Anaplasmosis

Ditinjau secara medis oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 11/05/2020
Bagikan sekarang

Definisi

Apa itu anaplasmosis?

Anaplasmosis, atau penyakit Ehrlichiosis, adalah penyakit yang biasanya diderita anjing, hewan ternak, domba, kambing, dan kuda. Namun penyakit ini bisa ditularkan ke manusia melalui gigitan kutu yang ada di hewan tersebut . Kondisi ini dulu dikenal dengan nama HGE dan dijelaskan pertama kali pada tahun 1994.

Dua penyakit yang paling utama adalah:

  • Human monocytic ehrlichiosis (HME);
  • Human granulocytic ehrlichiosis (HGE).

Bakteri Ehrlichia chaffeensis menyebabkan HME. Sedangkan penyakit HGE disebabkan oleh bakteri Anaplasma phagocytophilum.

Seberapa umumkah anaplasmosis?

Penyakit ini umumya lebih sering terjadi pada pria dan orang-orang berusia lebih dari 40 tahun. Namun siapapun bisa terkena kondisi ini dan di usia berapapun. Diskusikanlah dengan dokter untuk informasi lebih lanjut.

Tanda-tanda & gejala

Apa saja tanda-tanda dan gejala anaplasmosis?

Setelah Anda terkena gigitan, gejala penyakit ini umumnya baru muncul 1 atau 2 minggu kemudian. Kemudian, penderita biasanya akan mengalami demam mendadak disertai sakit kepala, nyeri otot, menggigil, dan tubuh terasa lemas. Mual, muntah, batuk, diare, dan kehilangan nafsu makan juga terjadi.Akan tetapi, gejala-gejala ini seringkali disalahartikan sebagai gejala flu, padahal bukan.

Beberapa gejala atau tanda lainnya mungkin tidak tercantum di atas. Jika Anda merasa cemas tentang gejala tersebut, segera konsultasi ke dokter.

Kapan saya harus periksa ke dokter?

Gigitan kutu biasanya tidak menyakitkan, dan beberapa pasien yang menderita anaplasmosis tidak ingat kapan digigit. Namun ingat, gejala ini mirip flu atau demam. Anda harus segera memeriksakan ke dokter untuk pengobatan lebih lanjut.

Jika Anda mengalami salah satu tanda atau gejala di atas atau memiliki pertanyaan, konsultasi ke dokter.

Penyebab

Apa penyebab anaplasmosis?

Penyakit yang disebabkan oleh bakkteri ini, bisa menular ke manusia melalui gigitan kutu. Kutu memindahkan bakteri analasma phagocytophilum ke manusia melalui gigitan. Kutu ini adalah kutu berkaki hitam bernama Ixodes scapularis dan Ixodes pacificus.

Faktor-faktor risiko

Apa yang meningkatkan risiko saya untuk anaplasmosis?

Ada berbagai macam faktor risiko terkena kondisi ini, seperti berada di luar rumah selama musim panas atau jika Anda tinggal sembari mengunjungi daerah yang terdapat banyak kutu. Populasi kutu paling besar biasanya selama musim semi dan panas.

Obat & Pengobatan

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda.

Apa saja pilihan pengobatan saya untuk anaplasmosis?

Antibiotik akan diberikan jika seseorang mungkin menderita kondisi gigitan kutu dari hewan ini. Anaplasmosis bisa menjadi fatal jika tidak mendapatkan pengobatan yang tepat, bahkan jika sebelumnya sehat.

Apa saja tes yang biasa dilakukan untuk anaplasmosis?

Setelah mendapatkan riwayat dan pemeriksaan tubuh lengkap, untuk memberikan diagnosis, dokter akan melakukan tes darah, termasuk tes menghitung jumlah sel darah lengkap, tes ginjal dan hati, dan tes khusus seperti reaksi berantai polymerase.

Tes lainnya untuk menentukan apakah gejala ini disebabkan oleh penyakit lain dengan kondisi yang mirip dengan anaplasmosis kemungkinan juga akan dilakukan. Penyakit-penyakit ini adalah penyakit Lyme, mononukleosis, hepatitis yang disebabkan oleh virus, pembengkakan saluran empedu, dan pneumonia yang ditularkan dari hewan.

Jika terdapat tanda atau gejala saraf, dokter mungkin akan menusuk punggung untuk memastikan bahwa meningitis (pembengkakan membran otak) tidak terjadi. Dalam proses penusukan punggung, dokter menusukkan sebuah jarum ke tulang belakang melalui punggung bagian bawah untuk mendapatkan cairan tulang belakang.

Pengobatan di rumah

Apa saja perubahan gaya hidup atau pengobatan rumahan yang dapat dilakukan untuk mengatasi anaplasmosis?

Gaya hidup dan pengobatan rumahan di bawah ini mungkin dapat membantu mengatasi anaplasmosis Anda:

  • Mengalami gigitan kutu yang dilanjutkan dengan demam, atau sakit kepala dengan demam, mual, dan muntah.
  • Ingat bahwa gejala anaplasmosis mungkin berlangsung sampai 2 bulan tanpa pengobatan.
  • Ingat untuk mengenakan pakaian berwarna terang ketika berada di daerah yang diserang kutu. Anda bisa melihat kutu di pakaian Anda lebih jelas lagi.

Jika Anda memiliki pertanyaan, konsultasikan ke dokter Anda untuk dapat lebih mengerti solusi terbaik untuk Anda.

Hello Health Group tidak memberikan nasihat medis, diagnosis, maupun pengobatan.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

4 Hal yang Tidak Boleh Dilakukan untuk Mengatasi Demam pada Anak

Mengatasi demam pada anak tidak boleh sembangan. Beberapa hal ini sebaiknya Anda hindari karena tidak efektif untuk meredakan demam.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki

Gastritis

Gastritis adalah istilah medis untuk radang lambung, berbeda dari maag. Cari tahu penyebab, gejala, dan cara mengatasinya di Hello Sehat.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph

Apakah Kucing dan Hewan Lainnya Dapat Tertular COVID-19 dari Manusia?

Coronavirus terbukti menular dari manusia ke manusia. Tapi belakangan ada kasus kucing positif COVID-19 karena tertular pemiliknya. Benarkah?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Coronavirus, COVID-19 09/04/2020

Cara Alami Atasi Demam Anak Sebelum Pergi ke Dokter

Demam pada anak adalah tanda tubuh sedang melawan bakteri. Anda cukup melakukan cara alami ini untuk mengatasi demam pada anak.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki

Direkomendasikan untuk Anda

mengajak orang tua pindah

Tips Mengajak Orang Tua Pindah ke Tempat yang Baru

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Winona Katyusha
Dipublikasikan tanggal: 25/05/2020
kebutuhan vitamin dan mineral

Ragam Vitamin dan Mineral yang Baik untuk Sistem Imun Lansia

Ditinjau secara medis oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Dipublikasikan tanggal: 22/05/2020
masalah tidur lansia

Masalah Tidur Lansia: Sering Mengantuk dan Banyak Tidur Siang

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 27/04/2020
selulitis pada anak

Bagaimana Selulitis Terjadi pada Anak dan Cara Mencegahnya?

Ditinjau secara medis oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Dipublikasikan tanggal: 18/04/2020