Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Benarkah Vaksin COVID-19 Penyebab Hepatitis Akut?

Benarkah Vaksin COVID-19 Penyebab Hepatitis Akut?

Beberapa negara melaporkan munculnya kasus hepatitis misterius pada anak, yang dikenal dengan sebutan hepatitis akut. Banyak yang menduga bahwa kemunculan penyakit hati ini berkaitan dengan vaksin COVID-19. Namun, apakah benar jika vaksin COVID-19 jadi penyebab hepatitis akut pada anak?

Benarkah vaksin COVID-19 jadi penyebab hepatitis akut?

Dalam beberapa minggu terakhir, sejumlah kasus hepatitis akut parah yang tidak diketahui penyebabnya terjadi pada anak-anak dilaporkan di beberapa negara.

Kasus ini telah terdeteksi di Inggris Raya, Irlandia Utara, Spanyol, Amerika Serikat.

Hepatitis akut ini diduga telah masuk ke Indonesia setelah tiga anak dilaporkan meninggal dunia (5/5/2022) akibat penyakit misterius ini.

Menurut Badan Kesehatan Dunia (WHO), hepatitis akut mengarah pada kondisi peradangan akut di hati.

Kemunculan hepatitis akut menimbulkan kekhawatiran di masyarakat, dan beredar kabar jika vaksin COVID-19 menjadi penyebab dari penyakit ini.

Hal ini tentu perlu diluruskan mengingat vaksin menjadi salah satu tindakan pencegahan penyebaran COVID-19 yang menyebabkan banyak kematian.

Prof. dr. Hanifah Oswari, Sp. A(K), dokter Spesialis Anak Konsultan Gastro Hepatologi RSCM FK UI, pada acara pers yang diadakan oleh Kemenkes RI menyebutkan bahwa kasus hepatitis akut tidak ada hubungannya dengan vaksin COVID-19.

“Sampai saat ini juga belum ada bukti yang menunjukkan adanya kaitan penyakit hepatitis akut yang belum diketahui penyebabnya dengan virus COVID-19, melainkan adanya kejadian yang koinsiden (bersamaan)”, jelas Prof. dr. Hanifah.

Dugaan sementara penyebab hepatitis akut menurut ahli

sel punca

Peradangan akut pada hati terjadi bisa karena infeksi dan noninfeksi.

Untuk infeksi, ada tiga jenis virus utama yang jadi penyebab, yakni virus hepatitis A, B, dan C. Sementara hepatitis D dan E kasusnya cukup jarang di Indonesia.

Untuk kasus hepatitis akut misterius, dugaan awal penyebabnya adalah adenovirus, SARS CoV-2, virus ABV, dan lain-lain. Semua virus ini utamanya menyerang saluran cerna dan saluran pernapasan.

Di antara virus tersebut, infeksi adenovirus dapat menyebabkan masalah pernapasan dan gangguan pencernaan, seperti diare, demam, sakit perut, dan muntah yang mirip dengan gejala hepatitis akut.

Hingga saat ini, pihak Kemenkes RI masih melakukan pengamatan melalui pemeriksaan partikel virus lengkap dan penyelidikan epidemiologi untuk mengetahui penyebab pasti dari penyakit hati ini.

Berdasarkan laporan tersebut, dapat disimpulkan jika vaksin COVID-19 bukan penyebab hepatitis akut yang menyerang anak-anak.

Tips mencegah penularan hepatitis akut pada anak

dokter gigi anak

Walaupun penyebab hepatitis akut sudah dipastikan bukan vaksin COVID-19 dan masih dalam penelitian, Prof. Hanifah menyatakan bahwa hepatitis akut yang menyerang anak-anak bisa dicegah.

Beliau menyarankan orangtua untuk meningkatkan kewaspadaan dengan menjaga kebersihan diri dan lingkungan.

Ada sejumlah langkah yang bisa Anda lakukan untuk mencegah peradangan hati dan infeksi saluran pencernaan.

