home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Ropivakain

Ropivakain

Ropivakain (ropivacaine) adalah obat bius untuk menyebabkan mati rasa pada pasien sebelum dan selama operasi atau ketika proses persalinan. Obat ini juga digunakan untuk mengatasi nyeri akut.

Golongan obat: anestetik, anestetik lokal

Merek dagang etil klorida: Naropin, Ropivell

Apa itu obat ropivakain?

Ropivakain adalah anestesi (obat bius) yang menghambat impuls saraf yang mengirim sinyal nyeri ke otak. Obat ini tergolong sebagai obat bius lokal yang tidak menyebabkan hilangnya kesadaran.

Injeksi (suntikan) ropivacaine diberikan pada satu area yang disebut spinal block, atau dikenal juga sebagai epidural. Pemberian lewat jalur ini digunakan untuk operasi atau operasi caesar, serta untuk meringankan rasa nyeri selama persalinan.

Selama obat bekerja, dokter dan tenaga medis lainnya akan memantau kondisi Anda. Mereka juga akan mengawasi tanda-tanda vital seperti pernapasan, tekanan darah, dan kadar oksigen.

Sediaan dan dosis ropivakain

anestesi epidural adalah

Ropivakain tersedia dalam bentuk larutan konsentrat. Dokter akan memberikan obat ini melalui injeksi dalam dosis yang disesuaikan dengan tujuan pembedahan dan kondisi pasien.

Berikut dosis ropivakain menurut indikasinya.

Nyeri akut (dewasa)

  • Epidural lumbar: larutan 0,2% sebanyak 20 – 40 mg (10 – 20) mL sebagai dosis awal, dilanjutkan dengan 20 – 30 mg (10 – 15 mL) selama tidak kurang dari 30 menit.
  • Alternatif epidural lumbar: 12 – 20 mg/jam (14 mL/jam) secara berkelanjutan. Dosis maksimum 28 mg/jam (14 mL/jam) jika pasien diberikan pereda nyeri lain.
  • Epidural toraks: 12 – 28 mg/jam (6 – 14 mL/jam) secara berkelanjutan.

Pembedahan (dewasa)

  • Epidural lumbar: larutan 0,5% sebanyak 75 – 150 mg (15 – 30 mL); larutan 0,75% sebanyak 112,5 – 187,5 mg (15 – 25 mL); larutan 1% sebanyak 150 – 200 mg (15 – 20 mL).
  • Epidural toraks untuk memblokir nyeri setelah pembedahan: larutan 0,5% sebanyak 25 – 75 mg (5 – 15 mL); larutan 0,75% sebanyak 37,5 – 112,5 mg (5 – 15 mL).
  • Blokir nyeri saraf tepi: larutan 0,5% sebanyak 175 – 250 mg (35 – 50 mL); larutan 0,75% sebanyak 225 – 300 mg (30 – 40 mL).

Operasi caesar

Larutan 0,5% sebanyak 100 – 150 mg (20 – 30 mL); larutan 0,75% sebanyak 112,5 – 150 mg (15 – 20 mL).

Aturan pakai ropivakain

Ropivacaine diberikan melalui injeksi ke area punggung tengah (toraks) atau punggung bawah (lumbar) dekat tulang belakang. Anda akan mendapatkan suntikan ini di rumah sakit atau situasi operasi.

Dokter akan mengawasi laju pernapasan, tekanan darah, dan tanda-tanda vital lainnya selama pemberian obat. Setelah memasuki tubuh, obat akan menghentikan pengiriman sinyal nyeri dari area suntikan ke otak sehingga area tersebut menjadi kebas.

Efek obat akan menghilang secara perlahan setelah operasi selesai. Namun, beberapa obat bius dapat memiliki efek berkepanjangan atau efek yang tertunda. Konsultasikan dengan dokter apabila Anda memiliki pertanyaan tentang risiko ini.

Beri tahu dokter bila Anda mengalami nyeri sendi, kaku sendi, atau kelemahan pada salah satu bagian tubuh. Hubungi dokter apabila efek ini terjadi setelah operasi maupun beberapa bulan setelahnya.

