home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Berbagai Penyebab Lutut Sakit, Saat Berdiri atau Sedang Ditekuk

Berbagai Penyebab Lutut Sakit, Saat Berdiri atau Sedang Ditekuk

Lutut berfungsi menopang badan Anda baik saat berjalan, berlari, maupun duduk dan berjongkok. Jika Anda mengalami masalah pada lutut, rasa nyerinya tentu akan menghambat segala pergerakan Anda. Apa saja yang bisa menjadi penyebab lutut Anda terasa sakit saat beraktivitas? Simak di bawah ini.

Penyebab lutut sakit saat lurus maupun ditekuk

Terdapat berbagai macam penyebab lutut Anda terasa sakit. Jika saat sedang meluruskan kaki, duduk, berjongkok, Anda meraakan gejala berikut:

  • Nyeri saat menekuk lutut.
  • Kaki atau betis terasa lemas
  • Lutut kaku saat melompat, jongkok, duduk, naik tangga.
  • Terasa nyeri pada bagian bawah tempurung lutut saat sedang berdiri atau diam saja.

Bisa jadi Anda mengalami patellofemoral atau jumper’s knee. Dalam banyak kasus, sindrom nyeri patellofemoral disebabkan oleh aktivitas fisik berat yang membuat stres berulang pada tempurung lutut (patella) sehingga menyebabkan lutut sakit dan terasa lemah saat dipakai beraktivitas. Sebagai contoh, setelah olahraga berlebihan yang melibatkan gerakan lutut seperti lari, melompat, dan angkat beban.

Kondisi ini memang lebih sering terjadi pada penggiat olahraga, tetapi semua orang bisa mengalami ini jika mengalami kecelakaan atau cedera.

Penyebab sindrom nyeri patellofemoral bisa juga akibat posisi tempurung lutut berada pada bagian luar dari alur troklear (bantalan tempurung), sehingga mengakibatkan patela terdorong ke satu sisi ketika lutut ditekuk.

Kelainan ini dapat menyebabkan peningkatan tekanan antara punggung patela dan troklea, dan mengiritasi jaringan lunak di sekitarnya.

Penyebab lain lutut terasa nyeri

Selain karena cedera dan penggunaan lutut yang berlebihan saat beraktivitas, penyebab lutut sakit masih ada banyak lagi yang bisa mengganggu aktivitas ketika berdiri, duduk, maupun jongkok.

Penyebab lainnya dari lutut sakit adalah:

  • Osteoarthritis (pengapuran sendi). Kerusakan sendi lutut ini bisa disebabkan oleh proses penuaan alami, obesitas, trauma, atau faktor lainnya.
  • Bursitis: peradangan yang disebabkan oleh penggunaan lutut yang berulang-ulang hingga tulang rawan lutut rusak.
  • Kista baker: penumpukan cairan sinovial (cairan yang melumasi sendi) di belakang lutut.
  • Dislokasi: pindahnya tempurung lutut akibat trauma
  • Robekan meniskus: Ketika salah satu ligamen dalam lutut pecah atau robek, maka Anda bisa mengalami nyeri pada lutut saat digerakkan.
  • Osteosarcoma (kanker tulang) juga bisa terjadi di lutut.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Holland Kimberly. 2017. Chronic Knee Pain. [Online]Tersedia pada: https://www.healthline.com/health/chronic-knee-pain (Diakses 2 Agustus 2018)

Nall Raachel. 2017. Patellofemoral Syndrome. [Online] Tersedia pada: https://www.healthline.com/health/patellofemoral-syndrome (Diakses 2 Agustus 2018)

Kids Health. 2013. Jumper’s Knee. [Online] Tersedia pada: https://kidshealth.org/en/parents/jumpers-knee.html (Diakses 2 Agustus 2018)

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Rr. Bamandhita Rahma Setiaji Diperbarui 14/04/2021
Ditinjau secara medis oleh dr Damar Upahita
x