Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Anak Ketahuan Menyontek, Apa yang Harus Orangtua Lakukan?

Anak Ketahuan Menyontek, Apa yang Harus Orangtua Lakukan?

Menyontek adalah salah satu perbuatan tidak jujur yang kerap dilakukan anak-anak di sekolah. Sejumlah anak mengaku menyontek karena ingin mendapatkan nilai bagus dan mencapai keberhasilan.

Meski begitu, sebenarnya ada beragam penyebab di balik tindakan menyontek. Penyebab ini bisa berasal dari lingkungan, guru, atau bahkan orangtua.

Lantas, sebagai orangtua, apa yang bisa Anda lakukan untuk mengatasi perilaku anak tak terpuji ini? Simak ulasan berikut.

Apa penyebab anak menyontek?

penyebab anak menyontek

Ada beragam penyebab anak menyontek. Terkadang, beberapa anak melakukan tindakan curang itu hingga melampaui batas.

Jadi, jika anak Anda ketahuan menyontek di sekolah, penting untuk mempertimbangkan dahulu penyebab yang mendasarinya. Berikut ini penyebab anak menyontek yang paling sering terjadi.

1. Tidak tahu bahwa menyontek itu tak baik

Mungkin anak Anda belum cukup mengerti apa yang baik dan yang tidak dalam dunia akademis.

Ia mungkin belum bisa memahami perbedaan antara berkolaborasi, menulis ulang (parafrase), dan menyontek atau plagiarisme, sehingga menganggap tindakan ini boleh dilakukan.

2. Mengalami tekanan akademik

Beberapa anak mungkin memiliki harapan yang tinggi terhadap diri mereka sendiri. Ia juga mungkin merasa orang lain memiliki harapan yang tinggi terhadap mereka.

Jadi, anak menyontek karena untuk memenuhi harapan dan ambisi untuk mendapatkan nilai yang bagus.

3. Kurang motivasi

Banyak anak yang memilih mengambil jalan pintas dengan bertindak curang daripada menghabiskan waktu untuk mengerjakan PR atau belajar untuk ujian.

Jika anak Anda tidak ada motivasi untuk mendapatkan nilai bagus dengan jujur, Anda bisa memberinya hadiah sebagai pemicu motivasinya.

4. Adanya tekanan dari lingkungan

Ada juga kemungkinan bahwa anak Anda tidak suka menyontek tugas orang lain. Namun, anak Anda mendapat tekanan dari teman-teman di sekitarnya untuk meminjamkan tugasnya.

Jika ini masalahnya, berarti mereka sama-sama berada di kondisi yang salah. Beri tahu anak Anda untuk tegas mengatakan tidak karena mereka bisa menjadi teman baik tanpa perlu bersama-sama bertindak curang.

5. Takut akan kegagalan

Sifat takut gagal mungkin bisa menjadi alasan yang mendorong perilaku curang. Situasi ini terjadi karena anak merasa sulit mengatasi rasa kecewanya karena telah gagal.

Rasa takut gagal ini seringkali membuat kecemasan anak makin bertambah menjelang ujian. Kecemasan karena takut gagal akan membuyarkan konsentrasi anak. Hingga akhirnya tidak bisa menyelesaikan soal dengan baik dan memilih untuk menyontek pekerjaan teman.

6. Tidak bisa membagi waktu dengan baik

Meskipun waktu bermain dan istirahat anak penting, tapi jangan sampai anak Anda menunda kewajibannya sebagai pelajar yakni mengerjakan PR dan belajar.

Dalam beberapa kasus, anak terlalu asyik bermain sampai melewatkan waktunya untuk belajar. Alhasil, anak lupa mengerjakan PR-nya dan menyontek tugas temannya pada pagi hari.

Apa akibat jika anak suka menyontek?

Anak menyontek sekali atau dua kali mungkin tidak ketahuan. Namun, jika dilakukan terus-menerus tentu akan berpengaruh pada masa depannya.

Itulah mengapa penting bagi orangtua dan guru untuk menjelaskan akibat dari menyontek pada anak di bawah ini.

1. Membuat anak nyaman dengan berbohong

Menyontek adalah salah satu bentuk kebohongan. Semakin sering siswa menyontek, mereka akan semakin nyaman dengannya.

Tentu, perilaku anak suka bohong ini dapat membawanya ke jalan yang berbahaya.

