home
close

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

5 Tips Puasa Bagi Anda yang Punya Tekanan Darah Tinggi

5 Tips Puasa Bagi Anda yang Punya Tekanan Darah Tinggi

Bagi Anda yang memiliki masalah hipertensi (tekanan darah tinggi), Anda jadi lebih mudah merasa pusing dan ingin muntah. Terlebih saat puasa, tubuh mulai mengurangi produksi hormon-hormon tertentu dalam tubuh yang menyebabkan tekanan darah cenderung naik. Alhasil, hari-hari puasa Anda mungkin terganggu. Lantas, adakah cara untuk mengatasi tekanan darah tinggi saat puasa? Simak ulasan lengkapnya berikut ini.

Puasa bisa membantu menurunkan tekanan darah tinggi

Tekanan darah tinggi atau hipertensi adalah kondisi saat tekanan darah seseorang mencapai 140/90 mmHg. Normalnya, tekanan darah pada orang yang sehat berkisar antara 90/60 mmHg sampai 120/80 mmHg.

Saat puasa pun Anda akan sangat mungkin mengalami lonjakan tekanan darah. Pasalnya, proses metabolisme dalam tubuh berjalan lebih lambat sehingga penumpukan lemak terjadi lebih cepat.

Hal ini membuat aliran darah menjadi tidak lancar sehingga tubuh membutuhkan tekanan yang lebih agar darah yang mengangkut oksigen bisa segera sampai ke organ-organ tubuh. Akibatnya, tekanan darah menjadi meningkat.

Meski begitu, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada Journal of Hypertension tahun 2016, puasa nyatanya dapat membantu menurunkan tekanan darah pada pasien hipertensi ringan hingga sedang. Pada saat puasa, ada perubahan pola makan dan tidur. Kondisi ini memengaruhi sistem saraf simpatik, sistem renin, dan hormon antidiuretik yang membuat tekanan darah menurun.

Selain itu, puasa juga memberikan kesempatan pada tubuh Anda untuk beristirahat dari makanan pemicu tekanan darah tinggi dan masalah emosi. Alhasil, tekanan darah cenderung stabil selama berpuasa.

Panduan mengatasi tekanan darah tinggi saat puasa

Beberapa panduan yang dapat Anda lakukan, antara lain:

1. Periksa ke dokter secara rutin

hipertensi maligna

Menjelang puasa, Anda dianjurkan untuk melakukan medical check up atau pemeriksaan rutin untuk memantau kondisi kesehatan Anda. Di sini dokter akan menentukan apakah Anda diperbolehkan untuk berpuasa atau tidak dengan melihat seberapa besar tingkat keparahan hipertensi Anda.

Biasanya, dokter akan meresepkan obat antihipertensi untuk membantu mengendalikan tekanan darah tinggi saat puasa. Pastikan Anda sudah menanyakan pada dokter waktu terbaik untuk minum obat tersebut dan efek samping yang mungkin terjadi.

Jangan lupa untuk melakukan pemeriksaan tekanan darah secara rutin. Jadi, begitu tekanan darah mulai melonjak, Anda sudah dapat mengantisipasinya.

2. Perbanyak minum air putih

jenis air minum, air putih, air suling, purified water, distilled water

Tanpa disadari, kekurangan cairan dalam tubuh dapat memengaruhi tekanan darah Anda. Maka itu, kunci terbaik untuk mengendalikan tekanan darah tinggi saat puasa adalah dengan memperbanyak minum air putih saat sahur dan buka puasa.

Pastikan untuk selalu memenuhi kebutuhan cairan tubuh Anda setidaknya delapan gelas sehari. Ini bermanfaat untuk mencegah dehidrasi saat puasa yang dapat mengembangkan risiko komplikasi hipertensi di kemudian hari.

Ingat, Anda tidak dianjurkan untuk minum minuman berkafein seperti kopi, teh, atau minuman bersoda. Sebab, minuman berkafein dilaporkan dapat meningkatkan tekanan darah hingga 10 mmHg.

3. Hindari makanan tinggi garam

membatasi makan garam bikin kekurangan yodium?

Makanan tinggi garam adalah penyumbang terbesar pada kenaikan tekanan darah. Itulah mengapa Anda sebaiknyamenghindari makanan tinggi garam, baik saat sahur maupun berbuka. Contohnya kacang asin, acar, makanan kaleng, sosis, keju olahan, keripik, dan sebagainya.

Mengurangi kadar garam pada menu makanan membantu menurunkan tekanan darah sekitar 5-6 mmHg. Ini tentu bermanfaat untuk meningkatkan kesehatan jantung. Maka itu, batasi jumlah garam setidaknya 5 gram per hari (2000 mg natrium) atau setara dengan satu sendok teh per hari untuk orang dewasa. Agar lebih sehat, tukar dengan bawang putih atau rempah-rempah lainnya yang dapat memberikan sensasi gurih pada makanan Anda.

4. Perbanyak makan sayur dan buah

Jadikan buah dan sayuran sebagai bagian penting pada menu makanan Anda saat sahur maupun berbuka puasa. Pasalnya, sayur dan buah-buahan mengandung kalium tinggi yang dapat mengurangi efek natrium pada darah. Tentu saja, ini bermanfaat untuk mengatasi tekanan darah tinggi saat puasa.

Kebiasaan makan sayur dan buah setiap hari, termasuk saat sahur dan berbuka puasa, diyakini dapat menurukan tekanan darah hingga 11 mmHg. Sumber kalium yang baik terdapat pada pisang, alpukat, apel, melon, jeruk, dan mangga. Pilih sayuran hijau yang tinggi serat dan kalium seperti bayam, sawi, dan brokoli yang dapat menyeimbangkan kadar natrium dalam tubuh.

5. Seimbangkan olahraga dan istirahat yang cukup

setelah operasi kanker serviks

Olahraga teratur adalah cara terbaik untuk mengendalikan tekanan darah. Bahkan, sebuah penelitian menunjukkan bahwa aktivitas fisik saat berpuasa dapat membantu menurunkan tekanan darah tinggi.

Anda tidak perlu melakukan olahraga intensitas tinggi yang bikin cepat lelah. Pilih olahraga intensitas ringan seperti jogging atau bersepeda pada pagi atau sore hari. Yang terpenting adalah usahakan untuk rutin berolahraga setidaknya 30 menit setiap hari untuk menurunkan 5-8 mmHg pada tekanan darah.

Selain itu, imbangi djuga dengan istirahat yang cukup, setidaknya 7 jam saat tidur malam untuk menjaga stamina saat berpuasa. Pastikan untuk selalu berkonsultasi dengan dokter mengenai jenis olahraga yang cocok untuk kondisi tubuh Anda.

health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

The Facts About High Blood Pressure. http://www.heart.org/HEARTORG/Conditions/HighBloodPressure/GettheFactsAboutHighBloodPressure/The-Facts-About-High-Blood-Pressure_UCM_002050_Article.jsp#.WvUmmKSFPIU. Accessed 11/5/2018.

Ramadan Tips For People With High Blood Pressure. https://www.hamad.qa/EN/your%20health/Ramadan%20Health/Health%20Information/Pages/Blood-Pressure.aspx. Accessed 11/5/2018.

10 Ways to Control High Blood Pressure Without Medication. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/high-blood-pressure/in-depth/high-blood-pressure/art-20046974. Accessed 11/5/2018.

The Effect of Fasting During Ramadan on Blood Pressure in Patients with Controlled and Mild Hypertension. https://www.omicsonline.org/open-access/the-effect-of-fasting-during-ramadan-on-blood-pressure-in-patients-with-controlled-and-mild-hypertension-2167-1095-1000227.php?aid=75382. Accessed 11/5/2018.

Effects of Ramadan Fasting on Blood Pressure in Normotensive Males. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/26411111. Accessed 11/5/2018.

Ramadan Health FAQs. https://www.nhs.uk/Livewell/Healthyramadan/Pages/faqs.aspx. Accessed 11/5/2018.

Foto Penulis
Ditulis oleh Adelia Marista Safitri Diperbarui 23/04/2021
Ditinjau oleh dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
x