Kenali Gejala, Penyebab, dan Pengobatan Biduran pada Anak

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 18 Oktober 2020 . Waktu baca 7 menit
Bagikan sekarang

Biduran bisa terjadi pada siapa saja termasuk bayi dan anak. Bila tiba-tiba anak Anda mengalami timbul ruam merah di kulit dan terasa gatal, kemungkinan kondisi itu adalah biduran.

Jika sudah seperti ini, Anda mungkin bingung harus berbuat apa sedangkan si kecil terus rewel dan mengeluhkan gatal-gatal di kulitnya. Lantas, bagaimana cara mengobati dan apa saja obat biduran yang aman untuk bayi dan anak?

Alat Pengingat Jadwal Imunisasi

Anda baru punya anak? Mau tahu informasi lengkap soal jenis vaksin dan jadwal pemberiannya? Atau butuh pengingat agar tidak lupa?

Cek Di Sini!
parenting

Apa itu biduran?

hubungan eksim dan asma

Biduran atau biasa dikenal dengan istilah urtikaria dalam dunia medis adalah kondisi yang terjadi akibat reaksi alergen (zat penyebab alergi) tertentu pada tubuh.

Biduran umumnya ditandai dengan pembengkakan pada kulit seperti bentolan merah.

Bentolan merah tersebut dapat muncul di bagian tubuh mana pun dengan penampakan seperti bintik-bintik kecil, bercak, maupun benjolan besar.

Biduran biasanya menimbulkan sensasi gatal parah sehingga membuat bayi dan anak menjadi tidak nyaman.

Akibatnya, bayi mungkin rewel dan terus menangis, sedangkan anak bisa rewel dan gelisah sembari terus mengeluhkan gatal di tubuhnya.

Itu sebabnya, mengatasi biduran pada bayi dan anak perlu dilakukan segera untuk meringankan gejala hingga menyembuhkannya.

Penting untuk mengetahui cara mengobati dan obat biduran yang aman untuk bayi dan anak.

Apa gejala biduran pada bayi dan anak?

obat biduran pada dewasa anak

Biduran pada bayi dan anak dapat menimbulkan gejala sebagai berikut:

  • Bentolan atau ruam di kulit dengan variasi luas yang berbeda
  • Kulit merah
  • Bengkak pada kulit
  • Gatal
  • Sensasi terbakar atau panas

Biduran yang terjadi pada bayi dan anak ini biasanya akan hilang dalam sehari, beberapa hari, maupun bertahan selama berminggu-minggu.

Awalnya mungkin terlihat seperti gigitan serangga, tetapi biduran nantinya bisa menyebar ke seluruh tubuh bayi.

Biasanya biduran bisa muncul pada wajah, kaki, tangan, hingga area genital anak. Pada beberapa lokasi, biduran dapat memudar dengan cepat.

Tidak mengatasi biduran dengan segera bisa berakibat pada kondisi ini atau biduran kronik.

Pada biduran kronik, gejala biasanya disertai dengan mual, muntah, hingga sakit pada perut bagian atas.

Saat kondisi berkembang menjadi lebih serius bisa terjadi anafilaksis.

Ya, anafilaksis adalah gejala yang muncul akibat adanya reaksi alergi pada anak yang lebih serius.

Melansir dari The Royal Children’s Hospital Melbourne, gejala anafilaksis yakni:

  • Kesulitan bernapas
  • Lidah membengkak
  • Mengi atau batuk terus-menerus
  • Tenggorokan bengkak
  • Susah bicara
  • Hilang kesadaran atau pingsan
  • Bayi dan anak tampak pucat dan lemas

Biduran yang bertahan selama sekitar enam minggu disebut biduran akut, sedangkan yang berlangsung lebih dari enam minggu yakni biduran kronis.

Apa penyebab biduran pada bayi dan anak?

anak sakit saat pandemi

Biduran merupakan kondisi timbulnya ruam pada kulit yang memerah, gatal, dan bengkak secara tiba-tiba.

