Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya
ask-doctor-icon

Tanya Dokter Gratis

Kirimkan pertanyaan atau pendapatmu di sini!

Waspada Gejala Tetanus yang Bisa Berasal dari Luka Kecil

    Waspada Gejala Tetanus yang Bisa Berasal dari Luka Kecil

    Luka sekecil apa pun pada tubuh, tidak boleh Anda sepelekan. Mengapa? Luka yang tidak dirawat dengan benar, bisa berkembang menjadi infeksi serius, seperti tetanus. Bakteri bisa menyebar dan menginfeksi organ penting melalui pembuluh darah di paru, otot ginjal, otak, dan mengakibatkan kematian. Agar kondisi tidak semakin memburuk, perhatikan berbagai gejala tetanus pada ulasan berikut ini.

    Apa saja gejala tetanus yang perlu Anda waspadai?

    Waktu berkembangnya infeksi dengan munculnya gejala awal tetanus berkisar antara tiga sampai 21 hari. Namun pada banyak kasus, gejala tetanus akan muncul pada hari ke tujuh atau delapan setelah terinfeksi.

    Bakteri penyebab tetanus biasanya masuk ke dalam tubuh melalui luka tusuk atau goresan yang kotor. Begitu berada di dalam kulit, bakteri tersebut berkembang biak dan menghasilkan racun.

    Racun inilah yang menyebabkan gejala utama tetanus, kejang otot rahang hingga menyebabkan rahang terkunci. Kejang juga terjadi pada otot tenggorokan, dada, dan perut.

    Jika tidak mendapat perawatan yang tepat, efek racun pada otot pernapasan bisa mengganggu proses Anda bernapas. Kondisi ini dapat mengancam jiwa Anda. Simak penjelasannya.

    1. Otot rahang kaku

    sakit atau nyeri rahang

    Penyakit tetanus disebut juga dengan lockjaw yang berarti rahang kaku seperti terkunci. Disebut demikian karena infeksi bakteri membuat otot masseter, yaitu otot yang mengendalikan gerak rahang tiba-tiba berkontraksi.

    Selama berkontraksi, otot masseter menjadi kaku dan rahang akan tertutup rapat. Kondisi ini merupakan gejala paling awal yang jadi alarm penyakit tetanus.

    2. Otot di wajah dan leher kaku

    Cara mengobati rahang sakit retrognathia

    Selain otot rahang, tetanus juga diikuti gejala lain seperti kekakuan otot wajah. Kondisi ini bisa terjadi selama otot rahang kaku atau setelahnya. Kekakuan otot wajah menyebabkan seseorang tidak dapat berekspresi dengan normal.

    Jika otot yang kaku berada di sekitar mulut, senyum yang Anda tunjukkan akan terlihat aneh dan terkesan dipaksakan. Kondisi ini disebut juga dengan risus sardonicus.

    Setelah gejala ini, racun dari bakteri dapat menyebar ke bagian tubuh bawah, yaitu otot leher. Akibatnya, leher juga akan terasa kaku.

    3. Kesulitan menelan

    sakit saat menelan

    Ketika infeksi belum diobati, infeksi yang menyerang otot leher dapat menyebar ke area kerongkongan. Akibatnya, otot kerongkongan yang mendorong makanan atau air ke bawah bisa terganggu koordinasinya. Jadi, gejala tetanus yang selanjutnya adalah Anda akan kesulitan untuk menelan sesuatu.

    4. Perut terasa keras jika disentuh

    komplikasi lupus

    Infeksi yang menyerang otot kerongkongan tidak akan berhenti begitu saja, jika tidak segera diatasi. Racun dari bakteri akan memasuki area perut dan membuat otot dan dinding perut jadi kaku. Kondisi ini menyebabkan perut Anda terasa keras jika disentuh.

    5. Demam dan berkeringat

    Demam menandakan sistem imun sedang melawan infeksi. Selama infeksi tetanus terus terjadi, gejala berupa demam disertai keluarnya banyak keringat akan terus terjadi sampai tahap akhir penyakit.

    6. Otot kaku di sekitar luka

    luka terasa perih

    Kekakuan otot di sekitar luka biasanya terjadi pada tetanus tipe lokal. Tipe tetanus ini jarang terjadi dan tidak disertai gejala demam disertai keluarnya keringat.

    Gejala tetanus sesuai dengan jenisnya

    Gejala-gejala tetanus juga bisa dibedakan menurut jenis-jenisnya. Simak penjelasan berikut ini.

    1. Tetanus umum

    Gejala-gejala yang biasanya muncul pada penderita kondisi jenis ini adalah kesulitan membuka mulut (trismus). Hal ini berkaitan dengan gejala kaku pada rahang atau lockjaw.

    Selain itu tanda-tanda lain yang muncul adalah:

    • Kelelahan di sekujur tubuh
    • Berkeringat dingin
    • Kesulitan menelan
    • Sensitif, bahkan takut akan air (hidrofobia)
    • Produksi air liur berlebihan
    • Kejang otot bagian punggung
    • Sering merasa ingin buang air kecil (retensi urin)
    • Suhu tubuh meningkat (hipertermia)
    • Detak jantung tidak beraturan (aritmia)
    • Nyeri di hampir seluruh bagian tubuh

    2. Tetanus lokal

    Pada jenis lokal, penderita akan menunjukkan tanda-tanda dan gejala sebagai berikut:

    • Demam tinggi
    • Luka mengeluarkan nanah
    • Pembengkakan pada beberapa bagian tubuh
    • Peningkatan kadar neutrofil, salah satu jenis sel darah putih
    • Kejang otot
    • Kesemutan
    • Kejang otot yang terasa lebih sakit dan berlangsung selama beberapa minggu

    3. Tetanus sefalik

    Infeksi jenis sefalik sedikit berbeda dengan jenis lainnya karena gejala utama yang ditunjukkan adalah kelumpuhan pada sistem saraf kranial. Hal ini menyebabkan penderita tetanus mengalami gejala-gejala sebagai berikut:

    4. Tetanus neonatal

    Bayi baru lahir yang menderita tetanus neonatal akan menunjukkan tanda-tanda dan gejala sebagai berikut:

    • Kesulitan menyusui 3-10 hari setelah lahir
    • Lebih sering menangis
    • Sering menunjukkan ekspresi mengernyit atau meringis
    • Kaku pada seluruh bagian tubuh
    • Tubuh kaku dan melengkung ke belakang (opistotonus)

    Kemungkinan ada tanda-tanda dan gejala yang tidak disebutkan di atas. Bila Anda memiliki kekhawatiran akan sebuah gejala tertentu, konsultasikanlah dengan dokter Anda.

    Bagaimana cara mendiagnosis tetanus?

    Dokter dan pasien wanita muslim

    Dikutip dari Mayo Clinic, dokter mendiagnosis tetanus berdasarkan pemeriksaan fisik, medis, dan riwayat vaksinasi tetanus. Selain itu, dokter juga akan memeriksa ciri-ciri tetanus, seperti kejang otot, kekakuan, dan nyeri. Tidak ada tes laboratorium yang dapat membantu mendiagnosis kondisi ini.

    Mengetahui gejala dan ciri-ciri tetanus dapat membantu Anda mendeteksi penyakit sejak dini. Dengan begitu, dokter dapat menentukan perawatan yang tepat untuk tetanus.

    Tidak ada obat untuk menghilangan tetanus. Meskipun begitu, perawatan tetanus dilakukan dengan membersihkan luka, memberikan antibiotik untuk meringankan gejalanya, serta perawatan tambahan lainnya. Segera hubungi dokter ketika Anda terluka dan luka tersebut terkena tanah atau kotoran binatang.


    Pusing setelah jadi orang tua?

    Ayo gabung di komunitas parenting Hello Sehat dan temukan berbagai cerita dari orang tua lainnya. Anda tidak sendiri!


    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Sumber

    Fountain, E. (1951). THE EARLY SYMPTOMS OF TETANUS. Canadian Medical Association Journal, 64(1), 58. Retrieved from https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC1821437/?page=1

    Publishing, H. (2020). Tetanus – Harvard Health. Retrieved 7 December 2020, from https://www.health.harvard.edu/a_to_z/tetanus-a-to-z

    Tetanus – Symptoms and causes. (2020). Retrieved 7 December 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/tetanus/symptoms-causes/syc-20351625

    Tetanus | About Tetanus Disease | Lockjaw | CDC. (2020). Retrieved 7 December 2020, from https://www.cdc.gov/tetanus/about/

    Foto Penulisbadge
    Ditulis oleh Fajarina Nurin Diperbarui Dec 07, 2020
    Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.
    Next article: