home
close

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Pityriasis Alba

Definisi|Gejala|Penyebab dan faktor risiko|Diagnosis dan pengobatan|Pengobatan di rumah
Pityriasis Alba

Definisi

Apa itu pityriasis alba?

Pityriasis alba (pitiriasis alba) adalah penyakit kulit yang ditandai dengan munculnya bercak bersisik berwarna merah muda atau keputihan. ‘Pityriasis’ sendiri memiliki arti pengerakan kulit, sedangkan ‘alba’ berarti putih.

Nantinya, bercak tersebut akan meninggalkan bekas yang berwarna lebih pucat daripada kulit di sekitarnya. Bekas ini akan lebih terlihat jelas pada orang-orang yang memiliki kulit berwarna lebih gelap.

Anda tak perlu khawatir berada di dekat penderita pityriasis alba, sebab penyakit ini tidak menular kepada orang lain.

Seberapa umum kondisi ini?

Kondisi ini cukup umum terjadi pada banyak orang, baik tua maupun muda. Namun, anak-anak dan remaja dalam rentang usia 3 – 16 tahun lebih sering mengalaminya.

Bila Anda khawatir dengan risikonya, konsultasikan dengan dokter untuk informasi lebih lanjut.

Gejala

Apa saja tanda dan gejala pityriasis alba?

Seperti yang sudah disebutkan, gejala yang paling menonjol dari kondisi ini adalah kemunculan bercak-bercak merah terang atau merah muda pucat di kulit.

Bentuknya ada yang oval dan bundar, ada juga yang bentuknya tidak beraturan. Tekstur bercak biasanya membuat kulit kering dan bersisik.

Umumnya bercak ini muncul pada wajah, lengan atas, leher, dan dada. Setelah beberapa minggu, warna bercak bisa makin memudar menjadi lebih pucat. Ada bercak yang hilang total dalam beberapa bulan, tetapi ada juga yang bisa bertahan selama beberapa tahun.

Gejala pityriasis alba cenderung kambuh kala udara panas. Pinggiran bercak bisa berubah warna menjadi kecoklatan saat terkena panas.

Kapan saya harus periksa ke dokter?

Bicarakan dengan dokter jika Anda mengalami:

  • gatal pada kulit atau timbul bercak merah berlangsung terus-menerus sampai membuat Anda sakit dan tidak nyaman,
  • membuat Anda khawatir terhadap penampilan karena banyaknya bercak merah,
  • menimbulkan masalah sendi, seperti nyeri, bengkak atau yang mengganggu aktivitas sehari-hari, serta
  • sulit melakukan rutinitas akibat bercak merah.

Penyebab dan faktor risiko

Apa penyebab pityriasis alba?

Penyebab pityriasis alba tidak diketahui pasti. Namun, penyakit kulit ini diyakini berhubungan dengan dermatitis atopik (eksim) yang mungkin dialami anak-anak pada masa awal tumbuh kembangnya.

Eksim terjadi akibat sistem imun tubuh yang bekerja terlalu aktif hingga salah mendeteksi sel-sel tubuh normal sebagai ancaman. Normalnya, sistem imun akan mengabaikan sel tubuh normal dan hanya menyerang protein dari zat berbahaya, seperti bakteri dan virus.

Namun jika Anda memiliki eksim, sistem kekebalan tubuh mungkin tidak selalu bisa membedakan keduanya sehingga malah menyerang sel-sel dan jaringan sehat dalam tubuh Anda.

Apa faktor risiko terkena penyakit pityriasis alba?

Pityriasis alba umumnya paling sering terjadi pada anak-anak dan remaja. Kondisi ini umum terjadi pada sekitar 2-5% anak-anak di dunia. Gejala paling sering terlihat bisa mulai muncul ketika anak memasuki usia 6 dan 12 tahun.

Pityriasis alba berisiko tinggi terjadi pada anak yang memiliki dermatitis atopik atau eksim. Pityriasis alba juga sering muncul pada anak-anak yang sering mandi air panas atau yang terpapar sinar matahari tanpa tabir surya.

Namun, tidak jelas apakah faktor-faktor ini merupakan penyebab langsung dari penyakit kulit tersebut.