Efek samping ropivakain

mual muntah darah saat hamil

Segera cari bantuan medis jika Anda mengalami reaksi alergi berupa gatal-gatal, sesak napas, serta pembengkakan wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan.

Ropivakain dapat menimbulkan efek samping ringan seperti:

  • mual atau muntah,
  • sakit kepala,
  • nyeri punggung
  • demam,
  • gatal-gatal,
  • mati rasa atau kesemutan, serta
  • masalah dalam buang air kecil atau fungsi seksual.

Ropivakain jarang menimbulkan efek samping serius. Namun, segera beri tahu dokter atau perawat bila Anda mengalami kondisi berikut.

  • Merasa gelisah, lelah, linglung, atau merasa seperti akan pingsan.
  • Gangguan pada bicara atau penglihatan.
  • Telinga berdengung, tremor, serta adanya rasa logam, mati rasa atau kesemutan pada mulut.
  • Kejang.
  • Napas lemah atau dangkal.
  • Detak jantung pelan dan lemah.
  • Detak jantung cepat, tersengal-sengal, dan merasa kepanasan.

Tidak semua orang mengalami efek samping berikut ini. Mungkin ada beberapa efek samping yang tidak tercantum. Bila Anda memiliki kekhawatiran mengenai efek samping tertentu, konsultasikanlah pada dokter atau apoteker Anda.

Peringatan dan perhatian saat pakai ropivakain

Sebelum menggunakan ropivakain, beri tahu dokter bila Anda memiliki kondisi berikut.

  • Memiliki riwayat alergi terhadap obat bius.
  • Memiliki riwayat penyakit ginjal, hati, atau jantung.
  • Mengalami penumpukan cairan dalam paru-paru.
  • Mengalami penurunan volume darah.
  • Pembengkakan perut akibat asupan cairan yang berlebihan.

Jika Anda tidak dapat memastikan apakah Anda memiliki kondisi tersebut, konsultasikan kepada dokter untuk melakukan pemeriksaan lebih lanjut.

Apakah ropivakain aman untuk ibu hamil dan menyusui?

Menurut kategori tingkat keamanan penggunaan obat pada ibu hamil oleh US Food and Drug Administration (US FDA), ropivacaine termasuk ke dalam golongan B. Artinya, penelitian terhadap hewan tidak menunjukkan risiko terhadap ibu atau janin.

Interaksi ropivakain dengan obat lain

Interaksi obat dapat mengubah kinerja obat atau meningkatkan risiko efek samping yang serius. Beberapa contoh obat yang berpotensi berinteraksi dengan ropivacaine yaitu:

  • hyaluronidase,
  • peginterferon Alfa-2b,
  • pixantrone,
  • St. John’s Wort,
  • ciprofloxacin, dan
  • fluvoxamine.

Ropivakain merupakan obat golongan anestetik lokal yang berfungsi menghilangkan nyeri selama pembedahan dan persalinan. Guna mencegah efek samping, pastikan Anda memberi tahu dokter atau apoteker mengenai riwayat medis Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Cek Produk BPOM – BPOM RI. (2021). Retrieved 25 November 2021, from https://cekbpom.pom.go.id//home/produk/5m64nb83trrirlqejuv6pgqgv1/all/row/10/page/1/order/4/DESC/search/5/ropivacaine

Ropivacaine: Indication, Dosage, Side Effect, Precaution | MIMS Indonesia. (2021). Retrieved 25 November 2021, from https://www.mims.com/indonesia/drug/info/ropivacaine?mtype=generic

Ropivacaine (Injection Route) Side Effects – Mayo Clinic. (2021). Retrieved 25 November 2021, from https://www.mayoclinic.org/drugs-supplements/ropivacaine-injection-route/side-effects/drg-20065875?p=1

FDA Pregnancy Categories – CHEMM. (2021). Retrieved 25 November 2021, from https://chemm.hhs.gov/pregnancycategories.htm

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Apt. Seruni Puspa Rahadianti, S.Farm. Diperbarui 2 hari lalu