Ini yang Terjadi Pada Tubuh Anda Setelah Minum Minuman Energi

Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 28 September 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Apakah Anda pernah meminum energy drink alias minuman bernergi ketika merasa lelah? Energy drink adalah minum yang biasanya dikonsumsi jika seseorang sedang lelah tetapi ingin meningkatkan staminanya. Ya, energy drink mampu memberikan rangsangan pada tubuh untuk fokus dan bekerja lebih efektif walaupun sedang lelah. Tetapi apakah minuman energi ini aman?

Dalam sebuah energy drink atau minuman energi, terdapat sekitar 80-500 mg kafein dalam satu botol atau kaleng. Selain itu, minuman energi mengandung gula yang sangat tinggi, diperkirakan dari 250 ml energy drink terkandung gula sebesar 27,5 gram. Berbagai penelitian telah membuktikan bahwa memang minuman energi buruk bagi kesehatan karena dapat mengganggu fungsi jantung, susah bernapas, diare, bahkan kejang-kejang. Tetapi tahukah Anda apa yang terjadi sesaat setelah Anda mengonsumsi minuman energi atau energy drink? Berikut adalah faktanya.

BACA JUGA: Yang Terjadi Pada Tubuh Setelah Minum Soda

10 menit pertama

Tidak membutuhkan waktu lama minuman energi berpengaruh terhadap fungsi tubuh dan kerja berbagai organ. Dalam waktu 10 menit saja, energy drink yang Nada minum tersebut menyebabkan peningkatan tekanna darah dan detak jantung semakin cepat. Hal ini disebabkan karena kafein sudah masuk ke dalam aliran darah.

15-45 menit sesudah minum energy drink

Awalnya kafein memasuki tubuh dan kemudian mempengaruhi tekanan  darah dan detak jantung melalui aliran pembuluh darah. Hanya membutuhkan waktu sekitar 15-45 menit setelah mengonsumsi minuman energi atau energy drink, maka kadar kafein yang ada di dalam pembuluh darah sudah terakumulasi dan menjadi sangat tinggi.

BACA JUGA: Waspada Berbagai Risiko di Balik Makanan & Minuman Fermentasi

30-50 menit kemudian

Selama kurang lebih 30-50 menit maka kafein yang terkandung di dalam minuman energi sudah diserap semua oleh tubuh. Hal ini membuat hati mengeluarkan cadangan gulanya ke dalam pembuluh darah, sehinggan kadar gula darah naik secara tiba-tiba. Jika hal ini terjadi terus-menerus maka kerja insulin akan terganggu dan Anda berisiko terkena diabetes mellitus tipe 2.

Satu jam setelahnya

Peningkatan kadar gula darah yang terjadi adalah respon tubuh untuk menurunkan kadar kafein yang terlalu banyak di dalam tubuh. walaupun kadar kafein menjadi turun, kadar gula darah yang tinggi di dalam pembuluh darah membuat sel-sel yang seharusnya mendapatkan gula sebagai bahan dasar untuk menghasilkan energi, malah tidak mendapatkannya. Hal ini terjadi karena semua gula terakumulasi di dalam pembuluh darah. Sehingga membuat sel-sel ‘kelaparan’ tidak menghasilkan energi dan Anda menjadi merasa lelah.

BACA JUGA: Mengenal Berbagai Jenis Minuman Olahraga dan Fungsinya

5-6 jam berikutnya

Jika sudah memasuki 5-6 jam, maka kadar kafein sudah tidak setinggi sesaat Anda mengonsumsi dan diperkirakan masih tersisa sekitar 50%. Dari hal ini bisa diambil kesimpulan bahwa penurunan kadar kafein di dalam tubuh membutuhkan waktu yang cukup lama. Apalagi untuk perempuan yang sedang menggunakan alat kontrasepsi maka kadar kafein akan memakan waktu yang lama untuk hilang dari tubuh.

Lebih dari 12 jam

12 jam setelah mengonsumsi minuman energi, kafein yang ada di dalam tubuh Anda itu hampir sebagian besar sudah hilang. Namun, masing-masing orang bisa berbeda. Bahkan, bagi anak-anak atau remaja yang mengonsumsi energy drink, mereka membutuhkan waktu lebih dari 12 jam untuk menurunkan 50% kadar kafein yang ada di dalam tubuhnya tersebut.

BACA JUGA: Apakah Minuman Probiotik Aman untuk Anak Kecil?

Lebih dari 12 jam hingga 24 jam kemudian

Semakin lama, kafein akan menghilang dari tubuh. hal ini justru menimbulkan beberapa gejala, seperti sakit kepala, konstipasi atau sembelit, dan emosi yang tidak stabil. Gejala-gejala ini dapat bertahan sekitar 9 hari ke depan, tergantung dengan jumlah kafein yang dikonsumsi.

Lalu apa yang terjadi setelah 24 jam berlalu?

Dampak yang ditimbulkan jika sering mengonsumsi minuman energi terus-menerus adalah kesehatan mental terganggu, menyebabkan perubahan fungsi jantung, mengganggu waktu tidur, osteoporosis dan menjadi lebih sering gelisah serta cemas.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Kenapa Cuaca Dingin Bikin Rematik Kumat dan Bagaimana Mengatasinya?

Istilah 'dingin sampai menusuk tulang' bisa terjadi pada penderita rematik Nyeri sendi akibat rematik kambuh bisa disebabkan oleh cuaca, bagaimana bisa?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Hidup Sehat, Tips Sehat 24 September 2020 . Waktu baca 3 menit

Terapi Urine dengan Minum Air Kencing, Benarkah Efektif?

Terapi urine dengan minum air kencing yang terdengar menjijikkan telah dipercaya sejak berabad-abad lalu. Apakah manfaatnya?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Urologi, Kandung Kemih 23 September 2020 . Waktu baca 8 menit

Benarkah Terlalu Sering Minum Paracetamol Sebabkan Gangguan Pendengaran?

Hati-hati jika Anda sering minum obat penghilang nyeri, seperti paracetamol. Efek samping paracetamol berlebihan dapat menimbulkan gangguan pendengaran.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Hidup Sehat, Tips Sehat 23 September 2020 . Waktu baca 3 menit

Alergi Paracetamol

Paracetamol sering diresepkan untuk merdakan demam dan nyeri. Tapi tahukah Anda bahwa ada orang yang alergi obat paracetamol?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Novita Joseph
Alergi, Penyakit Alergi Lainnya 22 September 2020 . Waktu baca 6 menit

Direkomendasikan untuk Anda

ensefalopati uremikum

Ensefalopati Uremikum, Komplikasi Gangguan Ginjal yang Menyerang Otak

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Dipublikasikan tanggal: 25 September 2020 . Waktu baca 4 menit
hubungan suami istri terasa hambar

3 Hal yang Membuat Seks Tidak Lagi Terasa Memuaskan, dan Cara Mengatasinya

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 24 September 2020 . Waktu baca 4 menit
melihat bullying

5 Hal yang Harus Anda Lakukan Ketika Menyaksikan Bullying

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Yuliati Iswandiari
Dipublikasikan tanggal: 24 September 2020 . Waktu baca 5 menit
kencing berdiri

Apakah Posisi Kencing Berdiri Berbahaya untuk Kesehatan?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 24 September 2020 . Waktu baca 5 menit