2. Menurunkan kepercayaan diri

Biasanya, penyebab anak menyontek adalah tidak percaya bahwa mereka dapat menyelesaikan tugas tersebut. Sekali menyontek, ia cenderung untuk mengulanginya lagi pada masa mendatang.

Semakin sering melakukannya, mereka akan semakin merasa bodoh dan tidak mampu mengerjakan dengan baik. Hal ini akan menurunkan rasa percaya diri anak.

3. Efek bola salju pada pembelajaran

Ketika anak mendapatkan nilai bagus karena menyontek, guru akan menganggap siswanya telah memahami materi dengan baik. Guru kemudian tidak akan menjelaskan topik tersebut terhadap siswa.

Padahal, jika seorang siswa tidak mengetahui materi dasar, mereka akan semakin tertinggal pada materi pembelajaran lainnya. Ini pasti akan menyebabkan lebih banyak tindakan kecurangan berikutnya dan siklus akan terus berlanjut.

4. Mendapat sanksi dari sekolah

Menyontek adalah pelanggaran serius dan dapat mengakibatkan siswa diskors atau dikeluarkan. Putus sekolah dalam waktu lama akan berdampak buruk bagi anak.

5. Memengaruhi masa depan

Jika seseorang mendapatkan pekerjaan berdasarkan prestasinya di sekolah, kemungkinan besar akan membawa bencana jika tahu mendapatkan nilai melalui menyontek.

Perilaku curang yang dilakukan ini cenderung tidak dapat mengembangkan keterampilan pemecahan masalah. Padahal, keterampilan itu sangat dibutuhkan di dunia kerja.

Apa yang harus orangtua lakukan?

anak ketahuan menyontek

Sebagai orangtua, sebaiknya jangan langsung memberi hukuman atau memarahi anak jika ia ketahuan menyontek. Sebaiknya, ajak anak Anda bicara.

Melansir Raising Children, lakukan beberapa cara di bawah ini agar anak tahu jika menyontek tidak boleh dilakukan.

  • Bertanya apa alasan atau penyebabnya.
  • Beri anak Anda kesempatan untuk berlatih.
  • Pujilah usaha anak Anda.
  • Jadilah panutan bagi anak Anda.
  • Sesuaikan kembali ekspektasi Anda terhadap anak.
  • Cobalah berbagai aktivitas untuk mengembangkan keterampilan.
  • Ajarkan anak Anda untuk mengatasi kegagalan.
  • Dorong anak untuk bersikap jujur.

Kesimpulan

Anak-anak dengan usia dini mungkin belum memahami aturan atau perbedaan antara yang benar dan salah. Perilaku anak menyontek bisa menjadi tanda bahwa ia butuh bantuan untuk mencari cara yang lebih baik dalam menyelesaikan masalah. Anda dapat mengajari bagaimana berperilaku baik dan jujur yang akan bermanfaat bagi masa depannya.


Pusing setelah jadi orang tua?

Ayo gabung di komunitas parenting Hello Sehat dan temukan berbagai cerita dari orang tua lainnya. Anda tidak sendiri!


health-tool-icon

Pengingat Jadwal Imunisasi Bayi dan Anak

Gunakan pengingat jadwal ini untuk mempelajari imunisasi apa yang dibutuhkan oleh anak Anda dan kapan waktu tepatnya.

Apa jenis kelamin anak Anda?

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Cheating in school: Facts, consequences & prevention. (2014, February 20). Middle Earth. Retrieved 3 Juni 2022, from https://middleearthnj.org/2014/02/24/cheating-in-school/

Cheating: What to do when children cheat. (2021, March 18). Raising Children Network. Retrieved 3 Juni 2022, from https://raisingchildren.net.au/school-age/behaviour/common-concerns/cheating

ADHD and cheating. (n.d.). Understood – For learning and thinking differences. Retrieved 3 Juni 2022, from https://www.understood.org/en/articles/adhd-and-cheating-what-you-need-to-know

What to do if your child is caught cheating at school. (2022, January 9). SavvyMom. Retrieved 3 Juni 2022, from https://www.savvymom.ca/article/5-things-to-do-or-not-do-when-your-kid-is-caught-cheating-at-school/

Why students cheat—and what to do about it. (2018, April 27). Edutopia. Retrieved 3 Juni 2022, from https://www.edutopia.org/article/why-students-cheat-and-what-do-about-it

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Adhenda Madarina Diperbarui Jun 27
Ditinjau secara medis oleh dr. Carla Pramudita Susanto