Anak-Anak Juga Bisa Mengalami Skizofrenia, Apa Saja Tanda dan Gejalanya?

Ditinjau secara medis oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 03/10/2018
Bagikan sekarang

Istilah skizofrenia mungkin masih asing di telinga Anda. Pengidap skizofrenia lebih sering disebut “orang gila” karena mereka sering berhalusinasi, berbuat semaunya, dan sulit membedakan mana kenyataan dan mana yang khayalan semata. Kondisi ini memang lebih sering ditemukan pada orang dewasa. Namun, skizofrenia pada anak nyatanya bukan hal yang tidak mungkin. Bahkan gejalanya sering tidak disadari oleh orangtua.

Apa penyebab skizofrenia pada anak?

prurigo saat hamil

Skizofrenia adalah gangguan mental kronis yang bisa memengaruhi jiwa penderitanya seumur hidup. Orang dengan skizofrenia sering kali mengalami pengalaman psikotik, seperti mendengar suara-suara tak berwujud, halusinasi, delusi, dan sulit membedakan mana dunia nyata dan dunia khayalan.

Skizofrenia pada anak umumnya terjadi di usia 7 sampai 13 tahun. Sayangnya, para ahli belum tahu pasti penyebabnya. Mereka menduga ada dua hal yang menjadi penyebab skizofrenia pada anak, yaitu:

1. Faktor genetik

Gen yang diturunkan dari keluarga bisa menjadi salah satu penyebab skizofrenia pada anak. Risiko skizofrenia pada anak dapat meningkat 5 sampai 20 kali lebih besar jika ayah atau ibunya juga punya skizofrenia. Selain itu, jika salah satu anak kembar didiagnosis mengidap skizofrenia, maka saudara kembar lainnya pun berisiko mengidap skizofrenia hingga lebih dari 40 persen.

2. Faktor lingkungan

Risiko skizofrenia pada anak dapat meningkat jika ibu terkena infeksi saat hamil atau mengalami komplikasi saat melahirkan. Terlebih jika disertai dengan pengaruh genetik atau bawaan dari orangtuanya yang ternyata juga mengidap skizofrenia. Lagi-lagi, para ahli masih belum menemukan penyebab pastinya.

Apa saja gejala skizofrenia pada anak?

mengurangi stres pada anak remaja

Gejala skizofrenia pada anak ternyata tidak sama dengan orang dewasa. Ini karena otak anak masih terus berkembang selama masa pertumbuhannya sehingga gejalanya bisa berbeda-beda, tergantung jenis skizofrenia yang dialami oleh anak.

Anda patut mewaspadai setiap perubahan perilaku pada anak yang terjadi secara tiba-tiba. Contohnya begini, Anda tahu bahwa anak Anda cenderung aktif dan mudah bergaul dengan teman sebayanya. Namun, anak Anda secara tiba-tiba menarik diri dari lingkungannya dan memilih untuk menyendiri.

Tak hanya saat di rumah, Anda juga perlu memantau sikap dan perilaku anak saat di sekolah. Karena Anda tidak mungkin mengawasinya secara langsung, maka Anda dapat meminta bantuan gurunya untuk melihat perubahan perilaku anak. Misalnya, anak Anda mengalami ketakutan yang luar biasa tanpa sebab dan berbicara asal-asalan alias melantur.

Selain itu, gejala skizofrenia pada anak lainnya meliputi:

  • Berhalusinasi, seperti melihat atau mendengar sesuatu yang tidak nyata
  • Susah tidur
  • Sikap dan cara bicaranya aneh
  • Tidak bisa membedakan dunia nyata dan khayalan
  • Emosi tidak stabil
  • Ketakutan berlebihan dan menganggap orang lain akan mencelakainya
  • Tidak peduli dengan dirinya sendiri

Usia anak-anak memang wajar memiliki imajinasi dan ini biasanya ditunjukkan dengan perasaan memiliki teman khayalan. Misalnya, anak Anda sering mengobrol dengan boneka atau berbicara sendiri di depan cermin.

Hal ini bukan berarti anak Anda sedang berhalusinasi atau mengalami salah satu gejala skizofrenia. Akan tetapi, jika perilaku anak tersebut terjadi secara terus menerus dan disertai dengan tanda-tanda di atas, maka ini baru bisa dicurigai sebagai gejala skizofrenia.

Kapan anak harus dibawa ke dokter saat mengalami gejala skizofrenia?

dokter anak
Sumber: Full Thread Ahead

Banyak orangtua yang salah kaprah dan menganggap skizofrenia pada anak sebagai gejala gangguan bipolar, depresi, dan autis. Ini tidak bisa sepenuhnya disalahkan karena gejala skizofrenia memang mirip dengan beberapa penyakit mental tersebut.

Terlebih lagi, anak-anak masih belum bisa memberi tahu orangtuanya tentang gejala penyakit yang ia alami selama ini. Jadi, Anda tidak bisa menanyakan, “Apakah kamu pernah melihat hal-hal yang tidak dilihat orang lain, Nak?” untuk mendiagnosis gejala skizofrenia pada anak.

Mudahnya begini. Selalu awasi setiap perubahan sikap dan perilaku pada anak. Ini penting karena gejala skizofrenia pada anak berkembang secara bertahap dan lama-lama gejalanya bisa sangat jelas.

Jika anak Anda mengalami dua atau lebih gejala berikut:

  • Delusi
  • Halusinasi
  • Bicara tak beraturan dan tanpa ekspresi
  • Perubahan perilaku
  • Bersikap apatis
  • Keterbatasan berbicara
  • Sulit membuat keputusan

Bisa jadi anak Anda mengidap skizofrenia. Segera bawa si kecil ke dokter atau psikolog anak terdekat untuk memastikan diagnosisnya. Anak Anda mungkin akan dianjurkan untuk menjalani terapi, minum obat antipsikotik, atau latihan keterampilan untuk mengurangi gejala skizofrenia.

You are already subscribed to notifications.

Baca Juga:

Sumber

Identifying Schizophrenia in Children. https://www.verywellmind.com/identifying-schizophrenia-in-children-4155780. Accessed 21/9/2018.

Understanding Schizophrenia in Children. https://www.healthline.com/health/schizophrenia/schizophrenia-in-children. Accessed 21/9/2018.

Childhood Schizophrenia. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/childhood-schizophrenia/symptoms-causes/syc-20354483. Accessed 21/9/2018.

Yang juga perlu Anda baca

Bagaimana Selulitis Terjadi pada Anak dan Cara Mencegahnya?

Infeksi di kulit sering terjadi pada anak. Salah satunya adalah selulitis. Apa itu selulitis dan bagaimana mencegahnya terjadi pada anak?

Ditinjau secara medis oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Ihda Fadila

3 Pertanda Ketika Sistem Imun Anak Menurun

Apabila anak mulai sering atau mudah jatuh sakit, berarti sesuatu terjadi pada sistem imunnya. Yuk, kenali apa saja tanda saat sistem imun anak menurun.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki

Curiga Terjadi Gangguan Makan pada Anak? Lakukan 6 Langkah Ini

Bila terjadi perubahan drastis pada pola makan anak, patut dicurigai ada gangguan makan pada anak. Apa yang harus orangtua lakukan?

Ditinjau secara medis oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Ihda Fadila

Bahaya Pasung pada Orang dengan Gangguan Jiwa

Dengan belenggu pasung berarti orang dengan gangguan jiwa dibiarkan tanpa penanganan yang baik, semakin lama tidak ditangani maka kondisinya akan memburuk.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Psikologi 09/04/2020

Direkomendasikan untuk Anda

Tidak Perlu Bingung Pilih Hewan Peliharaan untuk Anak, Ini 5 Tips dan Manfaatnya

Tidak Perlu Bingung Pilih Hewan Peliharaan untuk Anak, Ini 5 Tips dan Manfaatnya

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Dipublikasikan tanggal: 10/05/2020
Obesitas pada Anak Berisiko Terhadap Depresi dan Stres Saat Dewasa

Obesitas pada Anak Berisiko Terhadap Depresi dan Stres Saat Dewasa

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Dipublikasikan tanggal: 09/05/2020
Aturan Pakai Masker Wajah untuk Anak dan Tips Membuat Mereka Terbiasa

Aturan Pakai Masker Wajah untuk Anak dan Tips Membuat Mereka Terbiasa

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Dipublikasikan tanggal: 08/05/2020
Encephalocele

Encephalocele

Ditinjau secara medis oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 28/04/2020