Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Mengenal Resesi Gingiva (Gusi Turun) dan Pengobatannya

    Mengenal Resesi Gingiva (Gusi Turun) dan Pengobatannya

    Gusi turun merupakan konsekuensi serius dari kesehatan mulut yang buruk yang dapat menyebabkan kehilangan gigi. Ada berbagai pengobatan yang tersedia untuk mengatasi penyakit gusi dan mulut ini, bergantung pada tingkat keparahan hilangnya jaringan.

    Apa itu resesi gingiva (gusi turun)?

    sakit gusi

    Resesi gingiva adalah suatu kondisi ketika gusi merosot ke bawah dari permukaan gigi, sehingga memperlihatkan permukaan akar gigi dan kemudian dikenal dengan istilah gigi turun.

    Kondisi ini adalah salah satu gejala dari penyakit gusi (periodontitis). Semakin dini resesi gingiva pada pasien didiagnosis dan diobati, maka semakin baik pula hasilnya.

    Seberapa umumkah kondisi ini?

    Resesi gingiva adalah masalah yang umum pada orang dewasa di atas usia 40 tahun. Namun, kondisi ini juga dapat terjadi pada usia remaja. Gusi turun dapat diatasi dengan mengurangi faktor risikonya.

    Apa saja tanda-tanda dan gejala resesi gingiva (gusi turun)?

    Tanda-tanda dan gejala umum dari gusi turun, meliputi:

    Kapan saya harus periksa ke dokter?

    pemeriksaan ke dokter gigi

    Diagnosis dan pengobatan dini dapat mencegah memburuknya kondisi gusi dan gigi yang diakibatkan resesi gingiva. Konsultasikan dengan dokter sesegera mungkin untuk mencegah kondisi serius ini.

    Jika Anda mengalami tanda atau gejala resesi gingiva yang disebutkan di atas atau memiliki pertanyaan apa pun, segera konsultasikan dengan dokter. Tubuh setiap orang bereaksi dengan cara berbeda. Jadi, bisa saja gejala yang Anda alami dengan orang lain berbeda.

    Sebaiknya Anda selalu mendiskusikan apa langkah penanganan yang tepat dan terbaik dengan dokter sesuai dengan gejala yang dirasakan.

    Apa penyebab resesi gingiva (gusi turun)?

    infeksi gusi periodontitis

    Dikutip dari California Dental Association (CDA), setidaknya tiga dan empat orang dewasa mengalami kondisi gusi turun dan tidak mengalami rasa sakit atau keluhan apapun.

    Kebiasaan buruk dalam merawat kebersihan mulut tanpa disadari dapat memperparah kondisi ini. Berikut sejumlah faktor yang dapat menyebabkan gusi turun:

    1. Penyakit gusi (periodontitis)

    Periodontitis atau penyakit gusi disebabkan adanya infeksi bakteri gusi yang menghancurkan jaringan gusi dan tulang penyokong yang menahan gigi untuk tetap pada tempatnya. Penyakit gusi sebagian besar merupakan penyebab utama dari resesi gingiva.

    2. Gen

    Sebagian orang bisa jadi lebih rentan terhadap penyakit gusi yang berhubungan dengan gen. Sebuah studi menunjukkan bahwa 30% populasi dapat dengan mudah terkena penyakit gusi, terlepas dari seberapa baik mereka merawat gigi.

    3. Menyikat gigi terlalu keras

    Menyikat gigi terlalu keras dapat menyebabkan trauma tingkat rendah dan tahan lama yang dikenal sebagai trauma kronis. Kesalahan dalam menyikat gigi ini dapat melukai jaringan gingiva/gusi.

    Jika trauma jenis ini terjadi terus menerus dan dalam waktu lama, secara bertahap dan perlahan dapat meningkatkan risiko terjadinya resesi gingiva. Secara umum, menyikat terlalu keras dapat menimbulkan abrasi terlebih dulu, terkikisnya bagian gigi dekat gusi, lalu menyebabkan hypersensitive.

    4. Trauma Oklusal

    Trauma ini terjadi karena peningkatan kebutuhan fungsional (gigitan) atau beban gigitan oklusal (bagian gigi untuk menggigit) yang berlebihan. Kondisi ini disebabkan adanya regangan yang intens dan terus menerus dari serat-serat periodontal/gusi, terutama yang melekat di area paling atas gusi gigi.

    Kelebihan beban gigitan dapat menyebabkan struktur serat kolagen kadang-kadang pecah, karena sel-sel ligamen gusi yang terlalu tertekan. Akibatnya, meningkatkan kadar mediator kimia lokal serviks yang dilepaskan oleh sel-sel tersebut, terutama mediator yang menyebabkan resorpsi (penyerapan) tulang.

    Hal tersebut meningkatkan risiko keropos tulang, baik secara vertikal atau miring, pada permukaan periodontal puncak tulang alveolar.

    Dalam kasus tersebut, kehilangan tulang vertikal dilihat secara radiografis membentuk “V” khas dari trauma oklusal yang dihasilkan dari pengeroposan tulang serta dari dinding akar.

