Jangan Dibuang, Manfaat Rambut Jagung Sayang Dilewatkan

    Jangan Dibuang, Manfaat Rambut Jagung Sayang Dilewatkan

    Rambut jagung sering kali langsung dibuang saat proses mengupas dan memasak jagung. Padahal, bagian tersebut mengandung berbagai zat gizi yang bermanfaat bagi kesehatan. Apa saja khasiatnya?

    Kandungan gizi rambut jagung

    Rambut jagung adalah benang-benang panjang yang menutupi jagung dan biasanya terkumpul di bagian ujung.

    Dalam pengolahan jagung, bagian rambut biasanya memang dibuang. Namun, ternyata tak sedikit juga yang memanfaatkan corn silk sebagai obat herbal.

    Rambut jagung (corn silk) ternyata telah digunakan selama ratusan tahun oleh sebagian masyarakat Cina sebagai pilihan pengobatan tradisional.

    Khasiat untuk pengobatan tersebut berasal dari kandungan zat gizi corn silk yang akan sayang dilewatkan, seperti:

    • protein,
    • vitamin,
    • karbohidrat,
    • kalsium,
    • kalium,
    • magnesium,
    • sitosterol,
    • stigmasterol,
    • alkaloid, dan
    • saponin.

    Corn silk ini dapat dimasak bersama jagung, dikeringkan, atau diekstraksi menjadi teh dan suplemen.

    Manfaat rambut jagung

    corn silk

    Berkat kandungan zat gizi yang dimiliki, corn silk menawarkan sederet manfaat berikut untuk kesehatan.

    1. Kandungan antioksidan cegah penyakit kronis

    Komponen antioksidan yang terkandung pada rambut jagung berperan dalam melindungi sel tubuh dalam menangkal paparan radikal bebas yang memicu stres oksidatif.

    Stres oksidatif ini merupakan penyebab utama timbulnya penyakit kronis seperti diabetes, kanker, dan penyakit jantung.

    Bahkan, penelitian dalam jurnal Molecules (2016) mengemukakan bahwa senyawa saponin memiliki aktivitas sebagai antioksidan yang berperan penting dalam perawatan pasien obesitas.

    Nah, obesitas bisa mengarah pada berbagai penyakit kronis tersebut.

    Potensi manfaat untuk kesehatan ini tentu saja sangat sayang bila dilewatkan.

    2. Punya komponen antiradang

    Kondisi peradangan sebenarnya merupakan reaksi alami sistem kekebalan tubuh Anda.

    Namun, peradangan yang cukup parah biasanya dapat menjadi tanda adanya masalah kesehatan serius, seperti penyakit jantung dan diabetes.

    Sebuah percobaan pada hewan uji yang dimuat dalam jurnal Molecules (2012) menunjukkan potensi ekstrak rambut jagung untuk mengurangi peradangan.

    Temuan penelitian tersebut bisa mengawali penelitian lanjutan untuk mengetahui perannya sebagai makanan antiradang pada manusia.

    Selain itu, corn silk mengandung magnesium yang dikenal dapat mengendalikan respons tubuh pada peradangan.

    3. Menjaga kadar gula darah

    rambut jagung

    Corn silk mempunyai potensi manfaat membantu menurunkan kadar gula darah.

    Sebuah uji coba pada hewan yang dimuat dalam jurnal Molecules (2015) melaporkan bahwa pemberian flavonoid dari corn silk pada tikus menyebabkan menurunnya kadar gula darah secara signifikan.

    Hasil penelitian ini memang cukup menjanjikan. Meski begitu, tetap diperlukan riset lebih lanjut untuk melihat efeknya pada manusia.

    4. Mengontrol tekanan darah

    Rambut jagung juga punya potensi khasiat mengontrol tekanan darah pada pasien hipertensi.

    Bagian jagung ini memiliki sifat diuretik yang dapat mengurangi cairan berlebih dari tubuh yang menjadi salah satu penyebab meningkatnya tekanan darah.

    Sebuah studi dalam jurnal Clinical and Experimental Optometry (2015) menunjukkan penurunan tekanan darah yang cukup signifikan pada 40 pasien setelah mengonsumsi ekstrak corn silk.

    Namun, perlu Anda ingat bahwa corn silk bukanlah pengobatan tunggal untuk mengatasi masalah tekanan darah.

    5. Menurunkan kolesterol

    Selain mengontrol tekanan darah, rambut jagung berpotensi sebagai makanan penurun kolesterol jahat (LDL).

    Sebuah riset yang dimuat dalam Current Pharmaceutical Design (2017) menemukan bahwa kadar kolesterol LDL pada hewan uji berkurang cukup signifikan setelah mendapatkan perawatan dengan ekstrak corn silk.

    Kondisi tersebut juga disertai dengan peningkatan kadar kolesterol HDL.

    Untuk melihat efeknya pada masalah kadar kolesterol manusia, berbagai penelitian lanjutan masih perlu dilakukan.

    6. Menjaga tubuh tetap bugar

    Rambut jagung memiliki kandungan senyawa flavonoid yang berkaitan erat dengan stamina atau ketahanan fisik.

    Senyawa tersebut dapat membantu meningkatkan toleransi terhadap aktivitas berat seperti olahraga dan mencegah tubuh mudah lelah.

    Jika dikonsumsi bersamaan dengan biji jagungnya, yang merupakan sumber karbohidrat, ini bisa menambah energi tubuh.

    Setelah mengetahui manfaatnya, mulai saat ini cobalah untuk tak langsung membuang corn silk dan konsumsi bersama bijinya.

    Ringkasan

    Rambut jagung memiliki berbagai kandungan zat gizi yang dapat membantu menurunkan gula darah, tekanan darah, dan kolesterol. Mengonsumsi jagung bersama bagian ini dapat mengoptimalkan asupan nutrisi untuk tubuh.

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Ditinjau secara medis oleh

    dr. Patricia Lukas Goentoro

    General Practitioner · Rumah Sakit Universitas Indonesia (RSUI)


    Ditulis oleh Dwi Ratih Ramadhany · Tanggal diperbarui 2 minggu lalu

    Iklan
    Iklan
    Iklan
    Iklan