home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Benarkah Seseorang Bisa Gemuk Tapi Tetap Sehat?

Benarkah Seseorang Bisa Gemuk Tapi Tetap Sehat?

Beberapa orang percaya bahwa tubuh yang gemuk tetap bisa menjalani hidup yang sehat. Namun, benarkah demikian? Simak ulasan di bawah ini untuk mengetahui benarkah tubuh yang gemuk tapi tetap dapat sehat.

Benarkah seseorang yang gemuk tapi bisa tetap sehat?

orang gemuk tidak sadar dirinya gemuk

Kegemukan sering kali dikaitkan dengan obesitas. Itu sebabnya, tidak heran bila banyak orang yang menganggap bahwa tubuh yang gemuk merupakan pertanda dari masalah kesehatan.

Meski begitu, tidak sedikit pula yang berpikir bahwa tubuh boleh saja gemuk tapi masih menjalani hidup sehat. Faktanya, anggapan tersebut dipatahkan oleh sejumlah penelitian sejak dulu.

Sebagai contoh, penelitian oleh European Heart Journal mengamati hampir 300.000 peserta tanpa penyakit jantung. Para peserta ini dibagi menjadi berbagai kelompok, yaitu berat badan ideal (normal), kelebihan berat badan, dan obesitas.

Ketiga kelompok tersebut dibuat berdasarkan indeks massa tubuh (BMI) mereka. Setelah diteliti selama empat tahun, peneliti menemukan hubungan langsung antara BMI yang tinggi dengan risiko tinggi pada berbagai penyakit, seperti:

  • serangan jantung,
  • stroke, dan
  • tekanan darah tinggi (hipertensi).

Bahkan, mereka juga menemukan risiko tersebut semakin meningkat akibat lemak perut yang dimiliki seseorang. Artinya, prinsip gemuk tapi sehat mungkin perlu diubah karena justru dapat mendatangkan risiko berbagai penyakit.

Penyebab ‘gemuk tapi sehat’ berisiko terhadap berbagai penyakit

Dibandingkan orang yang memiliki berat badan normal, tubuh orang gemuk memiliki sel lemak yang melakukan aktivitas yang berbeda. Hal ini ternyata sudah dibuktikan melalui penelitian yang dipublikasikan di Cell Reports.

Penelitian tersebut melihat profil ekspresi gen dari hasil biopsi sel lemak pada tiga kelompok peserta, yaitu:

  • non-obesitas,
  • obesitas dengan sensitivitas terhadap insulin, dan
  • obesitas yang kebal terhadap insulin.

Hasilnya, mereka melihat bahwa ketika peserta disuntikkan dengan insulin, respons sel hampir tidak dapat dibedakan dengan kelompok obesitas. Jadi, dua tipe tubuh gemuk yang berbeda masih memperlihatkan reaksi yang mirip.

Reaksi tersebut bisa menjadi petunjuk mengapa peserta obesitas yang sensitif terhadap insulin lebih berisiko terhadap penyakit jantung dibandingkan non-obesitas.

Perlu diketahui, insulin membantu glukosa (gula) masuk ke sel-sel tubuh untuk dipecah menjadi energi. Insulin ini bisa didapat dari hormon yang diproduksi oleh tubuh maupun melalui suntik cairan.

Temuan tersebut menjadi faktor risiko dari sindrom gangguan metabolisme dan jawaban atas gagasan gemuk tapi sehat.

Kriteria gemuk sehat

olahraga untuk obesitas

Nyatanya, kriteria gemuk tapi sehat dilihat berdasarkan indeks massa tubuh seseorang. Anda mungkin kelebihan berat badan 1-2 kilogram dan hal ini ternyata masih terbilang normal.

Selain itu, Anda juga bisa melihat apakah berat badan atau tubuh sudah melewati batas dari gemuk yang sehat. Salah satu cara sederhana untuk mengukur hal tersebut adalah menghitung indeks massa tubuh (BMI) atau dengan menggunakan kalkulator BMI dari Hello Sehat.

Pengukuran BMI bertujuan menilai berat badan yang relatif terhadap tinggi Anda. Ada pun kelompok angka BMI yang bisa menjadi tolak ukur apakah tubuh yang dirasa gemuk ini sudah melewati batas atau tidak.

  • 18,5 ke bawah (underweight atau sangat kurus).
  • 18,5 – 24,9 (normal).
  • 25 – 29,9 (kelebihan berat badan).
  • 30 atau lebih (obesitas).
  • 40 ke atas (obesitas parah).

Jadi, Anda bisa melihat apakah ‘kegemukan’ yang dialami termasuk dalam kategori sehat atau tidak melalui BMI. Selain itu, Anda bisa melihat indikator sehat atau tidaknya melalui ukuran lingkar perut dan memeriksakan diri ke dokter.

Punya berat badan berlebih artinya…

obesitas hipotalamik

Bila Anda termasuk orang yang memiliki berat badan berlebih, artinya mungkin sudah saatnya untuk mencoba menurunkan berat badan. Hal ini bertujuan mencegah berbagai risiko penyakit seperti serangan jantung terjadi pada Anda.

Tidak hanya itu, gagasan gemuk yang sehat sebaiknya tidak digunakan sebagai pembenaran untuk memiliki kelebihan berat badan.

Itu sebabnya, kombinasi gaya hidup aktif dan menjalani pola makan sehat penting dilakukan untuk menjaga kesehatan secara keseluruhan. Menurunkan berat badan juga membantu mengurangi risiko obesitas yang dapat memicu penyakit lainnya.

Anda bisa berkonsultasi dengan dokter gizi atau ahli diet untuk menurunkan berat badan. Pasalnya, Anda mungkin mengalami masalah kesehatan tertentu sehingga tubuh perlu menyesuaikan diri ketika menjalani diet khusus.

health-tool-icon

Kalkulator Kebutuhan Kalori

Gunakan kalkulator ini untuk menentukan berapa kebutuhan kalori harian Anda berdasarkan tinggi, berat badan, usia, dan aktivitas sehari-hari.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Rydén, M., Hrydziuszko, O., Mileti, E., Raman, A., Bornholdt, J., Boyd, M., Toft, E., Qvist, V., Näslund, E., Thorell, A., Andersson, D. P., Dahlman, I., Gao, H., Sandelin, A., Daub, C. O., & Arner, P. (2016). The Adipose Transcriptional Response to Insulin Is Determined by Obesity, Not Insulin Sensitivity. Cell reports, 16(9), 2317–2326. https://doi.org/10.1016/j.celrep.2016.07.070. Retrieved 23 March 2021. 

Can you be overweight and still be fit? (2020). Harvard Health. Retrieved 23 March 2021, from https://www.health.harvard.edu/staying-healthy/can-you-be-overweight-and-still-be-fit 

Tolliver, S. (2019). Can you be overweight but healthy? Wexner Medical Center. Retrieved 23 March 2021, from https://wexnermedical.osu.edu/blog/overweight-but-healthy 

Iliodromiti, S., Celis-Morales, C., Lyall, D., Anderson, J., Gray, S., & Mackay, D. et al. (2018). The impact of confounding on the associations of different adiposity measures with the incidence of cardiovascular disease: a cohort study of 296 535 adults of white European descent. European Heart Journal, 39(17), 1514-1520. https://doi.org/10.1093/eurheartj/ehy057. Retrieved 23 March 2021. 

Skerret, J. (2013). Overweight and healthy: the concept of metabolically healthy obesity. Harvard Health. Retrieved 23 March 2021, from https://www.health.harvard.edu/blog/overweight-and-healthy-the-concept-of-metabolically-healthy-obesity-201309246697 

Overweight but Healthy? (n.d). Rush University Medical Center. Retrieved 23 March 2021, from https://www.rush.edu/news/overweight-healthy

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Ajeng Quamila Diperbarui 16/06/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Patricia Lukas Goentoro