home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

5 Ciri dan Gejala Autisme pada Bayi yang Perlu Diwaspadai Orangtua

5 Ciri dan Gejala Autisme pada Bayi yang Perlu Diwaspadai Orangtua

Autisme (autis) adalah gangguan perkembangan kompleks yang memengaruhi fungsi otak dan saraf anak. Gangguan perkembangan ini umumnya didiagnosis pada usia di atas 1-3 tahun, meski gejala awalnya mungkin saja sudah muncul sejak bayi. Keterlambatan diagnosis pada anak bayi dapat dipengaruhi oleh ciri-ciri autis (sebutan lama untuk autisme, -red) yang awalnya nampak samar.

Memang, apa saja gejala autis pada bayi? Yuk, simak ulasannya berikut ini supaya si kecil mendapatkan perawatan lebih cepat.

Ciri-ciri dan gejala autis pada bayi

Autisme mencakup segala gangguan dalam cara anak berinteraksi, bersosialiasi, berbahasa, berpikir, berekspresi, dan berkomunikasi baik secara verbal maupun nonverbal. Autisme juga dapat membuat seorang anak mengalami gangguan dalam berperilaku.

Pada bayi, kelainan ini cukup sulit didiagnosis karena gejalanya yang samar dan rentan disalahpahami sebagai masalah kesehatan lain. Namun melansir Help Guide, pakar kesehatan anak dari berbagai belahan dunia sepakat bahwa ada beberapa ciri-ciri dan gejala autis yang dapat terlihat pada bayi sejak dini. Beragam gejala tersebut adalah:

1. Bermasalah dengan kontak mata

perkembangan bayi 26 minggu perkembangan bayi 6 bulan 2 minggu

Jarak pandang bayi yang baru lahir umumnya masih pendek dan terbatas (tidak lebih dari 25 cm) sehingga pandangan matanya belum jelas. Selain itu, koordinasi matanya juga belum optimal sehingga ia belum mampu mengikuti gerak suatu benda.

Selama dua bulan pertama, mata bayi akan sering terlihat tidak fokus dalam dua bulan pertama kehidupannya. Anda mungkin akan sering memergokinya seperti bengong menatap langit-langit rumah.

Namun menginjak sekitar usia 4 bulan, bayi dapat mulai melihat dengan lebih jelas dan luas, serta bisa memfokuskan pandangannya. Mulai usia ini, mata bayi juga sudah bisa mengikuti gerak suatu objek.

Namun, waspadai ciri-ciri bayi autis jika lewat dari usia tersebut matanya kerap kali tidak mengikuti gerak benda di hadapannya. Tatapan mata kosong dan tidak fokus seperti sedang melamun merupakan gejala autisme pada bayi yang paling umum dan bisa Anda amati setiap hari.

Ciri bayi autis juga dapat dilihat dari matanya yang tidak pernah menatap mata Anda saat disuapi makanan atau tersenyum balik saat Anda tersenyum.

2. Tidak merespons saat namanya dipanggil

perkembangan bayi 28 minggu perkembangan bayi 7 bulan

Bayi yang baru lahir memang belum bisa mengenali berbagai suara di sekitarnya, termasuk suara orangtuanya. Oleh karena itu, si kecil mungkin saja tidak akan merespon panggilan sayang Anda pada awalnya.

Minimnya respon bayi pada beberapa bulan pertamanya masih terhitung wajar. Ini karena baik indera penglihatan dan indera pendengarannya belum terkoordinasi dengan baik. Otot di sekitar lehernya juga belum berkembang dengan sempurna.

Namun menginjak usia 7 bulan, si kecil sudah akan bisa mengenali suara Anda dan merespon suara lain. Ia juga sudah bisa menengok ke kanan, kiri, atas, dan bawah ketika mendengar suara yang menarik baginya.

Semakin Anda sering mengajaknya berbicara, semakin besar peluang si kecil untuk menguasai kemampuan ini lebih cepat. Namun, beberapa bayi mungkin tidak menunjukkan respons ketika Anda memanggil namanya. Ini bisa menjadi gejala dan ciri-ciri awal autis pada bayi yang perlu Anda waspadai.

Akan tetapi, Anda perlu memahami bahwa tidak semua bayi mengalami perkembangan di usia yang sama, ia bisa jadi lebih cepat atau lebih lambat dari rata-rata usia.