    Radiografi periapikal dapat digunakan untuk diagnosis, meskipun radiografi interproksimal lebih dapat diandalkan. Semua kejadian yang disebutkan di atas merupakan hasil dari beban oklusal yang berlebihan, rangkaian perubahan tersebut dikenal sebagai “trauma oklusal primer”.

    4. Kurang merawat gigi

    Menyikat gigi secara tidak tepat, jarang flossing, dan tidak berkumur dengan obat kumur antibakteri dapat mempermudah plak untuk berubah menjadi kalkulus (tartar) alias karang gigi.

    Karang gigi yang sudah mengeras ini hanya dapat dihilangkan oleh dokter gigi, salah satunya melalui proses scaling. Membiarkan karang gigi terlalu lama bisa menyebabkan gusi turun.

    5. Perubahan hormon

    Fluktuasi kadar hormon wanita seumur hidup, seperti pubertas, kehamilan, dan menopause, dapat membuat gusi menjadi lebih sensitif dan rentan terhadap resesi gingiva.

    Apa yang meningkatkan risiko resesi gingiva (gusi turun)?

    Beberapa kebiasaan dan faktor risiko dari resesi gingiva yakni seperti di bawah ini.

    • Pengerasan plak yang menumpuk (tartar)
    • Merokok
    • Riwayat keluarga terkait penyakit gusi
    • Diabetes
    • HIV/AIDS
    • Obat-obatan tertentu yang menyebabkan mulut kering.

    Kondisi mulut kering (xerostomia) dapat disebabkan kebiasaan merokok atau obat-obatan tertentu, seperti antihistamin, dekongestan, dan obat nyeri otot.

    Mulut kering berarti mulut memiliki air liur kurang dari yang seharusnya. Tanpa cukup air liur, jaringan dalam mulut dapat menjadi lebih rentan terhadap infeksi bakteri dan cedera.

    Diagnosis dan pengobatan resesi gusi

    ilustrasi spesialis dokter gigi

    Resesi gusi dan bentuk penyakit gusi lainnya memerlukan diagnosis oleh dokter gigi. Pemeriksaan fisik dapat mengindikasikan masalah ini, misalnya dengan menggunakan probe untuk mengukur kantong gusi.

    Pemeriksaan penyakit gusi ini biasanya tidak menimbulkan rasa sakit. Menurut National Institute of Dental and Craniofacial Research, ukuran kantong gusi yang normal berkisar antara 1-3 milimeter. Jika ukurannya lebih besar, maka itu merupakan tanda dari penyakit gusi.

    Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda untuk informasi lebih lanjut.

    Klasifikasi aspek klinis resesi gingival

    Resesi gingiva mungkin terjadi pada beberapa gigi secara terpisah. Namun, sering mengenai seluruh segmen pada lengkung gigi.

    Kondisi menimbulkan menurunnya kerekatan jaringan periodontal secara horizontal, termasuk papila gingiva. Adapun bentuk dan distribusi resesi gusi adalah sebagai berikut.

    1. Resesi gingiva lokal, resesi gingiva lokal mungkin berbentuk V atau Uabfraksi gusi

    Resesi lokal berbentuk V terjadi karena gigi mengalami trauma oklusal, terutama pada pasien dengan bruxism atau kebiasaan menggeretakkan gigi.

    Dalam kasus yang parah, resesi berbentuk V dikenal sebagai “Stillman’s cleft.” Pada enamel yang sesuai, biasanya ditemukan kondisi abfraksi.

    Sedangkan pada permukaan gigi teratas, terjadi keausan karena kondisi atrisi di mana enamel terkikis dan dentin terlihat. Sebagai akibat dari lesi pada trauma oklusal.

    atrisi gusi

    Resesi lokal berbentuk U biasanya disebabkan inflamasi periodontal kronis karena cara menyikat gigi yang tidak benar, sehingga menyebabkan trauma pada gingiva yang sehat. Kondisi ini dinamakan abrasi.

    Kasus resesi berbentuk U juga terjadi di area paparan akar dikelilingi oleh jaringan gingiva yang bengkak dan meradang akibat penumpukan plak gigi lokal. Beberapa penelitian dalam jurnal Periodontologi menyebut kondisi tersebut sebagai ” McCall’s festoon.”

    2. Resesi umum atau horizontal

    Dalam bentuk umum atau horizontal, resesi gingiva dikaitkan dengan penyakit periodontal destruktif inflamasi kronis. Kondisi ini menyebabkan perpindahan apikal marginal gingiva, termasuk papila interdental.

    Anda bisa memeriksakan diri ke dokter gigi spesialis gusi dan tulang gigi atau periodontis jika mengalami masalah resesi gingiva. Biasanya, dokter akan menentukan pengobatan terbaik untuk menyelamatkan jaringan gusi dan gigi Anda.

    Jika ditemukan adanya infeksi bakteri, Anda mungkin akan diresepkan antibiotik oleh dokter.

    Apa saja pengobatan untuk resesi gingiva (gusi turun)?

    Resesi gingiva ringan mungkin dapat diobati oleh dokter gigi dengan membersihkan secara mendalam area yang terkena.

    Pembersihan mendalam disebut juga dengan scaling gigi dan root planning. Dengan scaling, plak dan tartar yang menumpuk pada gigi serta permukaan akar di bawah garis gusi dihilangkan dengan hati-hati.

    Area akar yang terlihat kemudian akan diperhalus untuk membuat bakteri lebih sulit untuk menempel.

    Jika tidak bisa diobati dengan pembersihan mendalam dikarenakan banyaknya bagian tulang yang hilang dan kantong gusi yang terlalu dalam, Anda mungkin membutuhkan operasi gusi untuk mengatasi resesi gingiva.

    Berikut adalah beberapa prosedur bedah yang dilakukan untuk mengobati resesi gusi atau gusi turun.

    1. Gingivoplasty

    Gingivoplasty

    Gingivoplasty adalah ketika seorang ahli bedah membentuk kembali gingiva atau gusi agar tampak lebih alami. Prosedur ini paling sering digunakan untuk pasien yang memiliki gummy smile, gusi yang turun jauh di atas gigi.

    Meskipun sering digunakan sebagai prosedur kosmetik, cara ini juga dapat digunakan setelah gingivektomi untuk mendukung kesehatan mulut Anda.

    Untuk melakukan gingivoplasty, dokter menggunakan pisau bedah, laser, atau elektrokauter untuk memotong sebagian gusi. Para klinisi mulai menggunakan laser karena panasnya juga membunuh bakteri di area di mana sayatan dibuat.

    2. Gingival grafts

    gingival grafts

    Gingival grafts adalah cangkok gingiva untuk gusi yang turun. Pencangkokan dilakukan dengan menempatkan sejumlah kecil jaringan gusi baru di area yang membutuhkan lebih banyak jaringan gusi (misalnya akar yang terbuka).

    Prosedur ini dianjurkan untuk mencegah resesi gusi menjadi lebih buruk dan untuk melindungi akar gigi Anda. Ada tiga jenis cangkok jaringan gusi yang paling sering dilakukan, yakni:

    • Cangkok jaringan ikat (Connective-tissue grafts). Dokter Anda akan memotong lipatan kulit dari langit-langit atau atap mulut, dari bawah lipatan itu akan dibuang jaringan ikat subepitel. Jaringan ini kemudian dijahit ke jaringan gusi di sekitar area yang membutuhkan lebih banyak gusi.
    • Cangkok gingiva (Free gingival grafts). Seperti cangkok jaringan ikat, tetapi alih-alih memotong lipatan dan membuang jaringan, sejumlah kecil jaringan dikeluarkan langsung dari langit-langit mulut dan kemudian ditempelkan ke gusi.
    • Cangkok pedikel (Pedicle grafts). Jaringan dicangkokkan dari gusi di sekitar atau di dekat area bedah. Sebuah penutup dipotong sehingga salah satu ujungnya tetap menempel. Kemudian jaringan longgar ditarik ke bawah untuk menutupi area yang terbuka dan dijahit pada tempatnya.

    Metode pencangkokan dan sumber jaringan yang tepat akan tergantung pada kebutuhan Anda, dan keadaan di mulut Anda.‍

    Pengobatan di rumah

    obat kumur untuk mulut dan gigi

    Salah satu cara terbaik mencegah gusi turun adalah dengan melakukan pemeriksaan secara rutin ke dokter gigi minimal enam bulan sekali. Meskipun tidak merasakan gejala, dokter gigi bisa mengidentifikasi tanda-tanda awal dari penyakit gusi.

    Misalnya karang gigi yang jadi salah satu hal yang bisa menyebabkan gusi turun. Pastikan Anda rutin kontrol ke dokter gigi untuk mencegah masalah ini.


    Sering sakit gigi atau punya gigi sensitif?

    Yuk gabung Komunitas Gigi Mulut agar kamu bisa tanya dokter atau berbagi cerita bersama member lainnya.


    health-tool-icon

    Kalkulator BMI (IMT)

    Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

    Laki-laki

    Wanita

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Sumber

    Jati, Ana Suzy; Furquim, Laurindo Zanco; Consolaro, Alberto (2016). Gingival recession: its causes and types, and the importance of orthodontic treatment. Dental Press Journal of Orthodontics, 21(3), 18–29. doi:10.1590/2177-6709.21.3.018-029.oin 

    Pradeep, Koppolu; Rajababu, Palaparthy; Satyanarayana, Durvasula; Sagar, Vidya (2012). Gingival Recession: Review and Strategies in Treatment of Recession. Case Reports in Dentistry, 2012(), 1–6. doi:10.1155/2012/563421

    ​​Gum Disease. Canadian Dental Assosiation. Retrieved January 24, 2022, from https://www.cda-adc.ca/en/oral_health/talk/complications/diseases/gum_diseases.asp

    Periodontal (Gum) Disease. (2018). National Institutes of Health. Retrieved January 24, 2022, from https://www.nidcr.nih.gov/health-info/gum-disease

    Foto Penulisbadge
    Ditulis oleh Ilham Fariq Maulana Diperbarui Feb 15
    Ditinjau secara medis oleh drg. Farah Nadiya