home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

6 Sumber Stres Utama dalam Pernikahan

6 Sumber Stres Utama dalam Pernikahan

Anda mungkin pernah mendengar bahwa pasangan yang menikah hidupnya cenderung lebih bahagia dari orang yang tidak menikah. Namun, hal ini hanya berlaku apabila pernikahan yang diarungi membahagiakan dan memuaskan. Layaknya berbagai keputusan yang Anda ambil dalam hidup, pernikahan menawarkan dua sisi berbeda bagi setiap pasangan. Pernikahan Anda bisa menjadi jawaban atas segala harapan dan keinginan Anda, tapi mungkin juga menjadi sumber stres dalam hidup.

Berbagi hidup dengan orang lain memang tak selalu mudah dan indah. Ada juga saat-saat dan berbagai faktor yang bisa membuat Anda dan pasangan merasa stres atau tertekan dalam pernikahan. Jika Anda terus-menerus merasa stres dan kondisi ini tak kunjung membaik, itu berarti ada sesuatu dalam pernikahan Anda.

Sumber stres dalam pernikahan

Jangan langsung berpikiran negatif karena adanya masalah dalam setiap pernikahan itu wajar saja. Yang penting adalah mengenali sumber stres Anda dan mencari jalan keluar yang terbaik. Inilah berbagai sumber stres yang berasal dari pernikahan Anda.

1. Masalah keuangan

Stres yang disebabkan oleh masalah keuangan dalam rumah tangga adalah penyebab perceraian yang paling besar. Setiap pasangan suami istri ditantang untuk menyatukan visi dan misi dalam hal finansial dan hal ini tidak mudah. Biasanya masalah semakin bertambah pelik kalau satu pihak cenderung menghambur-hamburkan uang dan pihak lainnya bersikeras untuk menabung.

2. Membesarkan anak

Perbedaan prinsip ketika membesarkan anak bisa membuat Anda stres. Tekanan untuk menjadi orang tua yang ideal saja sudah cukup berat, apalagi jika Anda dan pasangan masih belum sepaham tentang cara membesarkan anak.

3. Kesehatan

Masalah kesehatan yang muncul tiba-tiba tentu akan sangat membebani. Terutama jika masalah kesehatan yang dihadapi cukup serius. Anda akan terus-menerus merasa khawatir dan gugup sementara tanggung jawab masing-masing semakin bertambah.

4. Kehidupan seks

Seks merupakan salah satu pilar pernikahan yang harus dijaga agar tetap kokoh. Maka itu, tanpa Anda atau pasangan sadari, masalah dalam kehidupan seks bisa menyebabkan stres. Coba pikirkan lagi, kapan Anda dan pasangan terakhir berhubungan intim? Apakah Anda dan pasangan menikmatinya?

5. Komunikasi

Salah satu penyebab stres yang Anda rasakan mungkin berakar dari sistem komunikasi yang lemah antara Anda dan pasangan. Perhatikan apakah Anda selalu merasa frustrasi karena maksud Anda tidak tersampaikan dengan baik pada pasangan atau sebaliknya. Meskipun tampak sepele, masalah komunikasi dalam pernikahan bisa perlahan-lahan menyebabkan stres.

6. Kepercayaan

Hilangnya kepercayaan pada pasangan mengakibatkan rasa cemas, gelisah, dan takut yang berlarut-larut. Anda pun akan dipenuhi dengan pikiran negatif dan inilah yang bisa menimbulkan stres. Demikian juga halnya jika Anda lah yang tidak dipercayai oleh pasangan.

Dampak mengabaikan stres karena masalah pernikahan

Stres yang berasal dari pernikahan Anda tidak akan menghilang begitu saja jika Anda dan pasangan tidak mengusahakan penyelesaian apa pun. Justru gejala stres yang diabaikan bisa membahayakan kesehatan Anda.

1. Depresi

Pernikahan yang tidak bahagia telah terbukti meningkatkan risiko Anda menderita depresi. Penelitian yang dilakukan oleh University of Wisconsin-Madison dalam jurnal Psychophysiology mengungkapkan bahwa mereka yang menderita stres karena masalah pernikahan akan kesulitan menikmati pengalaman serta hal-hal yang membahagiakan. Pertanda ini adalah salah satu dari banyak gejala depresi.

2. Dementia

Dampak lain dari mengabaikan stres yang muncul akibat masalah dalam pernikahan adalah risiko dementia. Deborah Barnes dalam penelitian yang dipublikasikan dalam Archives of General Psychiatry membuktikan bahwa tekanan dan depresi yang dialami seseorang pada usia paruh baya (35 tahun ke atas) meningkatkan risiko Anda terserang Alzheimer hingga dua kali lipat dan dementia hingga tiga kali lipat.

3. Penyakit jantung

Pernikahan yang penuh dengan tekanan dan sumber stres bisa memberikan dampak buruk bagi jantung Anda. Para ahli di Michigan State Unversity telah berhasil membuktikan kaitan penyakit jantung dengan tingkat kebahagiaan pasangan dalam sebuah pernikahan. Semakin Anda stres dalam pernikahan, semakin tinggi pula risiko Anda terserang penyakit jantung.

Tips meredakan stres dalam pernikahan

1. Membuka diri

Untuk meredakan stres dalam pernikahan, Anda perlu mencari solusi yang tuntas. Caranya adalah dengan membuka diri dengan pasangan. Itu berarti Anda harus mau jujur dan menyampaikan apa yang selama ini Anda rasakan, jangan hanya berasumsi bahwa pasangan Anda seharusnya sudah mengerti isi pikiran Anda. Anda juga harus mau mendengarkan pasangan Anda dengan hati yang lapang, tanpa maksud membela diri atau membantah.

2. Mencari bantuan profesional

Jika segala cara sudah Anda tempuh bersama pasangan tapi perubahan yang diinginkan tak kunjung tiba, jangan malu untuk mencari bantuan profesional seperti konselor pernikahan atau psikolog. Perlu diingat bahwa mencari bantuan profesional bukan berarti pernikahan Anda telah gagal atau Anda tidak mampu menjaga kualitas hubungan dengan pasangan. Ini justru berarti Anda cukup kuat dan peduli untuk menyelamatkan pernikahan Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Irene Anindyaputri Diperbarui 05/11/2020
Ditinjau secara medis oleh dr. Andreas Wilson Setiawan
x