Beras Merah vs Beras Shirataki, Mana yang Efektif untuk Diet?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 18 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Beras atau nasi merupakan salah satu sumber karbohidrat yang utama bagi masyarakat di Indonesia. Terdapat berbagai jenis beras yang sudah lama dikenal di Indonesia, seperti beras putih, beras coklat dan beras merah. Selain ketiga jenis beras tersebut, ada pula jenis beras lainnya yang sama-sama diyakini bermanfaat untuk menurunkan berat badan, yaitu beras shirataki.

Bagi Anda yang ingin menurunkan berat badan atau diet, maka beras merah dikenal memiliki kalori paling rendah. Namun, di antara beras merah dan beras shirataki ini, mana yang lebih efektif untuk menurunkan berat badan? Perhatikan informasi berikut ini.

Membandingkan kandungan beras merah dan beras shirataki

Beras merah dan beras shirataki sama-sama memiliki kandungan gizi yang baik bagi tubuh manusia. Untuk membandingkan kedua bahan makanan tersebut, kita perlu memperhatikan kandungan gizi di dalamnya. Berikut adalah rinciannya.

  • Beras merah

Meski dikenal dapat membantu diet, sebenarnya beras merah memiliki kandungan gizi yang melimpah. Jenis beras ini tidak melewati proses penggilingan, sehingga kandungan magnesium dan serat yang terkandung di bagian kulit arinya (aleuron) masih tetap terjaga.

Beras merah mengandung antosianin (zat warna merah) yang tinggi sehingga bahan makanan ini memiliki warna merah. Selain sebagai zat pewarna, antosianin juga berperan sebagai antioksidan yang berfungsi menangkal radikal bebas.

Beras merah memiliki kandungan nutrisi, serat, vitamin, dan mineral yang tinggi.

Pada 100 gram beras merah mentah mengandung 352 kalori, 7,3 gram protein, 0,9 gram lemak, 76,2 gram karbohidrat, 0,8 gram serat, 15 mg kalsium, 4,2 mg zat besi, 202 mg kalium, 1,9 mg zinc, serta 0,34 mg Vitamin B1.

  • Beras shirataki

Dibandingkan beras shirataki, mungkin Anda lebih mengenal mie shirataki untuk membantu diet. Sebenarnya kandungan keduanya hampir sama.

Beras shirataki terbuat dari zat bernama glukomanan. Glukomanan merupakan salah satu jenis serat makanan alami yang larut dalam air, yang diambil dari ekstrak akar ubi gajah atau dikenal dengan konjak. Glukomanan mengandung 40% berat kering ubi gajah yang berasal dari Asia Tenggara.

Glukomanan terkenal memiliki kandungan kalori yang sangat rendah. Bahkan, glukomanan kerap disebut “zero calorie” karena hampir tidak memiliki kandungan kalori atau nol kalori dan nol karbohidrat.

Karena kandungan kalorinya yang sangat rendah, glukomanan dalam beras shirataki dikenal sebagai bahan yang efektif untuk diet.

Selain kandungan kalori dan karbohidrat yang sangat rendah, glukomanan juga dapat mengurangi risiko penyakit jantung. Menurut hasil sistematis dari 14 studi, glukomanan dapat menurunkan kolesterol sebesar 19 mg/dL, kolesterol LDL “jahat” sebesar 16 mg/dL, trigliserida sebesar 11 mg/dL, dan gula darah sebesar 7,4 mg/dL.

Beras mana yang lebih efektif untuk diet?

Salah satu faktor yang perlu diperhatikan dalam diet atau menurunkan berat badan, yaitu kandungan kalori yang Anda makan dalam satu hari. Semakin tinggi jumlah kalori yang masuk ke dalam tubuh, semakin mungkin berat badan seseorang bertambah.

Begitupun sebaliknya, semakin sedikit kalori yang masuk ke dalam tubuh, penambahan berat badan seseorang pun semakin minim. Oleh karena itu, bila Anda sedang melaksanakan diet, penting sekali untuk mengonsumsi makanan rendah kalori.

Dari fakta-fakta di atas, dapat diketahui bahwa beras shirataki memiliki jumlah kalori yang lebih rendah dibandingkan dengan beras merah. Hal ini berarti beras shirataki dinilai sangat efektif untuk diet. Bahkan, karena kandungan gulanya yang rendah, beras shirataki pun sangat baik untuk penderita diabetes.

Apalagi faktanya, glukomanan yang terkandung dalam beras shirataki juga dapat meningkatkan rasa kenyang seseorang. Dengan demikian, setelah memakan nasi beras shirataki, seseorang yang sedang diet bisa secara otomatis mengurangi asupan makanan pada waktu makan berikutnya.

Namun perlu diingat pula, dalam upaya diet berat badan, tidak hanya kalori yang harus diperhatikan. Anda pun harus mengubah pola makan dan gaya hidup lebih sehat dengan olahraga, memenuhi kebutuhan air yang cukup, serta meningkatkan protein dan mengurangi karbohidrat.

Disarankan untuk berkonsultasi ke dokter, jika Anda ingin menurunkan berat badan, untuk langkah-langkah yang tepat.

Kalkulator BMI

Benarkah berat badan Anda sudah ideal?

Ayo Cari Tahu!
general

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Mengenal Diet Alpukat, Betulkah Bermanfaat untuk Turun Berat Badan?

Diet alpukat adalah salah satu variasi diet buah yang dianggap mampu untuk menurunkan berat badan. Benarkah? Bagaimana caranya?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Andisa Shabrina
Diet, Nutrisi 18 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit

Panduan Olahraga untuk Mantan Penderita Kanker

Tidak hanya bermanfaat bagi orang yang sehat, olahraga juga harus dilakukan oleh mantan penderita kanker. Apa saja manfaatnya? Olahraga apa yang dianjurkan?

Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Kebugaran 15 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit

Cara Diet Turun Berat Badan yang Aman Tanpa Bahayakan Kesehatan

Mau punya berat badan ideal? Diet sehat jawabannya. Namun, agar diet yang Anda lakukan tidak sia-sia, simak dulu panduan lengkap berikut ini.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Tips Berat Badan Turun, Nutrisi 14 Januari 2021 . Waktu baca 14 menit

11 Makanan dan Minuman Terbaik untuk Penderita Sakit Maag

Beberapa jenis makanan dan minuman ternyata bermanfaat untuk meringankan keluhan pada penderita sakit maag. Apa saja daftarnya?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Kesehatan Pencernaan, Gastritis & Maag 11 Januari 2021 . Waktu baca 8 menit

Direkomendasikan untuk Anda

apa itu diet raw food

Mau Coba Diet Raw Food? Simak Dulu Info Penting Ini

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 27 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
perbedaan mentega dan margarin

Perbedaan Mentega dan Margarin: Mana yang Lebih Sehat?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 25 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit
strategi menahan lapar

Cara Menahan Rasa Lapar Saat Melakukan Diet

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Dipublikasikan tanggal: 21 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
resep oatmeal sehat

7 Resep Oatmeal Sehat dan Mudah untuk di Rumah

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Adinda Rudystina
Dipublikasikan tanggal: 21 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit