia atau sering kali disebut paru-paru basah terjadi akibat infeksi bakteri, virus, atau jamur. Penyakit ini menyebabkan peradangan dan pembengkakan pada kantong udara (alveolus).

    Gangguan pada sistem sekresi ini menyerang alveolus yang berperan penting dalam proses pertukaran gas oksigen (O2) dan karbon dioksida (CO2).

    Akibatnya, oksigen dari paru-paru sulit mengalur ke pembuluh darah. Pengidapnya akan mengalami gejala sesak napas, sakit dada, batuk berdahak, dan demam.

    3. Infeksi saluran kemih

    Pertumbuhan bakteri yang masuk ke dalam saluran kencing bisa menyebabkan infeksi saluran kemih (ISK). Umumnya, bakteri Escherichia coli (E. coli) menjadi penyebab penyakit ini.

    Dikutip dari Cleveland Clinic, infeksi saluran kemih lebih sering dialami oleh wanita. Meski begitu, pria, orang-orang paruh baya, dan anak-anak juga berisiko.

    Gangguan kesehatan ini bisa menyebabkan rasa panas saat buang air kecil (anyang-anyangan), nyeri panggul, serta urine keruh dan berbau tajam.

    4. Batu ginjal

    penyebab gagal ginjal

    Salah satu gangguan sistem ekskresi yang umum menyerang ginjal yakni batu ginjal. Penyakit ini disebabkan oleh pembentukan endapan keras dari mineral dan garam di dalam ginjal.

    Kelebihan asupan kalsium, kadar asam urat tinggi, infeksi, hingga faktor genetik dapat meningkatkan risiko munculnya batu dalam ginjal Anda.

    Pengidap penyakit ginjal ini mungkin mengalami nyeri pada bagian belakang dan bawah tulang rusuk, rasa terbakar saat berkemih, kencing berdarah, demam, mual, dan muntah.

    5. Radang usus besar

    Usus besar atau kolon menghasilkan limbah berupa feses. Salah satu gangguan pada organ ekskresi ini adalah radang usus besar atau pancolitis.

    Kondisi ini ditandai dengan nyeri perut, mual, muntah, diare, perdarahan anus, demam, kelelahan, serta penurunan nafsu makan dan berat badan.

    Radang usus besar bisa memengaruhi seluruh lapisan organ usus besar. Peradangan yang makin meluas tentu akan memperparah gejala yang Anda alami.

    6. Biang keringat

    Miliaria atau lebih dikenal sebagai biang keringat terjadi saat keringat, sel kulit mati, atau bakteri terperangkap di bawah lapisan kulit.

    Ganggan pada sistem ekskresi kulit ini menimbulkan lenting merah kecil, gatal-gatal, dan perih pada kulit. Umumnya, biang keringat muncul pada leher, bahu, dada, dan area lipatan kulit.

    American Osteopathic College of Dermatology menyebutkan miliaria lebih sering terjadi pada orang yang tinggal di lingkungan yang panas dan lembap, seperti iklim Indonesia.

    7. Jerawat

    Kulit berjerawat merupakan masalah kulit yang dikeluhkan banyak kalangan. Jerawat muncul saat keringat dan sel kulit mati menumpuk dalam pori-pori yang tersumbat, lalu terjadi pertumbuhan bakteri di dalamnya.

    Setiap orang bisa mengalami masalah kulit ini. Akan tetapi, jerawat lebih sering terjadi selama masa remaja akibat pengaruh hormon androgen yang meningkat pada masa pubertas.

    Tanda dan gejala jerawat bergantung pada tingkat keparahannya, mulai dari bintik putih atau hitam, bintilan berisi nanah, hingga benjolan pada kulit yang terasa sakit.

    Bagaimana cara mencegah gangguan sistem ekskresi?

    Munculnya penyakit pada sistem ekskresi bisa mengganggu homeostasis atau keseimbangan kondisi internal tubuh dan menyebabkan kerusakan organ.

    Pola hidup sehat umumnya bisa membantu Anda mencegah datangnya masalah kesehatan. Ini bisa Anda lakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut.

    • Lebih bijak memilih asupan makanan yang sehat dan mengandung zat gizi seimbang, termasuk karbohidrat, protein, vitamin, dan mineral.
    • Mengolah makanan dengan cara yang lebih sehat ketimbang menggoreng, misalnya merebus, mengukus, atau menumis.
    • Memperbanyak minum air putih untuk menjaga keseimbangan cairan dalam tubuh.
    • Membatasi konsumsi gula, garam, dan lemak secara berlebihan.
    • Melakukan olahraga rutin dan bergerak aktif setiap hari.
    • Berhenti merokok dan minum alkohol secara perlahan.
    • Mencukupi kebutuhan tidur, idealnya 7–9 jam per malam bagi orang dewasa.
    • Mengelola stres dengan baik agar tidak berdampak buruk pada kesehatan.

    Tidak semua gangguan pada sistem ekskresi dijelaskan melalui pembahasan di atas. Masih ada beragam penyakit yang mungkin tergolong serius sehingga perlu Anda waspadai.

    Jika Anda memiliki kekhawatiran terhadap gejala penyakit tertentu, segera konsultasikan dengan dokter untuk memperoleh diagnosis dan tindakan yang tepat.


    Ingin mendapatkan berat badan ideal?

    Yuk konsultasikan masalahmu dengan ahli gizi atau berbagi tips bersama di Komunitas Berat Badan Ideal!


    health-tool-icon

    Kalkulator BMI (IMT)

    Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

    Laki-laki

    Wanita

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Sumber

    Nave, R. Excretion System. Georgia State University. Retrieved 13 June 2022, from http://hyperphysics.phy-astr.gsu.edu/hbase/Biology/excret.html

    Miller, C. 16.2 Organs of Excretion. Human Biology – Thompson Rivers University. Retrieved 13 June 2022, from https://humanbiology.pressbooks.tru.ca/chapter/18-2-organs-of-excretion/

    Urinary Tract Infections: Causes, Symptoms & Treatment. Cleveland Clinic. (2020). Retrieved 13 June 2022, from https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/9135-urinary-tract-infections

    Kidney stones. Mayo Clinic. (2022). Retrieved 13 June 2022, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/kidney-stones/symptoms-causes/syc-20355755

    Pneumonia. Mayo Clinic. (2020). Retrieved 13 June 2022, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/pneumonia/symptoms-causes/syc-20354204

    Pancolitis. Radiopaedia. (2022). Retrieved 13 June 2022, from https://radiopaedia.org/cases/pancolitis

    Acne. American Academy of Dermatology Association. (2022). Retrieved 13 June 2022, from https://www.aad.org/public/diseases/acne/really-acne/overview

    Miliaria. American Osteopathic College of Dermatology. (2021). Retrieved 13 June 2022, from https://www.aocd.org/page/Miliaria

    Liver Cirrhosis. American College of Gastroenterology. (2012). Retrieved 13 June 2022, from https://gi.org/topics/liver-cirrhosis/

    Foto Penulisbadge
    Ditulis oleh Satria Aji Purwoko Diperbarui Jul 04
    Ditinjau secara medis oleh dr. Nurul Fajriah Afiatunnisa
    Next article: