Melena

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 12/05/2020 . Waktu baca 6 menit
Bagikan sekarang

Definisi

Apa itu penyakit melena (feses hitam)?

Melena adalah kondisi perdarahan saluran cerna atas atau di usus besar yang mengakibatkan warna feses menjadi kehitaman. Feses Anda kemungkinan juga akan mempunyai tekstur lengket, kering mengkilap, dan mengeluarkan bau busuk.

Seberapa umum penyakit ini?

Melena adalah kondisi yang umum dan dapat terjadi pada semua usia. Namun kebanyakan penyakit ini terjadi pada usia dewasa. Penyakit ini dapat dicegah dengan menurunkan faktor risiko Anda. Diskusikan dengan dokter Anda untuk informasi lebih lanjut.

Tanda dan gejala

Apa saja tanda dan gejala melena (feses hitam)?

Melena adalah kondisi yang disebabkan oleh perdarahan dalam usus besar. Pertama-tama, gejala melena adalah adanya darah pada muntah atau pada feses.

Orang yang mengalami kondisi ini kemungkinan juga mengalami gejala kurang darah, seperti:

  • Kelelahan
  • Badan terasa lemah
  • Wajah pucat
  • Sesak napas

Kapan saya harus periksa ke dokter?

Anda harus menghubungi dokter bila Anda mengalami gejala berikut ini:

Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang berbeda. Selalu konsultasikan ke dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Penyebab

Apa yang menjadi penyebab melena (feses hitam)?

Melena adalah sebuah kondisi yang disebabkan oleh perdarahan parah di saluran pencernaan atas Anda. Perdarahan bisa disebabkan oleh:

Faktor Risiko

Risiko apa saja yang meningkatkan saya terkena melena (feses hitam)?

Ada beberapa faktor risiko yang membuat Anda rentan terkena penyakit ini. Berikut kondisi yang membuat Anda lebih mempunyai risiko terkena penyakit melena:

  • Penyakit divertikular (divertikulitis)
  • Kanker pada saluran pencernaan
  • Penyakit radang usus (Irritable Bowel Disease, penyakit Crohn, kolitis ulserativa),
  • Diare parah yang menular
  • Angiodysplasia
  • Polip
  • Wasir 

Pengobatan

Apa saja pengobatan melena (feses hitam)?

Pengobatan melena tergantung pada hal apa yang menyebabkan feses Anda berwarna hitam. Berikut beberapa pengobatan yang akan diberikan oleh dokter:

Obat-obatan

Dokter akan memberikan obat-obatan untuk mengurangi jumlah asam yang dihasilkan lambung Anda. obat-obatan ini dapat membantu apabila kondisi melena Anda disebabkan oleh maag. Anda mungkin juga memerlukan obat untuk mencegah aliran darah ke luka atau sobekan di usus.

Nantinya dokter Anda juga dapat membuat perubahan resep obat lain yang Anda gunakan apabila obat lain tersebut dapat memperparah kondisi melena Anda. Contoh obat resep yang mungkin diubah adalah obat NSAID dan obat pengencer darah.

Endoskopi

Endoskopi dapat digunakan untuk mengobati penyebab perdarahan Anda. Dokter dapat menggunakan panas endoskopi untuk menyatukan jaringan dalam pencernaan yang sobek. Pada kondisi ini, transfusi darah mungkin juga diperlukan jika Anda kehilangan banyak darah.

Operasi

Dokter akan melakukan operasi bedah apabila Anda mengalami perdarahan hebat dan perawatan seperti obat atau endoskopi tidak berhasil. Pembedahan dapat digunakan untuk memperbaiki robekan pada lapisan perut atau usus Anda.

Anda mungkin memerlukan juga operasi bedah untuk menghilangkan obstruksi atau tumor penyebab perdarahan di saluran pencernaan.

Bagaimana dokter mendiagnosis kondisi ini?

Dikutip dari Mayo Clinic, dokter awalnya akan menggunakan beberapa tes untuk mendiagnosis melena. Selain itu, diagnosis juga dapat mengetahui penyebab yang mendasar.

Dalam kasus yang langka, dokter harus melakukan pembedahan untuk melihat seluruh usus kecil. Berikut adalah pemeriksaan yang mungkin dilakukan untuk mendiagnosis melena:

1. Esophagogastroduodenoscopy (EGD)

Ini adalah metode di mana sebuah tabung kecil yang dilengkapi dengan kamera dan cahaya dimasukkan ke mulut Anda dan perlahan turun ke kerongkongan. Ini akan membantu dokter Anda memeriksa adanya tanda-tanda perdarahan yang lebih tinggi di saluran pencernaan Anda.

2. Tes darah, feses, atau napas

Dokter Anda biasanya akan meminta tes feses, darah, atau napas dengan mengambil sampel feses, darah, atau menjadwalkan tes pernapasan untuk memeriksa tanda-tanda infeksi, termasuk yang disebabkan oleh bakteri Helicobacter pylori.