  • Mencuci tangan dengan air mengalir dan sabun sebelum dan setelah makan.
  • Tidak menggunakan alat-alat makan bersama dengan orang lain.
  • Menjaga anak-anak untuk menghindari kontak dengan orang sakit, terutama yang terkena penyakit infeksi.

Di samping itu, orang tua sebaiknya selalu memastikan anak menggunakan masker, menjaga jarak, dan mengurangi mobilitas.

Kapan Anda perlu waspada?

Gejala Hepatitis Akut pada Anak

Penyakit hepatitis akut menyebabkan diare parah, muntah, sakit perut, demam ringan, dan penyakit kuning (menguningnya warna putih mata dan kulit) pada anak-anak.
Jika sudah parah, anak bisa menunjukkan gejala berupa perubahan air kencing berwarna cokelat pekat dan BAB berwarna putih pucat.

Jika orangtua mendapati si kecil mengalami diare parah, sakit perut, diikuti dengan gejala yang mengarah pada hepatitis akut, segera bawa anak ke fasilitas kesehatan terdekat.

Jangan menunggu hingga anak mengalami sakit kuning yang menandakan jika infeksi sudah semakin parah. Bila kondisi ini terjadi, momentum dokter untuk mengobati si kecil akan sangat kecil.

Peran pemerintah dalam pencegahan hepatitis akut

Selain peran orangtua, pemerintah juga ikut andil untuk mencegah penyakit hepatitis akut ini.

Pemerintah menngeluarkan Surat Edaran Nomor HK.02.02/C/2515/2022 tentang Kewaspadaan terhadap Penemuan Kasus Hepatitis Akut yang Tidak Diketahui Etiologinya (Acute Hepatitis Of Unknown Aetiology) sebagai upaya peningkatan kewaspadaan, pencegahan, dan pengendalian Infeksi Hepatitis Akut pada Anak.

Di samping itu, Kemenkes RI telah menunjuk Rumah Sakit Penyakit Infeksi Prof Dr. Sulianti Saroso dan Laboratorium Fakultas Kedokteran UI sebagai laboratorium rujukan untuk pemeriksaan spesimen.

Penting untuk memahami kebenaran informasi yang berbedar mengenai vaksin COVID-19 yang disebut-sebut sebagai penyebab hepatitis akut yang menyerang anak.

Tujuannya, agar informasi ini tidak menimbulkan kecemasan pada orang-orang yang belum mendapatkan vaksin penuh, sekaligus meningkatkan kewaspadaan orangtua dalam mencegah penularan hepatitis akut pada si kecil.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Articles. Cedars. (n.d.). Retrieved May 9, 2022, from https://www.cedars-sinai.org/health-library/diseases-and-conditions—pediatrics/a/adenovirus-infection-in-children.html

Beranda. Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. (n.d.). Retrieved May 9, 2022, from https://www.kemkes.go.id/article/view/22050500001/tidak-ada-kaitan-antara-vaksinasi-covid-19-dengan-penyakit-hepatitis-akut-pada-anak.html

World Health Organization. (2022, May 4). Q&A on hepatitis in children. World Health Organization. Retrieved May 9, 2022, from https://www.euro.who.int/en/health-topics/health-emergencies/coronavirus-covid-19/news/news/2022/5/q-and-a-on-hepatitis-in-children

Rokom. (2022, May 5). Hepatitis akut menular Lewat Saluran cerna Dan Saluran pernafasan, Begini Cara Mencegahnya. Sehat Negeriku. Retrieved May 9, 2022, from https://sehatnegeriku.kemkes.go.id/baca/umum/20220505/1239785/hepatitis-akut-menular-lewat-saluran-cerna-dan-saluran-pernafasan-begini-cara-mencegahnya/

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Aprinda Puji Diperbarui May 17
Ditinjau secara medis oleh dr. Patricia Lukas Goentoro