Bagaimana Cara Kerja Obat Anti Komplemen untuk Menangani COVID-19?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 31 Desember 2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Baca semua artikel tentang coronavirus (COVID-19) di sini.

Hingga pertengahan bulan November, sudah ada setidaknya 4 kandidat vaksin COVID-19 yang mengumumkan hasil sementara uji coba tahap akhir dengan keefektifan di atas 90 persen. Meski begitu, vaksin bukan segalanya. Menemukan obat yang tepat untuk penanganan pasien-pasien berisiko tinggi masih terus dilakukan. Sejauh ini belum ada obat penanganan COVID-19 yang benar-benar memberikan hasil memuaskan. Salah satu yang terbaru, para ilmuwan tengah melakukan pengamatan pada obat anti komplemen untuk penanganan pasien COVID-19. 

Apa itu obat anti komplemen dan kegunaannya pada pasien COVID-19?

Covid-19 obat anti komplemen

Hampir satu tahun dunia diserang pandemi COVID-19. Setidaknya sudah puluhan jenis obat diteliti dan diuji coba, tapi masih sedikit obat yang benar-benar terbukti mampu mengendalikan keparahan gejala COVID-19. 

Salah satu di antaranya yang cukup banyak digunakan adalah deksametason. Obat jenis kortikosteroid ini dinyatakan terbukti mampu membantu pasien COVID-19 keluar dari kondisi kritis dengan meredam peradangan. Selain itu, terapi plasma darah pun cukup mampu mengatasi gejala buruk COVID-19. 

Akan tetapi masih banyak misteri terkait pengobatan COVID-19 ini. Oleh karena itu para peneliti masih mencoba menguji golongan obat lain untuk membantu penanganan pasien COVID-19.

Di antara para peneliti itu, seorang profesor imunologi bernama Bryan Paul Morgan tengah menguji coba potensi menjanjikan dari obat anti komplemen sebagai obat penanganan COVID-19

Apa itu komplemen?

Penelitian obat COVID-19

Komplemen adalah sistem yang terdiri dalam satu set kompleks protein yang berfungsi mengatur respons peradangan dalam plasma darah. Sistem ini merupakan bagian penting dari pertahanan normal manusia melawan infeksi dan cedera. Dalam keadaan normal, komplemen bersirkulasi di dalam darah dalam keadaan tidak aktif. 

Saat ada mikroorganisme asing seperti virus masuk ke dalam tubuh, komplemen akan aktif secara berantai untuk membunuh virus, baik itu menyerang secara langsung atau dengan memberi sinyal ke sel kekebalan tubuh.

Cara komplemen  menyerang virus adalah dengan melepaskan sesuatu yang disebut produk aktivasi. Aktivasi sistem ini menyebabkan peradangan lokal di organ atau tempat infeksi, misalnya kemerahan, timbul rasa nyeri, dan bengkak. 

Morgan menyebut komplemen ini sebagai pedang bermata dua, yakni dapat merusak dan membunuh virus tapi juga dapat merusak dan membunuh sel tubuh. 

Dalam kasus yang seharusnya, komplemen yang aktif ini akan dimatikan setelah infeksi ditangani supaya tidak merusak tubuh. Tapi dalam beberapa keadaan, reaksi berantai dari satu set protein komplemen ini bisa lepas kendali dan menyebabkan banyak peradangan. Ini banyak terjadi pada kondisi sepsis (komplikasi bahaya dari infeksi virus/bakteri) ketika virus dalam darah mengirim komplemen berlebihan. 

Aktifnya komplemen sebagai pedang bermata dua yang menyebabkan peradangan besar ini tampaknya juga terjadi pada pasien COVID-19 parah. Banyak ilmuwan dan studi ilmiah yang menyatakan COVID-19 kemungkinan menjadikan komplemen sebagai salah satu target yang diserangnya.