3. Tidak mengoceh seperti bayi lainnya

perkembangan bayi 30 minggu perkembangan bayi 7 bulan 2 minggu

Bayi yang baru lahir memang belum bisa berbicara layaknya orang dewasa. Satu-satunya cara bayi untuk berkomunikasi yaitu dengan menangis. Ia sangat mungkin menangis ketika lapar, merasa sakit, buang air kecil, dan berbagai kondisi lainnya.

Dilansir dari laman Kids Health, ketika memasuki usia 2 bulan, bayi sudah mulai mengoceh. Ia mengeluarkan suara-suara yang tidak memiliki arti. Suara ini mereka buat karena refleks otot di sekitar mulut bayi atau dilakukan untuk mendapatkan perhatian orang di sekitarnya.

Akan tetapi, bayi yang mengalami autis kemungkinan besar tidak menunjukkan ciri-ciri ini pada perkembangan mereka. Si kecil cenderung tidak berceloteh atau mengikuti bunyi-bunyian yang Anda buat.

Bila bayi mengalami hal ini disertai gejala lain yang disebutkan, Anda boleh mencurigai terjadinya autis pada bayi.

4. Koordinasi mata dengan anggota gerak buruk

bayi memahami kata

Kemampuan tubuh yang dikuasai bayi adalah koordinasi antara mata dengan anggota gerak, baik itu tangan maupun kaki.

Kemampuan ini membuat si bayi bisa menanggapi pelukan, mengulurkan tangan untuk dipeluk, atau menyentuh benda yang ada di depannya.

Namun pada bayi yang mengidap autis, mereka menjadi kurang responsif. Mereka mungkin tidak akan melambaikan tangan ketika orang lain mengucapkan selamat tinggal.

5. Gejala lainnya

perkembangan bayi 47 minggu perkembangan bayi 11 bulan 3 minggu

Ciri-ciri autis pada bayi ini tidak hanya itu saja. Semakin bertambah umur, gejalanya akan semakin jelas dan bisa Anda bedakan dengan bayi lainnya. Beberapa gejala autis pada bayi yang lebih tua usianya, antara lain:

  • Menghindari kontak mata saat orang lain menatap atau mengajak bicara
  • Sering melakukan perilaku berulang, seperti menepuk tangan, mengayunkan tangan, atau memainkan jari tidak mengenal situasi.
  • Tidak menjawab pertanyaan dengan benar, cenderung mengulang pertanyaan
  • Bayi lebih suka bermain sendiri dan tidak suka dengan kontak fisik, seperti dipeluk atau disentuh

Mendapatkan perawatan lebih awal akan membantu mengurangi keparahan gejala autis pada bayi di kemudian hari. Oleh karena itu, sangat penting untuk memerhatikan perkembangan dan perilaku yang ditunjukkan bayi.

Kapan harus ke dokter jika curiga bayi menunjukkan gejala autis?

dokter anak

Bila bayi menunjukkan ciri-ciri autis yang sudah disebutkan di atas, segera periksa ke dokter. Terutama jika bayi hingga usia 9 bulan tidak memberikan respons ketika namanya disebut atau tidak berceloteh ketika usianya lebih dari 3 atau 4 bulan.

Untuk menegakkan diagnosis, si kecil mungkin perlu melakukan beberapa tes kesehatan. Ini dilakukan untuk menyingkirkan beberapa kemungkinan kondisi lain yang menimbulkan gejala serupa. Setelahnya, dokter akan menetapkan diagnosis autis pada bayi sekaligus perawatan yang sesuai dengan tingkat keparahan gejala.

Sumber foto: Desi Comments

Pusing setelah jadi orang tua?

Ayo gabung di komunitas parenting Hello Sehat dan temukan berbagai cerita dari orang tua lainnya. Anda tidak sendiri!


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

American Optometric Association. Infant Vision. Accessed on December 10th, 2019.

Help Guide. Does My Child Have Autism? Accessed on December 10th, 2019.

Baby Center. When will my baby respond to her name? Accessed on December 10th, 2019.

National Institute of Health. When do children usually show symptoms of autism?. Accessed on December 10th, 2019. 

 

 

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Aprinda Puji Diperbarui 6 hari lalu
Ditinjau secara medis oleh dr Tania Savitri
x