Ruam ini bisa muncul di seluruh tubuh atau hanya di bagian kulit tertentu.

Penyebab biduran pada bayi dan anak sama saja dengan yang terjadi pada orang dewasa.

Berdasarkan laman Kids Health, biduran bisa disebabkan oleh beberapa hal seperti:

  • Reaksi alergi dari makanan dan obat-obatan
  • Reaksi alergi dari wewangian, sabun, atau pelembab
  • Reaksi alergi dari bulu hewan peliharaan
  • Reaksi alergi dari gigitan serangga
  • Berada di lingkungan dengan cuaca dan suhu yang ekstrem, seperti terlalu dingin
  • Stres

Beberapa makanan dan obat-obatan yang mungkin menjadi penyebab biduran, seperti kacang, telur, kerang, penicillin, sulfa, obat antikonvulsan, phenobarbital, dan aspirin.

Penyebab lain dari biduran juga bisa meliputi penyakit infeksi, penyakit lain, tekanan fisik, olahraga, dan luka atau goresan.

Biduran karena sebab fisik, seperti tekanan, cuaca dingin, atau paparan sinar matahari, disebut biduran fisik.

Pada dasarnya biduran tidak menular, kondisi kulit ini justru bisa menghilang secara cepat sebagaimana kemunculannya.

Biduran pada siapa saja, termasuk bayi dan anak, bisa menghilang dalam kurun waktu 24 jam.

Apa obat biduran untuk bayi dan anak?

obat batuk anak

Dalam banyak kasus, biduran yang ringan biasanya tidak memerlukan pengobatan karena dapat hilang dengan sendirinya.

Jika Anda sudah tahu apa penyebab biduran pada bayi maupun anak, menghindari pemicu bisa menjadi dari pencegahan sekaligus pengobatan agar gejala cepat pulih.

Namun, terkadang biduran bisa menjadi parah bila disertai dengan gejala yang tidak biasa.

Bila anak Anda biduran segera periksa apakah ada hal-hal yang mengkhawatirkan bersamaan dengan kemunculan ruam merah tersebut.

Jika gejala lain ikut muncul, seperti sulit bernapas, pusing, pingsan, mual, muntah, sakit perut, diare, detak jantung cepat, maupun tenggorokan sesak, segera bawa si kecil ke rumah sakit.

Bila tidak segera ditangani, kadang reaksi alergi tersebut dapat menjadi berlebihan dan tidak terkontrol sehingga menyebabkan kondisi yang disebut syok anafilaksis.

Seperti gejala anafilaksis yang telah disebutkan sebelumnya, kondisi ini berisiko menyebabkan kematian bila tidak segera ditangani.

Selain penanganan darurat di atas, memberikan obat juga bisa menjadi cara untuk mengobati biduran pada anak dan bayi untuk meredakan gejala yang dialaminya.

Obat yang dapat diberikan oleh dokter anak untuk mengatasi biduran yakni:

1. Antihistamin

Ketika anak Anda biduran karena reaksi alergi, tubuhnya melepaskan zat kimia bernama histamin yang menyebabkan munculnya gatal-gatal.

Cara mengobati biduran pada bayi dan anak bisa dengan memberikan obat antihistamin untuk menghentikan produksi histamin tersebut.

Adapun dosis pemberiannya biasanya akan disesuaikan dokter dengan usia dan kondisi alergi bayi serta anak Anda.

Beberapa contoh obat antihistamin, yaitu:

2. Losion calamine mengobati biduran pada anak

Untuk mengatasi sakit, gatal, dan rasa tidak nyaman akibat ruam pada kulit, dokter biasanya juga akan memberikan losion calamine.

Losion ini dipakai dengan mengusapkannya pada kulit yang kemerahan.

3. Hydrocortisone

Selain losion tersebut, dokter juga biasanya akan meresepkan obat krim topical 1% hydrocortisone untuk mengatasi biduran pada anak Anda.

Krim ini berfungsi untuk mengurangi bengkak, gatal, dan kemerahan akibat biduran tadi.

Usapkan krim ini pada ruam Anda sesuai petunjuk dari dokter.

Penting untuk diperhatikan bahwa tidak semua orang cocok dengan obat yang sama.

Jadi, kenali obat biduran yang sesuai dengan kondisi bayi atau anak guna meredakan kondisi yang ia alami.

Apa penanganan biduran pada bayi dan anak di rumah?

anak susah mandi

Tidak selamanya biduran pada anak harus ditangani ke rumah sakit. Bila tidak menunjukkan gejala yang parah, biduran pada anak bisa ditangani di rumah.

Pada dasarnya, biduran yang tidak parah bisa hilang dengan sendirinya.

Penanganan biduran di rumah dilakukan dengan mengurangi efek dari ruam yang terjadi, seperti rasa gatal yang sangat menyiksa.

Beberapa hal bisa dilakukan di rumah untuk mengurangi rasa gatal tersebut.

  • Kompres bagian yang kulit yang gatal dengan air dingin.
  • Berendam di bak mandi yang berisi air hangat (tidak panas dan tidak dingin) selama kurang lebih 1 menit. Bila perlu tambahkan oatmeal ke dalam air untuk mengurangi rasa gatal.
  • Gunakan pelembap pada kulit anak setelah mandi.
  • Ganti baju anak Anda dengan yang longgar.
  • Sesuaikan suhu di rumah Anda, tidak terlalu dingin dan tidak panas. Pada beberapa kasus biduran, suhu yang terlalu panas atau terlalu dingin bisa memperparah rasa gatal.

Sebaiknya periksakan ke dokter bila biduran pada bayi dan anak sudah berlangsung selama lebih dari enam minggu.

Dokter nantinya akan mencari tahu penyebab biduran beserta cara mengobati yang tepat pada bayi dan anak.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

8 Penyebab Gatal di Selangkangan dan Cara Ampuh Mengatasinya

Penyebab gatal di selangkangan beragam. Mulai dari hal sepele karena Anda tidak menjaga kebersihan alat vital hingga tanda penyakit kelamin tertentu.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Kesehatan Wanita, Penyakit pada Wanita 15 Januari 2021 . Waktu baca 12 menit

Perut Gatal Saat Hamil? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Perut gatal saat hamil merupakan hal yang normal tapi memang tidak nyaman. Ini bisa disebabkan oleh kulit ibu yang kering. Bagaimana cara mengatasinya?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Prenatal, Kehamilan & Kandungan, Kehamilan 13 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit

5 Cara untuk Mengetahui Produk Skincare Anda Cocok dengan Kulit

Kulit dapat menunjukkan tanda tertentu saat dipakaikan produk skincare baru. Begini cara mengetahui apakah skincare Anda cocok atau tidak.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Perawatan Kulit, Kesehatan Kulit 2 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit

Sering Gatal di Malam Hari? Cari Tahu Penyebab dan Cara Mengatasinya

Gatal bisa menyerang kapan saja, apalagi di malam sebelum tidur. Apa penyebab gatal di malam hari dan bagaimana mengatasinya? Simak info lengkapnya di sini.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Kesehatan Kulit, Penyakit Kulit Lainnya 26 Desember 2020 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

penyakit kulit pada lansia

Berbagai Penyakit Kulit yang Sering Terjadi pada Lansia dan Cara Mengatasinya

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Dipublikasikan tanggal: 15 Februari 2021 . Waktu baca 8 menit
cara mengatasi biang keringat pada bayi

8 Cara Ampuh Mengatasi Biang Keringat pada Bayi

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 30 Januari 2021 . Waktu baca 7 menit
apa itu trypophobia adalah penyakit

Merinding Jijik Melihat Foto Ini? Mungkin Anda Mengidap Trypophobia

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Dipublikasikan tanggal: 29 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit
gatal setelah mandi

Gatal Setelah Mandi? Beberapa Hal Ini Bisa Jadi Penyebabnya

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Andisa Shabrina
Dipublikasikan tanggal: 28 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit