home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Jenis-jenis Olahraga yang Efektif Meningkatkan Kualitas Sperma Pria

Jenis-jenis Olahraga yang Efektif Meningkatkan Kualitas Sperma Pria

Kualitas sperma merupakan salah satu faktor penting yang memengaruhi kesuksesan kehamilan. Sperma bisa dibilang sehat dan berkualitas jika memiliki bentuk, jumlah, dan daya gerak yang normal. Jika ada satu saja kelainan dari ketiga faktor tersebut, risiko pria menjadi tidak subur atau bahkan mandul bisa meningkat. Salah satu cara untuk memperbanyak sperma berkualitas adalah olahraga — terutama olahraga kardio.

Kenapa olahraga kardio bisa memperbanyak sperma?

Baik buruknya kualitas sperma sedikit banyak bergantung pada kesehatan jantung. Jantung bertanggung jawab untuk menyalurkan darah ke seluruh jaringan dan organ. Semakin kuat jantung Anda, maka semakin baik ia mengerjakan tanggung jawabnya untuk mengalirkan darah beroksigen ke seluruh tubuh, termasuk ke testis sebagai tempat produksi sperma dan air mani.

Olahraga kardio adalah jenis olahraga yang secara khusus bertujuan untuk meningkatkan stamina serta kekuatan jantung dan paru-paru. Pasalnya, olahraga membutuhkan pembakaran energi yang tinggi dan cepat melalui gerakan dinamis dan berulang-ulang, misalnya lari, berenang, atau lompat tali. Oleh karena itu, sesi olahraga kardio yang konsisten akan ikut berdampak positif pada kualitas sperma Anda.

Sebuah penelitian yang dilakukan Maliki dan timnya di Urmia University of Iran melibatkan 280 pria sehat. Mereka secara acak diminta untuk melakukan olahraga kardio dengan intensitas yang bervariasi, dari rendah, sedang, sampai tinggi. Selain mereka yang diminta berolahraga, ada juga yang dikelompokkan sebagai orang yang tidak melakukan olahraga secara rutin.

Sekitar enam bulan setelah penelitian ini dimulai, kualitas air mani mereka diukur. Hasilnya, pria yang rutin berolahraga diketahui memiliki kualitas air mani yang paling baik dibanding yang tidak berolahraga. Duduk untuk waktu yang lama, seperti menonton TV, akan mengurangi jumlah sperma.

Olahraga kardio apa saja yang bisa Anda lakukan?

Menurut sebuah studi yang dilansir dari Reproduction, rutin berlari 30-45 menit setiap minggu bermanfaat untuk meningkatkan kualitas sperma dan kesuburan pria.

Namun jika Anda tak begitu suka berlari, Anda bisa memilih jenis kardio lainnya, seperti berenang, lompat tali, naik-turun tangga, jalan cepat, bersepeda, hingga hiking. Kesemua olahraga ini sama efektifnya dengan berlari untuk membantu memacu kebugaran jantung dan paru.

fakta dan mitos lari

Hati-hati, olahraga kardio berlebihan justru bisa merusak kualitas sperma

Sekalipun manfaatnya sangat menggoda, tetap penting untuk memerhatikan intensitas dan frekuensi olahraga Anda. Berolahraga terlalu keras akan berbalik membahayakan kesehatan tubuh, mulai dari pingsan, penurunan kualitas sperma, hingga henti jantung yang berisiko kematian.

Penelitian di atas mengemukakan bahwa olahraga kardio intensitas sedang sekalipun sudah efektif untuk memperbanyak sperma berkualitas.

Seberapa sering latihan kardio yang ideal?

Menurut para ahli, Anda disarankan untuk berlatih kardio tiga kali seminggu. Setiap sesi olahraga sebaiknya dilakukan dengan intensitas sedang, kira-kira dalam waktu setengah jam. Anda bisa memilih olahraga lari, lompat tali, dan berenang. Supaya tidak bosan, Anda bisa ganti-ganti jenis olahraganya. Misalnya minggu ini lompat tali, minggu depan berenang, dan seterusnya. Yang penting Anda memilih latihan kardio.

Bila Anda sedang mengusahakan keturunan, sebaiknya hindari olahraga keras setiap hari. Apalagi bersepeda. Meski menyehatkan, bersepeda terlalu lama dan terlalu sering mungkin membahayakan kualitas sperma karena adanya peningkatan suhu di area testis dan penis. Suhu yang terlalu panas memang bisa membunuh sel-sel sperma pria.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Maleki, BH, Tartibian, B, dan Chehrazi, M. 2016. The effects of three different exercise modalities on markers of male reproduction in healthy subjects: a randomized controlled trial. The Journal of the Society for Reproduction and Fertility. Tersedia di https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/27920258. Diakses pada 18 Oktober 2017.

Live Strong. 2017. Running and low sperm count. Tersedia di https://www.livestrong.com/article/226120-running-low-sperm-count/. Diakses pada 18 Oktober 2017.

Medical Daily. 2016. Improving sperm quality for pregnancy: working out at least 3 times a week may aid male fertility via higher sperm count. Tersedia di http://www.medicaldaily.com/improving-sperm-quality-pregnancy-working-out-least-3-times-week-may-aid-male-405804. Diakses pada 18 Oktober 2017.

Foto Penulis
Ditulis oleh Fauzan Budi Prasetya Diperbarui 24/03/2020
Ditinjau oleh dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
x