“Ketika mengamati darah pasien COVID-19, kami menemukan ‘produk aktivasi’ yang sangat tinggi. Ini mengunci sel darah dan sel yang melapisi pembuluh darah sehingga menyebabkan kerusakan langsung pada sel,” tulis Morgan yang merupakan direktur Institut Pusat Riset Sistem Imun, Cardiff University, Inggris. 

Penguncian pembuluh darah seperti ini menyebabkan penggumpalan darah dan memicu terjadinya lebih banyak peradangan. Kondisi seperti ini membuat kekebalan bereaksi berlebihan dan di luar kendali dan menyebabkan situasi yang dikenal dengan badai sitokin

Morgan mengatakan, beberapa uji klinis pengobatan COVID-19 fokus pada penanganan badai sitokin dan penggumpalan darah tidak langsung pada komplemen. 

“Karena komplemen berada di bagian hulu dari semua target ini, obat anti komplemen adalah kandidat yang penting untuk mengobati penyakit (COVID-19).”

COVID-19 Outbreak updates
Country: Indonesia
Data

951,651

Confirmed

772,790

Recovered

27,203

Death
Distribution Map

Obat penghambat komplemen

Obat anti komplemen atau penghambat komplemen berfungsi untuk mengunci protein komplemen yang disebut C5. Dengan mengunci C5, obat anti komplemen bisa menghentikan reaksi berantai dan menghentikan aktivitas peradangan dan perusakan sel. 

Beberapa laporan uji yang telah diterbitkan yang menggambarkan penggunaan obat penghambat komplemen cukup ampuh pada COVID-19 dengan gejala sedang dan berat. Akan tetapi sejauh ini  semua laporan itu hanya berupa penelitian kecil, belum cukup untuk membuktikan bahwa obat anti komplemen terbukti ampuh menangani pasien COVID-19.

Namun, secara konsisten beberapa studi kecil ini memberikan bukti bahwa memblokir komplemen dapat dengan cepat mengurangi peradangan. Temuan awal ini telah mendorong pengujian obat penghambat komplemen dalam uji klinis besar pada pasien COVID-19. Obat C5 yang disebut ravulizumab merupakan salah satu yang sedang dalam beberapa percobaan.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Perkembangan Uji Klinis Vaksin Sinovac di Indonesia

Vaksin Sinovac buatan China sedang diuji coba secara klinis pada ribuan orang di Bandung, Indonesia. Bagaimana perkembangannya?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
COVID-19, Penyakit Infeksi 11 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit

Parosmia, Gejala Long COVID-19 Bikin Pasien Mencium Bau Tak Sedap

Pasien COVID-19 melaporkan gejala baru yang disebut parosmia, yakni mencium bau amis ikan dan beberapa bau tidak sedap lain yang tidak sesuai kenyataan.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
COVID-19, Penyakit Infeksi 11 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit

Semua tentang Vaksin COVID-19: Keamanan, Efek Samping, dan Lainnya

Berikut beberapa informasi umum seputar vaksin COVID-19, keamanan, efek samping, dan pelaksanaan imunisasinya di Indonesia.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
COVID-19, Penyakit Infeksi 29 Desember 2020 . Waktu baca 9 menit

Vaksin COVID-19 Tidak Mencegah Penularan, Masyarakat Masih Harus Menerapkan 3M

Para ahli mengingatkan, berjalannya vaksinasi COVID-19 tidak serta merta mencegah penularan dan membuat bisa kembali hidup normal seperti sebelum pandemi.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
COVID-19, Penyakit Infeksi 29 Desember 2020 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

vitamin pasien covid-19

Rekomendasi Vitamin untuk Pasien Covid-19

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 19 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit
donor plasma konvalesen

Bagaimana Cara Donor Plasma Konvalesen Pasien COVID-19 Sembuh?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 15 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit
psikotik covid-19

Infeksi COVID-19 Bisa Menyebabkan Gejala Psikotik Seperti Delusi?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 15 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit
jamu covid-19

Potensi Jamu dan Obat Tradisional dalam Penanganan COVID-19

Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 12 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit