Bahayanya Hipertensi Kronis Selama Kehamilan

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 24 November 2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Jika Anda mengalami tekanan darah tinggi (hipertensi) sebelum Anda hamil atau Anda didiagnosis memiliki hipertensi sebelum Anda mencapai kehamilan 20 minggu, berarti Anda memiliki kondisi hipertensi kronis. Setidaknya 5 persen wanita mengalami hipertensi kronis saat hamil.

Pengukuran tekanan darah menunjukkan seberapa kuatnya darah mendorong dinding arteri. Pengukuran tersebut memiliki dua angka: angka atas (sistolik) adalah tekanan saat jantung memompa darah, dan angka bawah (diastolik) adalah ketika jantung rileks dan terisi dengan darah. Untuk mengetahui lebih lanjut, mari simak penjelasan di bawah ini.

Berapa ukuran tekanan darah hipertensi kronis pada kehamilan?

Tekanan darah tinggi selama kehamilan didefinisikan ketika tekanan mencapai 140/90 atau lebih tinggi, bahkan jika hanya salah satu nomor yang lebih tinggi. Hipertensi kronis saat hamil terjadi ketika tekanan mencapai 160/110 atau lebih tinggi. Karena tekanan darah Anda mungkin berbeda, dokter Anda mungkin menggunakan bacaan pada waktu yang berbeda dan menggunakan bacaan rata-rata.

Hipertensi kronis bukanlah satu-satunya kondisi yang melibatkan tekanan darah tinggi selama kehamilan. Jika Anda mengalami tekanan darah tinggi setelah 20 minggu kehamilan, Anda akan didiagnosis dengan hipertensi gestasional. Jika tekanan darah Anda tidak kembali normal dalam waktu 12 minggu setelah melahirkan, Anda mungkin memiliki hipertensi kronis sepanjang waktu.

Jika Anda mengalami hipertensi kronis saat hamil, setelah 20 minggu kehamilan, memiliki protein dalam urin Anda, kelainan hati atau ginjal, sakit kepala, atau perubahan penglihatan, Anda mungkin terkena preeklampsia.

Apa yang memengaruhi terjadinya hipertensi kronis saat hamil?

Memiliki hipertensi kronis secara tidak langsung meningkatkan risiko Anda terkena preeklampsia. Preeklampsia yang berkembang ketika Anda sudah memiliki hipertensi kronis disebut “superimposed preeklampsia.” Sekitar 1 dari 4 wanita dengan hipertensi kronis dan sebanyak setengah dari wanita dengan hipertensi kronis yang parah terkena preeklampsia selama kehamilan.

Tekanan darah tinggi selama kehamilan juga dapat menyebabkan kurangnya darah yang mengalir melalui plasenta, memberikan sedikit oksigen dan sedikit nutrisi untuk pertumbuhan bayi Anda. Hipertensi kronis meningkatkan risiko untuk sejumlah komplikasi kehamilan, termasuk janin gagal tumbuh dalam rahim, kelahiran prematur, plasenta abrupsio, dan bayi meninggal saat lahir.

Jika hipertensi kronis Anda ringan, risiko Anda mengalami komplikasi ini selama kehamilan tidak jauh lebih tinggi jika Anda memiliki tekanan darah normal. Selama Anda tidak memiliki masalah medis lainnya, hipertensi tidak akan bertambah buruk dan Anda tidak akan terkena preeklampsia.

Namun, semakin parah hipertensi Anda, semakin tinggi risiko Anda terkena hipertensi kronis, dan risiko terkena preeklampsia bahkan lebih tinggi lagi. Risiko Anda juga akan lebih tinggi jika Anda sudah memiliki hipertensi untuk waktu yang lama dan telah merusak sistem kardiovaskular, ginjal, atau organ lainnya, atau jika hipertensi Anda merupakan akibat dari diabetes, penyakit ginjal, atau lupus.

Apa saja tanda-tanda yang harus saya waspadai?

Setelah bayi Anda mulai bergerak secara teratur, dokter mungkin meminta Anda untuk menghitung tendangan janin untuk melacak gerakan bayi Anda (ini adalah cara yang baik untuk memantau kesehatan bayi Anda saat sedang tidak di dokter.) Segera beri tahu dokter jika Anda merasa bayi Anda kurang aktif dari biasanya.

Dokter juga dapat memeriksa dan melacak tekanan darah Anda di rumah. Dia akan memberi tahu Anda seberapa sering Anda harus melakukan hal ini dan akan dilihat hasilnya saat pemeriksaan di klinik. Dokter juga akan mengarahkan Anda kapan perlu menghubungi dokter atau pergi ke rumah sakit jika tekanan Anda berada di atas tingkat tertentu.

