home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Kenali Ciri Jantung Lemah (Kardiomiopati) Berdasarkan Jenis-jenisnya

Kenali Ciri Jantung Lemah (Kardiomiopati) Berdasarkan Jenis-jenisnya

Penyakit jantung menjadi salah satu penyebab kematian yang cukup tinggi di Indonesia hingga disebut sebagai the silent killer.Istilah ini mengarah pada penyakit yang kadang tidak bergejala, atau menimbulkan gejala tapi luput dari perhatian. Di antara banyaknya jenis penyakit jantung, salah satu yang banyak diidap masyarakat Indonesia adalah jantung lemah atau kardiomiopati. Untuk mencegah penyakit tersebut, penting bagi Anda dan keluarga untuk mengenali ciri jantung lemah.

Ciri jantung lemah secara umum

Kardiomiopati atau jantung lemah adalah penyakit pada otot jantung yang memperberat kerja jantung dalam memompa darah ke seluruh tubuh. Akibat fatalnya, kondisi ini bisa menyebabkan gagal jantung. Untungnya, ada banyak pengobatan untuk kardimiopati, di antaranya minum obat, memasang alat pacu jantung, menjalani operasi jantung, atau melakukan tranplantasi jantung.

Berdasarkan situs American Heart Association, orang yang mengalami kardiomiopati kadang tidak menunjukkan gejala di tahap awal perkembangan penyakit. Namun, beberapa pengidapnya kadang menunjukkan ciri lemah jantung seperti di bawah ini.

Pahami ciri jantung lemah berdasarkan jenisnya

Penyakit jantung lemah terdiri dari banyak jenis. Mengenali gejalanya bisa membantu dokter untuk mengetahui jenis kardiomiopati mana yang Anda idap, sekaligus membantu dokter menentukan pengobatannya.

Meskipun umumnya sama, ada beberapa perbedaan gejala pada jenis kardiomiopati. Nah, supaya lebih jelas, mari bahas satu per satu gejala jantung lemah berdasarkan jenis-jenisnya.

Kardiomiopati dilatasi (DCM)

kardiomiopati

Jenis jantung lemah ini adalah yang paling umum menyerang. Orang dengan kondisi ini, kemampuan jantungnya untuk memompa darah mengalami penurunan. Ini karena ruang utama jantung, yakni ventrikel kiri melemah, membesar, atau melebar.

Awalnya, bilik jantung merespons dengan meregang untuk menahan lebih banyak darah untuk dipompa ke seluruh tubuh. Namun seiring waktu, dinding otot jantung melemah dan tidak mampu memompa dengan kuat sehingga menyebabkan DCM.

Fungsi jantung yang terus memburuk karena lemah jantung ini akan menimbulkan ciri berupa:

  • kesulitan bernapas dan pembengkakan pada tubuh,
  • tidak mampu berolahraga dengan normal atau melakukan aktivitas biasa karena mudah kelelahan,
  • batuk dan berat badan meningkat karena penumpukan cairan,
  • aritmia dan jantung terasa berdebar-debar, serta
  • pembekuan darah yang jika pecah bisa menimbulkan emboli paru, emboli ginjal, emboli perifer, atau stroke.

Kardiomiopati hipertrofik (HCM)

Jenis penyakit lemah jantung ini menyebabkan otot jantung menebal secara tidak normal. Otot tersebut akan menjadi kaku dan sulit membantu jantung dalam memompa darah. Pada kebanyakan kasus, penyebab kardiomiopati jenis ini adalah mutasi gen yang membuat otot jantung menebal secara tidak normal.

Pengidap HCM kebanyakan memiliki dinding otot (septum) antara dua bilik jantung bawah yang menebal. Dinding yang menebal kemudian menghalangi aliran darah keluar dari jantung. Kondisi ini dikenal dnegan kardiomiopati hipertrofik obstruktif, sedangkan jika tidak menimbulkan penyumbatan disebut dengan kardiomiopati hipertrofik nonobstruktif.

Pasien yang mengalami lemah jantung ini biasanya menunjukkan ciri, seperti:

  • nyeri dada ketika olahraga, menjalankan aktivitas, tapi juga bisa muncul ketika istirahat atau setelah makan,
  • sesak napas umumnya pada orang dewasa,
  • pingsan tanpa penyebab yang jelas, dan
  • palpitasi jantung (sensasi berdebar-debar di dada).

Kardiomiopati ventrikel kanan aritmogenik (ARVD)

serangan jantung

Bentuk kardiomiopati yang menandakan kondisi otot jantung ventrikel kanan yang digantikan oleh lemak dan atau jaringan fibrosa. Kondisi ini membuat ventrikal kanan melebar, kontraksi yang dihasilkan tidak tepat.

Akibatnya, kemampuan jantung dalam memompa darah akan melemah. Orang yang terkena penyakit displasia ventrikel kanan aritmogenik berisiko tinggi mengalami henti jantung mendadak yang berujung kematian. Ciri dari jenis jantung lemah ini umumnya adalah:

  • jantung berdetak sangat cepat, lebih dari 100 detak per menit,
  • pusing dan bisa pingsan,
  • dada terasa berdebar,
  • henti jantung mendadak atau mengalami gagal jantung.

Kardiomiopati restriktif

Jenis jantung yang paling langka, dan ditandai dengan dinding bilik bawah jantung (ventrikel) yang kaku sehingga kurang fleksibel saat ventrikel terisi darah. Kardiomiopati restriktif menyebabkan ventrikel sulit terisi darah karena tidak bisa mengembang dengan benar.

Seiring waktu menyebabkan jantung kehilangann kemampuannya untuk memompa darah dengan benar. Ciri dari kondisi lemah jantung yang langka ini, meliputi:

  • sesak napas dan lelah sehingga tidak mampu berolahraga.
  • kaki membengkak dan berat badan naik padahal nafsu makan memburuk karena mual dan kembung.
  • palpitasi jantung yang kadang disertai angina dan bisa pingsan.

Jika Anda mengalami satu atau banyak dari gejala yang disebutkan di atas, segera periksa ke dokter. Terutama jika Anda masuk dalam golongan orang yang berisiko, seperti pernah mengalami serangan jantung sebelumnya, punya hipertensi, dan memiliki keluarga dengan riwayat penyakit jantung.

Ada banyak gejala yang ditimbulkan oleh kondisi lemah jantung. Itu sebabnya, setiap orang sangat mungkin mengalami gejala yang berbeda-beda atau bahkan gejala yang belum disebutkan di atas.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Symptoms and diagnosis of cardiomyopathy. (n.d.). Retrieved August 27, 2021, from https://www.heart.org/en/health-topics/cardiomyopathy/symptoms-and-diagnosis-of-cardiomyopathy

Cardiomyopathy: What is it, types, causes, symptoms & treatment. (n.d.). Retrieved August 27, 2021, from https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/16841-cardiomyopathy

Arrhythmogenic right VENTRICULAR Dysplasia (ARVD). (n.d.). Retrieved August 27, 2021, from https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/16752-arrhythmogenic-right-ventricular-dysplasia-arvd

Restrictive cardiomyopathy: Symptoms, causes & tests. (n.d.). Retrieved August 27, 2021, from https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/17427-restrictive-cardiomyopathy

Hypertrophic cardiomyopathy: Causes. symptoms & treatments. (n.d.). Retrieved August 27, 2021, from https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/17116-hypertrophic-cardiomyopathy

Dilated cardiomyopathy: Symptoms, causes, tests and treatments. (n.d.). Retrieved August 27, 2021, from https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/16932-dilated-cardiomyopathy

Cardiomyopathy. (2021, April 09). Retrieved August 27, 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/cardiomyopathy/symptoms-causes/syc-20370709

Hypertrophic cardiomyopathy. (2020, June 02). Retrieved August 27, 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/hypertrophic-cardiomyopathy/symptoms-causes/syc-20350198

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Aprinda Puji Diperbarui 5 hari lalu
Ditinjau secara medis oleh dr Tania Savitri
x