home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Waspada, Merokok Ternyata Bisa Memengaruhi Kerja Otot Anda

Waspada, Merokok Ternyata Bisa Memengaruhi Kerja Otot Anda

Tahukah Anda bahwa rokok tidak hanya memiliki pengaruh buruk pada kesehatan pernapasan, tetapi juga otot? Ya, otot merupakan salah satu bagian tubuh yang ikut merasakan dampak buruk jika Anda menjadi perokok. Lebih lengkap, simak penjelasannya berikut ini.

Apa saja pengaruh rokok pada kesehatan otot?

Sebagai salah satu perilaku berisiko, merokok merupakan penyebab nomor satu dari berbagai penyakit kronis.

Penurunan kualitas kesehatan akibat rokok disebabkan paparan racun yang memasuki sistem pernapasan dan aliran darah.

Kondisi ini yang kemudian mengganggu kerja jantung dan pembuluh darah.

bahaya asap rokok

Tidak hanya itu, efek merokok juga dialami oleh sebagian besar sel tubuh, termasuk sel otot.

Kerusakan otot akibat rokok mungkin tidak menimbulkan masalah kesehatan yang serius, tetapi hal tersebut dapat menurunkan kualitas aktivitas fisik seseorang secara keseluruhan.

Berikut efek merokok pada otot yang perlu Anda ketahui.

1. Meningkatkan risiko cedera otot saat olahraga

Salah satu pengaruh rokok pada otot adalah peningkatan risiko keseleo atau cedera otot. Ini karena otot seorang perokok lebih mudah lelah daripada mereka yang tidak merokok.

Canadian Chiropractic Association menyebutkan bahwa rokok memiliki pengaruh buruk bagi tubuh dengan mengurangi kemampuan tubuh untuk memperbaiki diri.

Akibatnya, para perokok menjadi lebih mudah terkena peradangan otot sehingga cenderung lebih mudah lelah dan sakit.

Berbagai cedera otot yang dapat lebih mudah dialami para perokok, di antaranya adalah:

  • cedera oleh gerakan berulang (overuse injury),
  • terjatuh,
  • kehilangan kekuatan akibat jaringan penyangga otot atau tendon yang tidak terlalu kuat,
  • cedera dan nyeri punggung,
  • cedera bahu (bursitis), serta
  • cedera akibat kecelakaan saat berolahraga, seperti dislokasi.

2. Menurunkan kemampuan beraktivitas

Kesehatan pembuluh darah merupakan suatu hal yang vital bagi individu untuk dapat beraktivitas secara optimal. Pengaruh buruk rokok pada otot selanjutnya berkaitan dengan hal ini.

Jika Anda merokok, kandungan rokok, seperti nikotin dan karbon monoksida, dapat membuat darah menjadi “lengket” dan arteri menyempit.

Penyempitan arteri ini dapat mengurangi aliran darah ke jantung, otot, dan organ tubuh lainnya sehingga membuat aktivitas fisik terasa begitu melelahkan.

Selama berolahraga, aliran darah membantu meningkatkan suplai oksigen ke otot Anda. Jika otot tidak mendapatkan cukup oksigen, tubuh Anda tidak dapat bekerja dengan baik.

3. Menghambat pertumbuhan sel otot

Merokok juga berpeluang untuk menghambat tumbuhnya otot yang dibentuk dari latihan fisik.

Ini karena pada dasarnya peningkatan massa otot membutuhkan regenerasi sel otot baru yang optimal.

Banyak penelitian menunjukkan bahwa kerusakan pada otot akibat merokok diakibatkan oleh beberapa hal, seperti:

  • terganggunya metabolisme otot,
  • meningkatnya peradangan dan stres oksidatif yang terjadi, dan
  • kerja gen yang memicu atrofi (pengerutan) otot jadi berlebihan.

4. Menurunkan kekuatan otot

Rokok juga memiliki pengaruh buruk pada kekuatan otot. Jika Anda adalah seorang perokok, otot Anda mungkin tidak akan sekuat saat sebelum menjadi perokok.

Hal tersebut terbukti dalam sebuah penelitian yang dipublikasikan di Journal of Preventive Medicine & Public Health.

Studi tersebut mengamati pengaruh rokok terhadap kekuatan otot pada ribuan pria di Jepang selama kurang lebih 13 tahun.

Hasilnya, kekuatan otot para pria perokok lebih lemah dibandingkan mereka yang tidak merokok. Kelemahan otot tersebut khususnya terjadi pada otot cengkraman.

Bagaimana mengatasi pengaruh buruk rokok pada otot?

motivasi berhenti merokok

Berhenti merokok merupakan cara yang paling tepat dan efektif untuk mengatasi pengaruh buruk rokok pada otot Anda.

Meski sulit, berhenti merokok bisa menjadi satu-satunya cara memperbaiki kesehatan tubuh Anda secara keseluruhan.

Anda bisa meminta bantuan ahli kesehatan untuk melancarkan motivasi berhenti merokok. Pasangan dan orang terdekat pun akan mendukung keputusan Anda.

Jangan lupa untuk melakukan olahraga sebagai salah satu upaya Anda berhenti merokok. Pasalnya, olahraga dapat mengurangi keinginan Anda terhadap rokok dan mengurangi stres.

Tak sampai di situ, melakukan olahraga saat berusaha berhenti merokok juga mampu memberikan manfaat, seperti:

  • perbaikan detak jantung,
  • peningkatan sirkulasi darah, hingga
  • perbaikan fungsi paru-paru.

Dengan begitu, Anda bisa mengurangi pengaruh buruk rokok terhadap otot. Anda pun kembali dapat melakukan aktivitas fisik dengan lebih optimal.

Segera hubungi dokter atau ahli kesehatan untuk merencanakan program berhenti merokok yang tepat untuk kondisi Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

How Smoking Affects Your Workout | Smokefree. (2021). Retrieved 19 May 2021, from https://smokefree.gov/quit-smoking/why-you-should-quit/how-smoking-affects-your-workout

Nogueira, L., Trisko, B., Lima-Rosa, F., Jackson, J., Lund-Palau, H., Yamaguchi, M., & Breen, E. (2018). Cigarette smoke directly impairs skeletal muscle function through capillary regression and altered myofibre calcium kinetics in mice. The Journal Of Physiology, 596(14), 2901-2916. doi: 10.1113/jp275888

Saito, T., Miyatake, N., Sakano, N., Oda, K., Katayama, A., Nishii, K., & Numata, T. (2012). Relationship Between Cigarette Smoking and Muscle Strength in Japanese Men. Journal Of Preventive Medicine & Public Health, 45(6), 381-386. doi: 10.3961/jpmph.2012.45.6.381

Degens, H., Gayan-Ramirez, G., & van Hees, H. (2015). Smoking-induced Skeletal Muscle Dysfunction. From Evidence to Mechanisms. American Journal Of Respiratory And Critical Care Medicine, 191(6), 620-625. doi: 10.1164/rccm.201410-1830pp

Smoking and Musculoskeletal Health – OrthoInfo – AAOS. (2021). Retrieved 19 May 2021, from https://orthoinfo.aaos.org/en/staying-healthy/smoking-and-musculoskeletal-health

Abate, M. (2013). Cigarette smoking and musculoskeletal disorders. Muscle, Ligaments And Tendons Journal. doi: 10.11138/mltj/2013.3.2.063

7 ways cigarette smoking is impacting your bones and muscles – Canadian Chiropractic Association (CCA) – Association chiropratique canadienne. (2017). Retrieved 19 May 2021, from https://chiropractic.ca/blog/7-ways-cigarette-smoking-is-impacting-your-bones-and-muscles/

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Fajarina Nurin Diperbarui 17 jam lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.
x