Segera hubungi dokter jika Anda mengalami:

  • Sakit kepala, terutama sakit kepala yang parah atau terus-menerus
  • Dada atau jantung Anda berdebar-debar
  • Pusing
  • Pembengkakan pada wajah atau di sekitar mata, sedikit pembengkakan pada tangan, pembengkakan berlebih atau tiba-tiba pada kaki atau pergelangan kaki (pembengkakan pada kaki dan pergelangan kaki biasanya normal selama kehamilan), atau bengkak pada betis Anda
  • Berat naik lebih dari 2,5 kg dalam seminggu
  • Perubahan pada penglihatan, termasuk penglihatan ganda, kabur, melihat bintik-bintik atau lampu berkedip, sensitif terhadap cahaya, atau kehilangan penglihatan sementara
  • Sakit atau nyeri di perut bagian atas
  • Mual atau muntah (selain morning sickness di awal kehamilan)

Apa yang akan terjadi setelah melahirkan?

Ketika Anda mengalami hipertensi kronis saat hamil, Anda berisiko terkena komplikasi kardiovaskular karena sistem tubuh Anda menyesuaikan dengan semua perubahan dalam tubuh Anda setelah Anda melahirkan. Jadi setelah melahirkan, Anda akan dipantau ketat selama setidaknya 48 jam.

Karena preeklampsia dapat terjadi setelah melahirkan, segera beri tahu dokter jika Anda mengalami gejala kondisi ini, bahkan setelah Anda telah diperbolehkan pulang. Anda akan mulai mengonsumsi obat tekanan darah lagi atau dosis sesuai yang diperlukan. Beri tahu dokter jika Anda berencana untuk menyusui, karena hal itu akan memengaruhi pilihan obat tekanan darah untuk Anda.

Selain minum obat sesuai yang diresepkan dan konsultasi dengan dokter secara teratur, Anda perlu merawat diri Anda sendiri untuk mengurangi risiko komplikasi jangka panjang hipertensi, seperti penyakit jantung atau ginjal dan stroke. Cobalah untuk mempertahankan gaya hidup sehat, memberikan perhatian khusus pada menu makan dan berat badan, hindari tembakau, dan membatasi alkohol yang Anda minum.

Ketika masa nifas Anda selesai dan dokter mengizinkan untuk mulai berolahraga, tanyakan kepada dokter apa jenis latihan rutin yang terbaik untuk situasi pribadi Anda dan menaatinya.

Kalkulator Hari Perkiraan Lahir

Kalkulator ini dapat memperkirakan kapan hari persalinan Anda.

Cek HPL di Sini
general

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

5 Gangguan Kesehatan Akibat Duduk Terlalu Lama

Di mobil duduk, di kantor duduk, sampai rumah duduk lagi. Apa kira-kira efeknya pada kesehatan kita?

Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Kesehatan, Gejala dan Kondisi Umum 12 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit

7 Trik Membujuk Anak Agar Tak Takut ke Dokter Gigi

Periksa gigi bisa jadi pengalaman yang menyenangkan, kok. Agar anak tidak takut ke dokter gigi, contek saja beragam tips pintar berikut ini.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Anak 6-9 tahun, Perkembangan Anak, Parenting 12 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit

Alfa-Amilase

Alfa-amilase adalah test kadar enzim amilase dalam darah dan dapat digunakan untuk mendiagnosis pankreatitis akut. Baca proses dan penjelasan hasil tes.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Kesehatan Pencernaan, Gangguan Pencernaan Lainnya 11 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Setelah Kuret, Kapan Bisa Menstruasi Lagi Seperti Biasa?

Setelah kuret, seringkali wanita merasa khawatir dengan siklus menstruasinya. Kapan menstruasi terjadi kembali setelah keguguran?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Persalinan, Melahirkan, Kehamilan 11 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit

Direkomendasikan untuk Anda

manfaat sering menangis

Ini Alasan Orang yang Sering Menangis, Justru Mentalnya Sekuat Baja

Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Dipublikasikan tanggal: 18 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
penyakit degeneratif

Mengenali Jenis-jenis Penyakit Degeneratif yang Umum Terjadi

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 18 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit
cara menggugurkan kandungan

Cara Menggugurkan Kandungan Ketika Kehamilan Bermasalah

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 15 Januari 2021 . Waktu baca 7 menit
tanda hamil atau haid

Positif Hamil Atau Gejala Mau Haid? Begini 10 Cara Membedakannya

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Dipublikasikan tanggal: 14 Januari 2021 . Waktu baca 14 menit