home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Ingin Membasmi Panu? Ini Daftar Obat Panu yang Bisa Anda Gunakan di Rumah

Ingin Membasmi Panu? Ini Daftar Obat Panu yang Bisa Anda Gunakan di Rumah

Infeksi kulit yang terjadi karena jamur merupakan penyebab panu. Penyakit kulit ini akan menimbulkan bercak-bercak di punggung atas dan bahu. Untungnya, ada berbagai obat yang bisa Anda gunakan untuk mengatasi bercak panu. Apa saja obatnya?

Obat untuk mengatasi panu

Pengobatan untuk menangani penyakit kulit ini tentunya disesuaikan dengan keparahannya. Sebaiknya, pasien menggunakan obat yang diresepkan oleh dokter. Berikut berbagai pilihan obat panu.

Obat topikal

Obat topikal atau obat pemakaian luar (oles) kerap menjadi pilihan pertama untuk mengobati bercak panu yang muncul. Karena penyakit disebabkan oleh jamur, tentu obat yang diberikan adalah obat yang mengandung komponen antijamur. Berikut daftarnya.

Clotrimazol

Termasuk ke dalam kelompok obat antijamur bernama imidazol, clotrimazole bekerja dengan menghentikan pertumbuhan jamur penyebab panu. Selain digunakan untuk mengobati panu, obat ini juga sering digunakan untuk mengobati kurap.

Clotrimazole dapat ditemukan dalam bentuk krim atau cairan. Biasanya obat digunakan sebanyak dua kali sehari, setiap pagi dan malam. Cara menggunakannya, Anda cukup mengoleskan obat tipis-tipis di atas area panu yang telah dibersihkan.

Obat bisa digunakan baik tanpa menggunakan resep maupun dengan menggunakan resep dokter.

Miconazole

Serupa dengan clotrimazole, miconazole berfungsi untuk menghambat pertumbuhan jamur yang tak terkendali. Obat ini tersedia dalam bentuk krim, bubuk, dan semprotan. Salah satu pilihan obatnya adalah lotrimin.

Penggunaan obat ini harus sesuai dengan petunjuk. Seringnya digunakan dua kali pada pagi dan malam hari, namun penggunaannya bisa saja berbeda tergantung dengan kondisi Anda.

Bila Anda menggunakannya dengan resep dokter, jangan mengoleskan obat lebih atau kurang dari yang dianjurkan.

Econazole

Obat untuk panu yang satu ini bisa digunakan tanpa resep, tapi terkadang juga membutuhkan resep. Seringnya penggunaan obat ini dilakukan selama tiga hari atau sampai dua minggu bergantung pada keparahan bercak panu.

Ciclopirox

Ciclopirox akan membantu menghentikan pertumbuhan jamur. Selain mengobati panu, obat ini juga digunakan unutk mengobati kurap dan kutu air di jari kaki.

Obat dapat digunakan satu kali sehari sebelum tidur atau dua kali sehari. Cara penggunaannya sama dengan obat-obat topikal lainnya. Pastikan kulit Anda dalam keadaan kering dan bersih sebelum mengoleskan obat.

Saat mengobati panu, Anda disarankan untuk menggunakan sampo dan sabun khusus untuk sementara waktu selama panu belum menghilang. Pilihlah produk sabun atau sampo yang mengandung:

Saat menggunakan sampo ini, setelah dioleskan pada kepala diamkan selama lima hingga sepuluh menit, lalu bilas sampai bersih.

Panu bisa datang kembali meskipun telah ditangani, terutama ketika seseorang tersebut tinggal di tempat yang hangat dan lembap. Untuk menjaganya, ada obat pembersih medis yang digunakan sekali atau dua kali dalam sebulan untuk cegah jamur tubuh kembali.

Obat panu oral (minum)

Jika panu sudah sangat meluas, tebal, dan besar, atau bahkan sering hilang dan timbul kembali, dokter biasanya menganjurkan untuk minum obat antijamur untuk waktu yang singkat hanya beberapa hari.

Obat minum juga akan diberikan jika pengobatan panu menggunakan obat oles tidak membuahkan hasil. Obat yang digunakan seperti.

  • Fluconazole. Obat berfungsi untuk mengobati infeksi yang disebabkan oleh berbagai jenis jamur. Fluconazole oral hanya bisa digunakan sesuai dengan resep dokter. Namun, biasanya obat ini diminum satu hari sekali. Durasi konsumsinya akan disesuaikan dengan keparahan kondisi.
  • Itraconazole. Itraconazole bekerja dengan mengikat ensim p450 yang berperan dalam produksi ergosterol, sebuah komponen utama dinding sel jamur. Obat ini bisa dikonsumsi bersama dengan makanan.

Perlu diketahui, obat-obatan ini tidak disarankan untuk dikonsumsi oleh ibu hamil. Sebab, obat dapat menimbulkan risiko bayi lahir cacat. Ibu menyusui juga sebaiknya tidak minum obat ini karena komponennya dapat mengalir pada ASI.

Hal lain yang harus dilakukan saat mengobati panu

Jika panu yang Anda alami adalah tingkat ringan, mungkin bisa saja Anda mengobatinya sendiri dengan obat-obatan di atas atau dengan obat alami panu, dengan catatan Anda juga harus memperhatikan beberapa hal.

Dilansir dalam laman American Academy of Dermatology Association, berikut hal-hal yang perlu dicermati untuk menyembuhkan panu.

  • Berhenti menggunakan produk perawatan kulit yang berminyak. Gunakan produk-produk perawatan kulit lain yang bebas minyak dan non-komedogenik.
  • Gunakan pakaian longgar. Ingatlah, pakaian yang terlalu ketat akan membuat kulit Anda menjadi lebih mudah berkeringat, apalagi jika Anda menggunakannya saat cuaca sedang panas. Kulit yang berkeringat dan lembab dapat menjadi tempat yang ideal untuk perkembangan jamur.
  • Lindungi kulit dari sinar matahari dengan mengoleskan tabir surya setiap hari. Pastikan untuk mengaplikasikan tabir surya 20 menit sebelum Anda pergi keluar

Jika tinea versicolor tak kunjung sembuh dan justru lebih parah, sebaiknya temui dokter spesialis kulit untuk mendapatkan obat yang lebih kuat efeknya.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Tinea Versicolor. (n.d.). American Association of Dermatology. Retrieved 3 July 2018, from https://www.aad.org/public/diseases/color-problems/tinea-versicolor#tips

Oral Antifungal Medication. (2003). DermNet NZ. Retrieved 1 October 2020, from https://dermnetnz.org/topics/oral-antifungal-medication/

Tinea Versicolor – Diagnosis and Treatment. (2020). Mayo Clinic. Retrieved 1 October 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/tinea-versicolor/diagnosis-treatment/drc-20378390

Topical Antifungal Medication. (2003). DermNet NZ. Retrieved 1 October 2020, from https://dermnetnz.org/topics/topical-antifungal-medication/

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Tanggal diperbarui 09/11/2020
x