home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Lemak Berlebih di Dalam Tubuh, Disimpan di Mana?

Lemak Berlebih di Dalam Tubuh, Disimpan di Mana?

Apakah Anda tahu makanan-makanan berlemak yang Anda makan disimpan di mana? Atau bagaimana bisa lemak berlebih tersebut menumpuk hanya pada perut atau beberapa bagian tubuh lainnya? Apakah lemak memiliki tempat penyimpanan tertentu sehingga bagian tubuh yang terlihat ‘berisi’ hanya itu-itu saja?

Tubuh kita butuh lemak

Anggapan yang salah jika Anda mengira bahwa lemak itu jahat dan tidak diperlukan oleh tubuh. Lemak sama seperti zat gizi makro lainnya, yaitu protein dan karbohidrat. Jumlahnya cukup banyak dibutuhkan di dalam tubuh jika dibandingkan dengan zat gizi mikro. Lemak berfungsi untuk membantu metabolisme vitamin larut lemak, yaitu vitamin A,D,E,K, berperan dalam sintesis hormon, dan menjadi sumber energi cadangan ketika tubuh kehabisan karbohidrat yang merupakan sumber energi utama.

Hal yang membuat lemak menjadi buruk bagi kesehatan adalah jenis lemak yang kemudian menumpuk di berbagai bagian di tubuh, sehingga membuat Anda kelebihan berat badan, bahkan obesitas.

BACA JUGA: 6 Jenis Obesitas: Yang Manakah Anda?

Mengenal sel adiposa, tempat penyimpanan lemak di tubuh

Di dalam tubuh terdapat jaringan yang disebut jaringan adiposa. Jaringan ini adalah jaringan yang berfungsi untuk menampung lemak-lemak yang masuk ke dalam tubuh. Jumlah sel adiposa tergantung dengan dengan jumlah lemak yang masuk, semakin banyak lemak masuk maka semakin banyak sel adiposa yang terbentuk untuk menampung lemak.

Ketika lemak-lemak tersebut tidak digunakan sebagai cadangan energi, maka lemak tersebut akan terakumulasi dan menyebabkan kenaikan berat badan. Sebaliknya, jika Anda melakukan diet yang baik dan menerapkan olahraga teratur, lemak akan terpakai dan tidak terkumpul di dalam sel adiposa. Lemak tidak hanya didapatkan dari berbagai makanan yang berlemak saja. Makanan yang mengandung karbohidrat bisa diubah menjadi lemak di dalam tubuh jika jumlahnya terlalu banyak.

BACA JUGA: Obesitas Tak Selalu Disebabkan Makan Terlalu Banyak

Pusat penyimpanan lemak berbeda pada tubuh wanita dan pria

Jaringan adiposa tersebar di berbagai bagian di dalam tubuh, seperti di jaringan kulit, di antara otot-otot, di sekitar ginjal dan hati, di belakang bola mata, dan di sekitar perut dan dada. Tetapi pada dasarnya, distribusi jaringan adiposa tergantung dengan gender atau jenis kelaminnya.

Pada laki-laki, jaringan adiposa lebih banyak terakumulasi di perut dan pinggang, sedangkan perempuan lebih banyak terkumpul di pinggul dan pinggang. Pembagian atau distribusi ini juga tergantung pada gen serta faktor-faktor lainnya, seperti kebiasaan konsumsi alkohol, kebiasaan merokok, serta pola makan. Lalu, di mana sel adiposa ini berada? Apakah sel adiposa ini menyebabkan obesitas?

Di mana letak sel adiposa di dalam tubuh kita?

Lemak subkutan

Lemak subkutan adalah lemak yang ditemukan di bawah permukaan kulit. Lemak ini bisa diukur dengan sebuah alat yang disebut kaliper skin-fold yang bisa mengestimasikan total lemak tubuh. Secara keseluruhan, lemak subkutan terdapat di bokong, pinggul, dan terkadang di permukaan kulit perut. Jenis lemak ini mungkin saja tidak menimbulkan masalah atau gangguan bagi kesehatan, tetapi lemak subkutan yang terdapat di perut bisa berbahaya bagi kesehatan.

Kebanyakan, tumpukan lemak pada bokong dan pinggul dialami oleh kelompok perempuan. Perempuan yang memiliki tumpukan lemak pada bagian tersebut, biasanya disebut mempunyai bentuk badan seperti pir atau pear-shaped. Lemak menumpuk di bokong dan di pinggul akan berlangsung hingga perempuan mencapai menopause. Setelah menopause, lemak akan lebih banyak terakumulasi di bagian perut dan abdomen.

BACA JUGA: Berat Badan Turun, Bukan Berarti Lemak Tubuh Berkurang

Lemak viseral

Berbeda dengan lemak subkutan yang berada di dekat permukaan kulit, lemak viseral justru berada di antara organ-organ tubuh. Oleh karena itu para ahli menyatakan bahwa orang yang memiliki lemak viseral di dalam tubuhnya berisiko untuk mengalami berbagai penyakit degeneratif, seperti penyakit jantung, diabetes mellitus, stroke, dan bahkan demensia.

Lemak viseral diartikan sebagai lemak yang berada di posisi yang dalam, mengikat dan mengelilingi organ dalam tubuh. Hampir semua orang yang memiliki perut buncit, sudah bisa dipastikan memiliki lemak viseral yang banyak di dalam tubuh mereka. Walaupun memang belum bisa diketahui secara pasti proporsi lemak viseral dengan lemak subkutan yang ada di sekitar perut, tetapi lemak pada perut bisa diukur dan dilihat dengan menggunakan CT-scan.

Lemak subkutan dan lemak viseral yang ada di dalam tubuh terbentuk dari 50% lemak yang dikonsumsi. Contohnya, Anda mengonsumsi 100 gram lemak, maka 50 gramnya akan disimpan menjadi lemak subkutan dan lemak viseral. Orang yang memiliki tumpukan lemak yang berada di tubuh bagian atas, termasuk lemak viseral pada perut, berisiko lebih tinggi untuk mengalami gangguan metabolisme serta penyakit degeneratif dibandingkan dengan tumpukan lemak yang ada di bagian bawah tubuh.

BACA JUGA: Kenapa Perut Buncit Lebih Berbahaya dari Obesitas Biasa

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

 

WebMD. (2016). The Truth About Fat. [online] WebMD. Available at: http://www.webmd.com/diet/features/the-truth-about-fat#1  [Accessed 1 Dec. 2016].

Jensen, M. (2008). Role of Body Fat Distribution and the Metabolic Complications of Obesity. The Journal of Clinical Endocrinology & Metabolism, 93(11_supplement_1), pp.s57-s63.

LIVESTRONG.COM. (2016). How Is Fat Stored and Burned as Energy in the Human Body?. [online] Available at: http://www.livestrong.com/article/362122-how-is-fat-stored-and-burned-as-energy-in-the-human-body/  [Accessed 1 Dec. 2016].

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh Nimas Mita Etika M
Tanggal diperbarui 09/12/2016
x