Cetirizine untuk Anak: Dosis dan Cara Pakainya

Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 6 Desember 2020 . Waktu baca 3 menit
Bagikan sekarang

Alergi biasanya muncul pada anak. Anda sebagai orangtua mungkin khawatir ketika anak gatal-gatal secara tiba-tiba, kulitnya menjadi kemerahan, bengkak, atau muncul gejala alergi yang lain. Anda pun mungkin tidak tahu apa yang menyebabkan anak menjadi alergi. Namun, jangan khawatir. Anda bisa mengobatinya dengan obat cetirizine. Lalu, bagaimana penggunaan cetirizine untuk anak?

Apa itu cetirizine?

Sebelum membahasnya lebih lanjut, lebih baik Anda mengetahui terlebih dahulu apa itu cetirizine. Cetirizine adalah antihistamin yang dapat mengurangi histamin alami dalam tubuh dengan cara memblokir atau membatasi pelepasan histamin oleh tubuh. Histamin merupakan senyawa kimia dalam tubuh yang menyebabkan gejala alergi, seperti bersin, gatal, mata berair, dan hidung meler. Tubuh akan banyak melepaskan histamin selama anak mengalami alergi.

Jadi, dengan mengambil obat cetirizine, gejala alergi anak dapat dikurangi. Tidak hanya untuk gejala alergi, cetirizine juga dapat digunakan untuk mengobati gatal-gatal dan bengkak akibat gatal. Cetirizine biasa digunakan untuk mengobati alergi rhinitis dan biduran atau kaligata pada anak.

Bagaimana penggunaan cetirizine untuk anak?

Anda bisa melihat cara pemakaian obat dalam kemasan atau sesuai dengan saran dokter. Ingat, konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter Anda sebelum memberikan cetirizine untuk anak. Pastikan anak mengambil cetirizine sesuai dengan dosis. Tidak lebih atau tidak kurang dari dosis yang dianjurkan. Dosis cetirizine untuk anak berbeda dengan dosis untuk orang dewasa.

Dosis cetirizine untuk anak adalah:

Usia 6 bulan sampai 2 tahun: 2,5 mg per oral (½ sendok teh) satu kali sehari, jika anak sudah berusia lebih dari 12 bulan maka dosisnya dapat ditingkatkan menjadi 2,5 mg per oral dua kali sehari.

Usia 2 sampai 6 tahun: 2,5 mg per oral satu kali sehari dan dapat ditingkatkan sampai 5 mg per oral per hari dalam satu atau dua kali pemberian (dosis terbagi).

Usia 6 tahun atau lebih: 5-10 mg per hari per oral atau dikunyah satu kali per hari.

Anak dapat mengambil cetirizine sebelum atau setelah makan. Jika anak mengambil cetirizine dalam bentuk cair (per oral), pastikan Anda memberikannya dalam sendok takar yang sesuai. Sehingga, dosisnya tidak berlebihan atau kekurangan. Cetirizine dalam bentuk cair tersedia dalam bentuk sirup maupun tetes. Sebaiknya baca aturan pakai sebelum memberikan obat pada anak.

Jika anak mengambil cetirizine dalam bentuk tablet, anak harus mengunyah tablet cetirizine terlebih dahulu sebelum menelannya. Tenang, rasanya tidak pahit seperti obat kebanyakan. Anda bisa memberi pengertian ini kepada anak. Jika Anda lupa memberikan anak cetirizine di waktu seharusnya, sebaiknya lewatkan saja. Berikan anak cetirizine di waktu selanjutnya, tapi jangan melebihkan dosisnya.

Setelah menerima cetirizine, gejala alergi anak mungkin akan membaik. Namun, jika gejala alergi tidak membaik setelah 3 hari pengobatan dan justru bertambah buruk, sebaiknya segera bawa anak ke dokter. Cetirizine tidak dapat mengobati reaksi alergi yang serius, seperti anafilaksis.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Tes Tempel (Skin Patch Test)

Tes tempel (skin patch test) adalah metode untuk memastikan apa pemicu alergi Anda. Cari tahu persiapan, proses, dan cara baca hasilnya di Hello Sehat.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Kesehatan, Informasi Kesehatan 3 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit

Sinusitis

Sinusitis adalah penyakit yang diderita banyak orang di Indonesia. Cari tahu obat sinusitis, penyebab, ciri, pengobatan dan gejala sinusitis lainnya.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Novita Joseph
Kesehatan THT, Gangguan Hidung 28 Desember 2020 . Waktu baca 12 menit

Ragam Kandungan pada Salep Gatal yang Ampuh dan Efektif

Mengobati kulit gatal tentu tidak bisa sembarangan. Sebenarnya, salep gatal seperti apa yang ampuh? Simak ulasan lengkapnya di sini.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Adelia Marista Safitri
Kesehatan Kulit, Penyakit Kulit Lainnya 26 Desember 2020 . Waktu baca 4 menit

Pityriasisrosea

Pityriasisrosea merupakan ruam kulit yang lebih sering terjadi pada laki-laki daripada perempuan. Kapan harus mengunjungi dokter bila merasakan gejalanya?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Kesehatan Kulit, Penyakit Infeksi Kulit 25 Desember 2020 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

polip hidung

Penyebab dan Cara Ampuh Mengatasi Hidung Tersumbat Alias Mampet

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Dipublikasikan tanggal: 22 Januari 2021 . Waktu baca 7 menit
hidung meler

7 Penyebab Hidung Meler serta Cara Mengatasinya

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 19 Januari 2021 . Waktu baca 9 menit
gejala alergi kulit

Selain Gatal, Ini Gejala Alergi pada Kulit Lainnya yang Perlu Anda Ketahui

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Dipublikasikan tanggal: 19 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit
Syok Anafilaktik

Syok Anafilaktik

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Dipublikasikan tanggal: 3 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit