home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

4 Penyebab Pusar Bau, dari Masalah Kebersihan hingga Tanda Penyakit (Plus Cara Mengatasinya)

4 Penyebab Pusar Bau, dari Masalah Kebersihan hingga Tanda Penyakit (Plus Cara Mengatasinya)

Pernah mencium bau yang tak sedap dari pusar? Meski rajin mandi, terkadang bisa saja ada kotoran yang tertinggal di pusar sehingga menimbulkan aroma tidak sedap. Lantas, mengapa pusar bisa mengeluarkan bau? Jika Anda bertanya-tanya, berikut berbagai penyebab pusar bau yang perlu Anda ketahui serta bagaimana cara mengatasi yang tepat.

Apa yang menyebabkan pusar bau?

Lokasi pusar memang terletak cukup jauh dari hidung kita. Namun, jika Anda menyadari adanya bau tak sedap di area tersebut, Anda mungkin mulai berpikir apa yang terjadi.

Keluarnya aroma tak sedap dari pusar bisa jadi pertanda dari berbagai kondisi, mulai dari masalah kebersihan diri yang kurang menjaga Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) hingga adanya gangguan kesehatan.

Berikut adalah beberapa penyebab di balik timbulnya aroma tak sedap dari pusar.

1. Kebersihan yang buruk

Tahukah Anda jika pusar adalah tempat favorit kuman untuk bersarang karena bentuknya yang cekung dan kecil?

Bahkan, semakin dalam cekungan pusar biasanya semakin banyak kotoran yang menumpuk di dalamnya.

Berdasarkan penelitian yang dilakukan di University of Pittsburgh Medical Center (UPMC), pusar menjadi ‘rumah penampungan’ bagi 67 jenis bakteri.

Tak hanya bakteri, jamur dan kuman lainnya juga bisa tumbuh di bagian perut tersebut.

Bersama dengan minyak, kulit mati, keringat, dan kotoran lainnya, kuman dan bakteri yang bersarang semakin betah untuk tinggal dan berkembang biak dengan subur.

Akibatnya, tumpukan bakteri, kotoran, serta keringat yang tidak pernah dibersihkan ini akan menciptakan bau busuk sama seperti bau ketiak saat Anda sedang berkeringat.

Jadi, jika tak ingin pusar bau dan menjadi sarang bakteri, sebaiknya perhatikan kebersihan tubuh terutama di bagian pusar tersebut.

Jangan sampai menunggu hingga muncul bau yang tak sedap baru Anda mulai membersihkannya.

2. Infeksi jamur

Candida adalah jamur yang gemar hidup di area kulit yang hangat, gelap, dan lembap seperti selangkangan, pusar, serta ketiak.

Bila Candida terus tumbuh, lama-kelamaan jamur ini bisa menyebabkan infeksi. Infeksi yang terjadi di bagian gelap dan lipatan kulit ini disebut intertrigo kandidal.

Selain berbau, kulit yang terinfeksi jamur Candida juga biasanya akan terlihat merah dan bersisik.

Biasanya, orang dengan diabetes lebih berisiko terserang infeksi ini. Hal ini dikarenakan sistem kekebalan tubuh yang melemah sehingga tidak cukup kuat untuk melawan infeksi.

3. Infeksi akibat tindakan tertentu

Tak hanya infeksi akibat kondisi medis, tindakan tertentu pada pusar juga dapat meningkatkan risiko terjadinya infeksi.

Salah satu contohnya adalah orang yang melakukan tindik pusar. Prosedur ini berisiko tinggi mengakibatkan infeksi di bagian pusar.

Gejala infeksi lainnya selain pusar bau yakni rasa sakit dan nyeri, gatal, kemerahan, bengkak, hingga keluarnya nanah atau cairan berwarna putih dan hijau.

Selain tindik pusar, prosedur operasi hernia umbilikalis berisiko menyebabkan infeksi pada area pusar.

4. Kista

Memiliki kista di sekitar pusar bisa menimbulkan bau yang kurang sedap.

Kista sendiri sebenarnya hanyalah benjolan kecil yang biasanya tidak berbahaya dan tidak menyebabkan rasa sakit jika tidak terinfeksi.

Epidermoid, pilar, dan sebasea adalah jenis kista yang bisa tumbuh di pusar dan berisiko menimbulkan infeksi.

Kista epidermoid dan kista pilar mengandung sel-sel yang memproduksi endapan protein keratin yang cukup tebal.

Jika kista membesar dan pecah, biasanya akan terlihat cairan tebal, kuning, serta berbau busuk yang mengalir. Bila ini terjadi, itu tandanya kista sudah terinfeksi.

Begitu juga dengan kista sebasea yang biasanya berasal dari kelenjar minyak yang tersumbat dan menghasilkan produksi minyak yang cukup banyak.

Jika ketiga kista ini sudah mengalami infeksi, wujudnya akan berubah menjadi kemerahan, gatal, dan terasa perih serta nyeri saat disentuh.

Peradangan yang terjadi di dalam kista juga bisa menyebabkan produksi nanah dengan bau yang cukup menyengat.

Bagaimana cara menghilangkan bau pada pusar?

pusar berdarah

Pada dasarnya, pusar bau dapat Anda atasi sesuai dengan penyebabnya. Berikut adalah beberapa cara yang bisa Anda coba untuk mengatasi pusar yang bau.

1. Mandi hingga bersih

Pada dasarnya, cara termudah untuk mencegah dan mengatasi pusar bau adalah dengan membersihkannya setiap hari saat mandi.

Gosok bagian dalam pusar ketika mandi secara perlahan baik dengan jari atau bantuan kapas dan kain yang lembut agar kotoran yang terperangkap bisa dikeluarkan.

Setelah itu, keringkan dengan handuk atau tisu sehingga pusar tidak lagi terasa lembap atau menyisakan air di dalamnya.

2. Gunakan air hangat dan garam

Cara lain untuk mengatasi bau pada pusar adalah dengan membersihkan pusar menggunakan campuran air hangat dan garam.

Selanjutnya, gunakan ujung jari telunjuk untuk memijat lembut bagian dalam pusar.

Anda juga bisa menggunakan bantuan kain lap yang lembut untuk membersihkan area pusar

Sebaiknya, hindari penggunaan krim atau lotion tertentu di daerah pusar karena kelembaban yang berlebihan justru membuat bakteri dan jamur berkembang dengan subur.

3. Periksakan diri ke dokter

Jika penyebab pusar bau yang Anda alami adalah infeksi, Anda perlu segera memeriksakannya ke dokter untuk mendapatkan diagnosis dan pengobatan yang tepat.

Usahakan untuk tidak memecahkan kista dengan benda tajam agar infeksi tidak bertambah parah.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

How to treat a yeast infection in your belly button? – Wound Care Society. (2016). Retrieved March 15, 2021, from http://woundcaresociety.org/treat-yeast-infection-belly-button 

How to treat belly button piercing infection – Wound Care Society. (2016). Retrieved March 15, 2021, from http://woundcaresociety.org/treat-belly-button-piercing-infection-2 

How to Clean Your Belly Button and Prevent Infection – UPMC Health Beat. (2015). Retrieved March 15, 2021, from https://share.upmc.com/2015/07/how-to-keep-your-bellybutton-navel-clean-the-right-way/ 

Stewart, T. (2017). Candidal intertrigo – DermNet NZ. Retrieved March 15, 2021, from https://dermnetnz.org/topics/candidiasis-of-skin-folds/ 

Adult Umbilical Hernia Repair – American College of Surgeons. (2016). Retrieved March 15, 2021, from https://www.facs.org/~/media/files/education/patient%20ed/adultumbilical.ashx 

Epidermoid cysts – Mayo Clinic. (2020). Retrieved March 15, 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/epidermoid-cysts/symptoms-causes/syc-20352701 

Alves, C., Casqueiro, J., & Casqueiro, J. (2012). Infections in patients with diabetes mellitus: A review of pathogenesis. Indian Journal Of Endocrinology And Metabolism, 16(7), 27. https://dx.doi.org/10.4103%2F2230-8210.94253

Narkhede, R., Shah, N., Dalal, P., Mangukia, C., & Dholaria, S. (2015). Postoperative Mesh Infection—Still a Concern in Laparoscopic Era. Indian Journal Of Surgery, 77(4), 322-326. https://dx.doi.org/10.1007%2Fs12262-015-1304-x

Hulcr, J., Latimer, A., Henley, J., Rountree, N., Fierer, N., & Lucky, A. et al. (2012). A Jungle in There: Bacteria in Belly Buttons are Highly Diverse, but Predictable. Plos ONE, 7(11), e47712. https://doi.org/10.1371/journal.pone.0047712

Gunther, L. S., Martins, H. P., Gimenes, F., Abreu, A. L., Consolaro, M. E., & Svidzinski, T. I. (2014). Prevalence of Candida albicans and non-albicans isolates from vaginal secretions: comparative evaluation of colonization, vaginal candidiasis and recurrent vaginal candidiasis in diabetic and non-diabetic women. Sao Paulo medical journal = Revista paulista de medicina, 132(2), 116–120. https://doi.org/10.1590/1516-3180.2014.1322640

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Widya Citra Andini Diperbarui 05/07/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.