Listeriosis

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 7 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Berapa Banyak Kalori yang Anda Butuhkan?

Selain rajin berolahraga, mengetahui berapa banyak asupan kalori yang harus dikonsumsi juga penting untuk menjaga kesehatan. Cari tahu kalori harian yang Anda butuhkan di sini.

Cari Tahu!
active

Definisi

Apa itu listeriosis?

Listeriosis adalah penyakit infeksi bakteri Listeria yang muncul akibat mengonsumsi makanan yang terkontaminasi bakteri.

Bakteri penyebab listeriosis biasanya hidup di dalam daging yang kurang matang dan produk susu. Meski termasuk infeksi berbahaya, listeriosis adalah salah satu penyakit yang jarang terjadi.

Orang yang sehat seringnya tidak menunjukkan gejala ketika terinfeksi bakteri Listeria. Namun, infeksi ini bisa berakibat fatal bagi bayi dalam kandungan, bayi baru lahir, atau orang-orang dengan sistem imunitas yang lemah.

Listeriosis terbagi menjadi dua jenis, yaitu non-invasif dan invasif.

  • Listeriosis non-invasif: penyakit ini bersifat ringan dan menyerang orang yang sehat. Biasanya terjadi karena mengonsumsi makanan yang mengandung banyak bakteri Listeria.
  • Listeriosis invasif: jenis yang lebih parah, menyerang kelompok orang yang berisiko tinggi. Gejalanya lebih fatal dan bahkan bisa menyebabkan kematian.

Seberapa umumkah penyakit ini?

Siapapun bisa terinfeksi. Namun, bagi beberapa orang seperti ibu hamil atau janin akan lebih berisiko.

Listeriosis yang dialami ibu hamil dapat menyebabkan kelahiran prematurkeguguran, atau kematian janin sesaat setelah kelahiran. Bayi dapat sakit keras jika terinfeksi sebelum lahir.

Orang yang memiliki daya tahan tubuh yang lemah juga berisiko. Misalnya orang yang menderita kanker, AIDS, orang yang mendapatkan transplantasi organ, serta orang lanjut usia.

Tanda-tanda dan gejala

Apa saja tanda-tanda dan gejala listeriosis?

Gejala listeriosis bervariasi, tergantung pada kondisi tubuh penderita dan bagian tubuh mana yang terkena. Bakteri Listeria seringnya menimbulkan demam atau diare. Namun, infeksi jenis ini jarang terdeteksi.

Beberapa gejala lainnya meliputi nyeri otot, mual dan muntah, serta nyeri perut. Bila bakteri telah memasuki sistem saraf, gejala seperti sakit kepala, leher kaku, kejang-kejang, sampai kehilangan keseimbangan mungkin akan terjadi.

Orang-orang yang terinfeksi biasanya akan merasakan gejala dalam satu hingga empat minggu setelah mengonsumsi makanan yang terkontaminasi Listeria.

Sebagian yang lain bahkan ada yang baru menunjukkan gejala sekitar satu hingga dua bulan setelah terpapar dengan bakteri.

Beberapa gejala atau tanda lainnya mungkin tidak tercantum di atas. Jika Anda merasa cemas tentang gejala tersebut, segera konsultasi ke dokter Anda.

Kapan harus periksa ke dokter?

Jika Anda terkena demam, nyeri otot, serta mual atau diare setelah memakan makanan yang terkontaminasi, segera hubungi dokter.

Beberapa makanan yang mungkin bisa terkontaminasi bakteri Listeria yaitu makanan yang terbuat dari susu yang tidak dipasteurisasi, makanan mentah/ setengah matang, dan makanan yang tidak dihangatkan.

Jika Anda mengalami demam tinggi, sakit kepala parah, leher kaku, linglung, atau sensitif terhadap cahaya, cari pertolongan darurat. Tanda dan gejala ini mungkin pertanda meningitis.

Penyebab dan faktor risiko

Apa penyebab listeriosis?

Bakteri Listeria bisa ditemukan pada tanah, air, dan kotoran hewan. Seseorang dapat terinfeksi bakteri bila menyantap makanan yang terkontaminasi bakteri, misalnya:

  • sayuran mentah yang telah terkontaminasi oleh tanah atau dari kotoran yang digunakan sebagai pupuk,
  • daging mentah,
  • susu yang tidak dipasteurisasi, serta
  • makanan olahan, seperti keju, ham, dan sosis.

Apa yang membuat berisiko terkena penyakit ini?

Kelompok orang yang berisiko lebih tinggi terhadap penyakit ini adalah:

Diagnosis dan pengobatan

Seperti apa pemeriksaan yang dilakukan untuk penyakit ini?

Dokter akan bergantung pada gejala-gejala yang Anda alami untuk mendiagnosis apakah Anda memang terkena infeksi Listeria.

Sebagai tambahan, Anda perlu menjalani serangkaian tes termasuk tes darah dan sumsum tulang untuk mendapatkan diagnosis yang akurat.

Apa saja pilihan pengobatan untuk listeriosis?

Pengobatan akan dilakukan sesuai dengan tingkat keparahan gejala. Bila pasien mengalami gejala sedang, maka dokter akan memberikan obat antibiotik seperti ampicillin atau gentamicin.

Pada pasien yang mengalami listeriosis invasif, antibiotik yang diberikan juga serupa dengan pasien gejala sedang.

Durasi terapi antibiotik bisa berlangsung selama 2 – 3 minggu. Bila tes darah sudah menunjukkan hasil yang negatif, pengobatan akan dihentikan.

Antibiotik disuntikkan secara langsung ke dalam aliran darah. Pasien dengan sistem kekebalan yang lemah mungkin memerlukan perawatan yang lebih lama karena infeksinya akan sering kambuh.

Pengobatan di rumah

Apa saja pengobatan rumahan untuk mengatasi listeriosis?

Beberapa perubahan gaya hidup dan pengobatan rumahan yang mungkin dapat membantu mengatasi listeriosis adalah berikut ini.

  • Beri tahu dokter semua obat yang Anda minum (termasuk obat resep dan produk herbal).
  • Hubungi dokter jika masih memiliki gejala-gejala setelah minum semua antibiotik.
  • Masaklah produk hewani misalnya telur, daging, dan unggas sampai matang.
  • Cuci buah-buahan dan sayur-sayuran sebelum makan.
  • Cuci tangan dan peralatan dapur dengan air panas bersabun setelah makan, terutama setelah menyentuh daging mentah dan makanan olahan.

Bila ada pertanyaan, konsultasikanlah dengan dokter untuk solusi terbaik masalah Anda.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Jamur Kuku (Tinea Unguium)

Jamur kuku (tinea unguium) adalah kondisi kuku jari tangan atau kuku jari kaki terkena infeksi jamur. Kenali gejala dan penyebabnya berikut ini.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Novita Joseph
Kesehatan Kulit, Perawatan Kuku 22 Januari 2021 . Waktu baca 8 menit

7 Penyebab Hidung Meler serta Cara Mengatasinya

Hidung ingusan memang sangat menganggu Anda. Berikut tips yang bisa dilakukan di rumah untuk meringankan hidung meler, entah karena flu atau alergi.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Kesehatan THT, Gangguan Hidung 19 Januari 2021 . Waktu baca 9 menit

Pertolongan Pertama untuk Mengatasi Keracunan Makanan

Keracunan makanan dapat berujung pada kematian. Pelajari pertolongan pertama untuk menagtasi keracunan makanan di sini sebelum terlambat.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: dr. Ivena
Pertolongan Pertama, Hidup Sehat 19 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit

10 Makanan Penyubur Sperma agar Pasangan Cepat Hamil

Penelitian membuktikan, bahkan pria berumur 80 tahun pun masih mungkin memiliki kualitas sperma yang baik jika mengonsumis makanan penyubur sperma berikut.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Kesuburan, Kehamilan 18 Januari 2021 . Waktu baca 7 menit

Direkomendasikan untuk Anda

lidah terasa pahit saat sakit

Kenapa Lidah Terasa Pahit saat Anda Sedang Sakit?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 25 Januari 2021 . Waktu baca 7 menit
obat yang aman untuk ibu menyusui

Jangan Sembarang Minum, Ini Daftar Pilihan Obat yang Aman untuk Ibu Menyusui

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 25 Januari 2021 . Waktu baca 11 menit
makanan yang baik untuk usus

Ragam Makanan dengan Kandungan Bakteri yang Baik untuk Usus

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Dipublikasikan tanggal: 25 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit
cantengan (ingrown toenail, onychocryptosis)

Cantengan (Ingrown Toenail, Onychocryptosis)

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Dipublikasikan tanggal: 22 Januari 2021 . Waktu baca 8 menit