Kesal Menghadapai Orangtua yang Memojokkan Anda? Hadapi dengan 3 Langkah Bijak Ini

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 22 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Semestinya, hubungan antara orangtua dan anak berjalan harmonis dan kompak. Namun, ada kalanya orangtua bersikap terlalu protektif, sering menyalahkan, hingga susah diajak kompromi. Hal ini sebetulnya wajar terjadi di dalam keluarga selama masih bisa dikomunikasikan dengan baik. Akan tetapi kalau sudah kelewatan, bagaimana cara menghadapi orangtua sendiri tanpa harus tarik urat? Intip rahasianya berikut ini.

Menghadapi orangtua yang menyebalkan tanpa harus cekcok

Selain dengan pasangan, hubungan yang tidak bahagia (toxic relationship) juga bisa terjadi dalam lingkup orangtua dengan anak. Dalam kondisi ini, orangtua biasanya terkesan kurang mendukung kemauan dan kemampuan anak, sering menyalahkan, sulit diajak kompromi, hingga tidak mau meminta maaf sekalipun ke anaknya sendiri. Akibatnya, hubungan Anda dan orangtua malah jadi renggang dan tidak akur.

Menghadapi orangtua yang seperti ini memang gampang-gampang susah. Namun jika tidak segera dibicarakan, segala perlakuan dan perkataan buruk dari orangtua bisa menjelma menjadi kekerasan emosional yang terus membekas di hati Anda. Bahkan, hal ini bisa menurun ke anak-anaknya dan terbawa hingga ia dewasa, termasuk juga Anda.

Tenang, berikut ini berbagai cara yang bisa Anda terapkan untuk menjalin dan menghadapi orangtua yang punya sifat toksik:

1. Bicarakan baik-baik

penyebab depresi keturunan ibu anak orangtua remaja

Memang tidak mudah untuk kembali menjalin hubungan baik dengan orangtua yang sering menyalahkan Anda. Akan tetapi, tidak ada salahnya untuk mengajaknya duduk bersama dan saling bicara dari hati ke hati.

Justru Anda jangan sampai menjauhi orangtua, meskipun rasanya tentu akan sulit. Tanyakan pelan-pelan alasan orangtua berperilaku buruk terhadap Anda, lalu posisikan diri Anda sebagai orangtua Anda sendiri.

Bisa jadi, orangtua Anda mungkin sedang stres atau merasakan kekecewaan yang mendalam sehingga akhirnya menjadikan Anda sebagai pelampiasan. Atau, pikiran orangtua Anda sedang kusut sehingga sulit membedakan mana perilaku yang benar dan mana yang salah.

2. Bersikap tegas

cara mendidik anak

Anda bisa memutuskan hubungan Anda dengan pasangan yang punya sifat toksik dan berdampak buruk terhadap diri Anda. Namun, Anda tentu tidak bisa memutus hubungan darah dengan orangtua, bukan?

Ingat, tidak ada orangtua yang sempurna di dunia ini. Begitu pula dengan orangtua Anda. Anda tentu tidak dapat menggantikan posisi orangtua Anda. Begitu juga dengan orangtua Anda terhadap Anda.

Maka itu, salah satu cara terbaik untuk menghadapi orangtua yang seperti ini adalah dengan memaafkannya. Buang jauh-jauh pikiran negatif tentang orangtua Anda, sekalipun mereka masih saja menyakiti perasaan Anda.

Meski sudah memaafkan orangtua, namun tidak ada salahnya untuk bersikap tegas dengan orangtua sendiri. Misalnya, orangtua Anda menyalahkan Anda hanya karena kesalahan sepele. Nah, jangan takut untuk membela diri supaya tidak terus-terusan disalahkan.

Akan tetapi ingat, bersikap tegas bukan berarti Anda harus menggunakan nada tinggi hingga terkesan membentak orangtua, ya. Lembutkan suara Anda, lalu tekankan bahwa Anda sudah cukup dewasa untuk terus-terusan disalahkan seperti anak kecil.

3. Buat kesepakatan bersama

menghadapi mertua

Wajar saja jika Anda membutuhkan persetujuan orangtua demi mewujudkan keinginan Anda. Sebagai contoh Anda sangat ingin bekerja di bank dan ingin meminta restu orangtua supaya lolos seleksi.

Bukannya mendukung keputusan Anda, orangtua justru menolaknya mentah-mentah dan menginginkan Anda mendapatkan jabatan yang lebih tinggi. Ketika Anda gagal lolos tes, orangtua langsung menyalahkan Anda. “Kamu, sih, nggak nurut. Mama kan sudah bilang.”

Eits, jangan dulu tarik urat dan saling debat saat menghadapi orangtua Anda. Berikan pemahaman kepada orangtua Anda bahwa Anda sudah dewasa dan berhak memilih jalan hidup Anda sendiri. Sampaikan pelan-pelan bahwa Anda membutuhkan masukan terbaik dari orangtua, bukan aturan saklek yang tak terbantahkan.

Saat Anda menghadapi orangtua dengan cara ini, orangtua Anda mungkin akan menolak batasan-batasan yang Anda minta. Namun tak perlu berkecil hati. Memberikan batasan dalam hubungan keluarga itu wajar, kok. Justru hal ini diperlukan untuk membentuk hubungan yang sehat dengan orangtua.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Apakah Anda Yakin Ditaksir Orang yang Anda Cintai? Bisa Jadi Itu Tanda Erotomania

Terlalu yakin ditaksir selebriti atau orang terkenal adalah tanda khas dari erotomania syndrome. Yuk, kenali lebih dalam kondisi ini.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Kesehatan Mental, Gangguan Mental Lainnya 17 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit

Mental Illness (Gangguan Mental)

Mental illness adalah gangguan mental yang memengaruhi pemikiran, perasaan, perilaku,suasana hati, atau kombinasi diantaranya. Berikut informasi lengkapnya.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Kesehatan Mental 17 Februari 2021 . Waktu baca 11 menit

Apakah Ada Perbedaan Kesepian yang Wajar dengan Kesepian Akibat Depresi?

Hampir semua orang pernah merasa kesepian. Namun, buat sebagian orang kesepian bisa jadi tanda depresi. Lalu apa perbedaan dua jenis kesepian ini?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Kesehatan Mental, Gangguan Mood 16 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit

Sebenarnya Konsultasi ke Psikolog Itu Seperti Apa, Sih?

Pergi konseling psikologi tidak selalu dianggap gila. Ini dia hal yang bisa Anda dapat dan lakukan saat pergi terapi ke psikolog.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Kesehatan Mental, Stres dan Depresi 15 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

patah hati menyebabkan kematian

Benarkah Patah Hati Dapat Sebabkan Kematian?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Rizki Pratiwi
Dipublikasikan tanggal: 26 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit
self esteem adalah

Pentingnya Punya Self Esteem (Harga Diri) yang Baik dan Cara Meningkatkannya

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 23 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit
Serba-Serbi Mengahadapi Anak Introvert

Serba-Serbi Membesarkan Anak Dengan Kepribadian Introvert

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Monika Nanda
Dipublikasikan tanggal: 20 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit
serangan panik panic attack

Serangan Panik

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Dipublikasikan tanggal: 18 Februari 2021 . Waktu baca 7 menit