Diagnosis dan pengobatan

Apa saja tes yang biasa dilakukan untuk pitiriasis alba?

Saat melakukan pemeriksaan, dokter akan mengamati gejala-gejala yang muncul pada kulit Anda. Dokter juga akan menanyakan gejala lain atau riwayat kesehatan yang Anda miliki.

Untuk menegakkan diagnosis, terkadang dokter akan melakukan biopsi yaitu prosedur mengambil sampel kulit yang bermasalah guna diteliti lebih lanjut di laboratorium.

Apa saja pilihan pengobatan untuk pitiriasis alba?

Pityriasis alba tidak dapat disembuhkan, kadang kala gejalanya bisa menghilang sendiri. Namun bila diperlukan, Anda bisa menggunakan beberapa produk untuk membantu mengontrol gejalanya.

Beberapa pilihan produk tersebut mencakup:

  • produk pelembap untuk mengurangi tampilan kulit yang kering,
  • krim steroid oles berkekuatan ringan dengan kandungan 0,5 – 1% hidrokortison untuk mengurangi gatal dan kemerahan, dan
  • obat oles immunomodulators seperti pimecrolimus atau tacrolimus untuk membatasi respons sistem imun yang nantinya akan mengurangi peradangan di kulit.

Bila gejalanya lebih parah atau tidak menghilang setelah diberikan obat-obatan di atas, dokter mungkin akan memberikan obat-obatan oral atau terapi kulit seperti perawatan laser dan perawatan dengan sinar ultraviolet.

Selain itu, Anda harus menghindari hal-hal yang dapat memicu pitiriasis alba dan menggunakan obat sesuai resep untuk mengontrol dan mengurangi gejala.

Ingat, sebelum memakai obat, pastikan Anda mengetahui kondisi yang mendasari gejala dengan memeriksakan diri ke dokter terlebih dahulu. Dengan kata lain, Anda tidak boleh menggunakan obat secara sembarangan.

Pengobatan di rumah

Apa pengobatan rumahan yang dapat dilakukan untuk mengatasi pityriasis alba?

Berikut gaya hidup dan pengobatan rumahan yang dapat membantu Anda mengatasi pityriasis alba.

  • Gunakan obat sesuai dengan resep dokter.
  • Beritahu dokter tentang semua obat yang Anda gunakan, termasuk obat-obatan tanpa resep.
  • Hindari kulit terkena sinar matahari secara langsung. Rutin gunakan tabir surya minimal SPF-30 setiap kali akan keluar rumah, dan oles ulang setiap 2 jam sekali.
  • Menjaga kebersihan kulit dengan baik.
  • Rutin menemui dokter untuk memeriksa kondisi kulit Anda.

Jika pada ruam merah ada rasa gatal, gunakan krim hidrokortison 1% yang dapat digunakan tipis-tipis. Pengobatan di rumah harus dilakukan dengan telaten. Untuk sampai ke waktu pemulihan kadang-kadang bisa memakan waktu beberapa bulan.

Jangan lupa juga untuk menghindari cedera kulit dan kulit kering. Kondisi ini dapat memperparah gejalanya.

Selain untuk menekan risiko kekambuhan gejala, tabir surya berfungsi menghindari bercak berubah menggelap kecoklatan dan sulit pudar. Pemakaian tabir surya membantu proses pemudaran warna bercaknya lebih cepat.

Bila ada pertanyaan, konsultasikanlah dengan dokter untuk solusi terbaik masalah Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Pityriasis Alba. (2020). DermNet NZ. Retrieved 10 December 2020, from https://dermnetnz.org/topics/pityriasis-alba/

Pityriasis Alba. (n.d.). American Osteopathic College of Dermatology. Retrieved 10 December 2020, from https://www.aocd.org/page/PityriasisAlba?

Pityriasis Alba. (2019). British Association of Dermatologists. Retrieved 10 December 2020, from https://www.bad.org.uk/shared/get-file.ashx?id=3711&itemtype=document

Pityriasis Alba. (2019). Medline Plus. Retrieved 10 December 2020, from https://medlineplus.gov/ency/article/001463.htm

 

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Novita Joseph Diperbarui 07/01/2021
Ditinjau secara medis oleh dr Patricia Lukas Goentoro
x