Tes darah dapat digunakan untuk memeriksa kadar oksigen dan zat besi di dalam darah Anda. Tes ini nantinya juga dapat menunjukkan seberapa baik proses pembekuan darah Anda.

3. Endoskopi

Endoskopi adalah prosedur yang digunakan untuk memeriksa sistem pencernaan bagian atas Anda. Endoskopi  juga dapat mengambil sampel jaringan untuk diuji.

4. X-ray

Metode X-ray dapat menunjukkan di mana sumber perdarahan dalam pencernaan Anda Gambar-gambar hasil X-ray mungkin menunjukkan adanya robekan, obstruksi, atau tumor yang menyebabkan gejala melena.

5. Angiogram

Angiogram  adalah metode yang dilakukan untuk mencari dan menghentikan pendarahan dari arteri. Cairan kontras atau obat akan disuntikkan ke dalam arteri dan sampel darah Anda akan diambil. Beri tahu dokter atau teknisi lab jika Anda pernah memiliki reaksi alergi terhadap cairan kontras.

Pengobatan di rumah

Pengobatan dan pencegahan apa yang dapat dilakukan untuk mengatasi melena (feses hitam)?

Berikut adalah langkah-langkah yang dapat Anda lakukan untuk mencegah melena:

  • Jangan mengonsumsi obat NSAID atau aspirin. Obat-obatan ini dapat menyebabkan perdarahan gastrointestinal. Konsultasikan dengan dokter tentang obat sakit lain yang aman untuk Anda pakai
  • Jangan merokok, karena nikotin dapat merusak pembuluh darah. Minta bantuan, dokter, perawat atau terapis yang dapat membantu Anda dari kecanduan merokok. Rokok elektronik, atau vape sama dengan rokok karena masih mengandung nikotin.
  • Jangan minum alkohol atau minuman yang berkafein. Alkohol dan kafein dapat mengiritasi lapisan perut Anda. Lapisan perut atau usus Anda juga bisa rusak. Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda perlu bantuan untuk berhenti minum alkohol
  • Pastikan Anda makan makanan sehat dan bergizi. Anda bisa mengonsumsi termasuk buah-buahan, sayuran, produk susu rendah lemak, daging tanpa lemak, ikan, dan kacang-kacangan seperti lentil. Makanan sehat dapat membantu Anda dalam masa penyembuhan dan meningkatkan energi Anda.
  • Saat mengalami masalah pencernaan, biasanya dokter akan menganjurkan Anda minum minuman khusus yang bisa mempercepat masa penyembuhan. Ikuti saran dan resep dokter dalam hal seberapa banyak cairan yang harus Anda asup sehari-hari.

Bila ada pertanyaan, konsultasikanlah dengan dokter untuk solusi terbaik masalah Anda.

Hello Health Group tidak memberikan nasihat medis, diagnosis, maupun pengobatan.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

7 Mitos yang Salah Tentang Membentuk Otot

Sudah olahraga mati-matian tapi otot tak juga terbentuk? Mungkin karena Anda mengikuti aturan membentuk otot yang hanya mitos belaka.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Adinda Rudystina
Kebugaran, Hidup Sehat 12/06/2020 . Waktu baca 4 menit

Khasiat Minyak Esensial untuk Meredakan Stres

Pertolongan pertama saat stres: gunakan minyak esensial untuk meredakan stres. Apa saja jenis minyak esensial dan bagaimana cara menggunakannya?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Tips Sehat 05/06/2020 . Waktu baca 6 menit

Apa Bedanya Stres dan Depresi? Kenali Gejalanya

Stres dan depresi tidak sama, keduanya memiliki perbedaan mendasar. Maka jika penanganannya keliru, depresi bisa berakibat fatal. Cari tahu, yuk!

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Psikologi 26/05/2020 . Waktu baca 6 menit

7 Cara Pencegahan Anemia yang Utama

Memiliki anemia membuat Anda mudah mengalami lemas, letih, lesu tiba-tiba. Lantas, langkah pencegahan apa yang tepat agar anemia tidak mudah kambuh?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Anemia, Health Centers 26/02/2020 . Waktu baca 8 menit

Direkomendasikan untuk Anda

menjaga kebersihan diri

Apakah Anda Termasuk Orang yang Cukup Bersih? Cek Dulu di Sini!

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Dipublikasikan tanggal: 22/06/2020 . Waktu baca 5 menit
frozen yogurt vs es krim sehat mana

Frozen Yogurt Versus Es Krim, Lebih Sehat Mana?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 17/06/2020 . Waktu baca 5 menit
arti kedutan

Otot Sering Kedutan, Bahaya atau Tidak?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 15/06/2020 . Waktu baca 5 menit
bau kaki

Penyebab Bau Kaki Tidak Sedap (dan Cara Mengusirnya)

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 15/06/2020 . Waktu baca 5 menit