home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

5 Kebiasaan yang Tidak Sadari Membuat Gigi Anda Kuning

5 Kebiasaan yang Tidak Sadari Membuat Gigi Anda Kuning

Semua orang tentu ingin memiliki gigi putih, bersih, dan sehat. Namun kadang, gigi bisa saja tetap menguning meski sudah rajin menggosok gigi. Jika begitu, penyebab gigi kuning Anda mungkin karena kebiasaan sehari-hari yang dilakukan tanpa sadar. Apa saja?

Kebiasaan harian yang jadi penyebab gigi kuning

Dilansir dari Prevention, Harold Katz, DDS, dokter gigi sekaligus pendiri California Breath Clinics menjelaskan bahwa selain faktor genetik dan penyakit tertentu, gigi kuning bisa disebabkan oleh kebiasaan sehari-hari Anda yang mengikis enamel.

Warna asli gigi sebenarnya bukanlah putih cemerlang seperti yang ditampilkan di iklan. Gigi dilapisi oleh enamel, yang membuat warna gigi secara alami tampak putih kebiruan dan agak tembus pandang. Di bawah lapisan enamel, terdapat lapisan dentin yang berwarna kuning. Ketika enamel terus terkikis, maka yang akan terlihat adalah dentin. Inilah yang membuat gigi menjadi berwarna kuning.

Berikut beberapa kebiasaan yang jadi penyebab gigi kuning.

1. Sering minum kopi, soda, dan teh

Kandungan kafein yang tinggi dalam kopi, teh, dan minuman energi dapat mengikis enamel gigi jika dikonsumsi berlebihan (2-3 kali sehari) dan secara terus menerus. Sementara soda pada minuman berkarbonasi mengandung asam yang juga efeknya pada gigi sama dengan kopi dan teh.

Ketika enamel terkikis, noda minuman itu bisa menetap pada dentin (yang alaminya berwarna kuning) sehingga gigi akan bertambah kuning jika tidak dibersihkan dengan benar dan teratur.

Selain itu, minuman-minuman ini umumnya mengandung gula yang dapat menarik perhatian bakteri dalam mulut sehingga produksi asam semakin tinggi. Selain menjadi penyebab gigi kuning, bakteri juga bisa membuat gigi mudah berlubang dan terkena penyakit gigi lainnya.

Mengurangi konsumsi teh, kopi, dan soda merupakan bagian penting dalam perawatan kesehatan gigi.

2. Merokok

Merokok adalah salah satu kebiasaan penyebab gigi kuning yang paling umum. Warna gigi menjadi kuning akibat kandungan nikotin dan tar pada tembakau yang menempel pada email gigi.

Efek ini pun bisa langsung terjadi dalam waktu yang sangat singkat. Perokok berat bahkan bisa memiliki warna gigi yang kecoklatan bahkan hitam setelah bertahun-tahun merokok.

Karena terlalu banyak efek negatif yang terjadi akibat rokok, mempertimbangkan untuk berhenti merokok merupakan langkah paling bijak.

3. Sering makan buah asam

Jeruk, tomat, nanas, beri, lemon, atau buah asam lainnya yang sering disajikan menjadi jus. Buah-buah tersebut kaya akan vitamin, namun bila dikonsumsi terlalu sering juga bisa mengubah warna gigi. Oleh karena itu, untuk mencegah gigi kuning, Anda harus menyeimbangkan kebutuhan air setelah mengonsumsi buah tersebut.

4. Terlalu sering menggunakan obat kumur

Banyak obat kumur yang dijual di toko memiliki kadar asam yang tinggi. Jika terlalu sering digunakan akan membuat mulut menjadi kering dan akhirnya merusak email gigi.

Saat mulut kering terjadi, air liur tidak bekerja secara maksimal untuk membantu menjaga kelembapan mulut, mengurangi tingkat keasaman, melumpuhkan bakteri jahat, dan mencegah noda menempel pada enamel.

Sebaiknya konsultasikan terlebih dahulu kepada dokter untuk mendapatkan saran mengenai obat kumur yang sesuai dengan kondisi gigi Anda dan batas penggunaan obat kumur tersebut. Sebab penggunaan obat kumur terlalu sering juga dikaitkan dengan penyakit diabetes.

5.Terlalu keras dan cepat menggosok gigi

Membersihkan gigi tidak hanya rutin, tetapi teknik membersihkannya juga harus benar.

Menggosok gigi dengan keras dan terlalu kencang bisa menjadi penyebab gigi kuning tanpa disadari. Ini karena tekanan akan merusak dan mengikis lapisan enamel yang tipis dan mengekspos lapisan dentin, sehingga gigi menguning.

Sebaiknya perhatikan cara menyikat gigi Anda; perlahan dan tidak menggosoknya dengan keras. Bersihkan gigi dengan rutin, yaitu dua kali sehari setelah makan dan sebelum tidur.

Agar hasilnya lebih memuaskan, bersihkan gigi dengan benang gigi untuk menghilangkan plak yang menempel pada gigi.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Yellow Teeth? Avoid Making These Everyday Mistakes : You’re overusing mouthwash, or choosing one that’s too acidic. https://www.prevention.com/health/yellow-teeth-mistakes. Diakses pada 19 Februari 2018.

Foods That Cause Yellow Teeth. https://www.livestrong.com/article/123580-foods-cause-yellow-teeth/. Diakses pada 19 Februari 2018.

The Harmful Effects of Caffeine on Teeth. https://www.livestrong.com/article/327662-the-harmful-effects-of-caffeine-on-teeth/. Diakses pada 19 Februari 2018.

Can Drinking Soda Stain My Teeth? https://www.livestrong.com/article/534947-can-drinking-soda-stain-my-teeth/. Diakses pada 19 Februari 2018.

The effect of different drinks on tooth color after home bleaching – . 2014 Apr-Jun; 8(2): 249–253.

Foto Penulis
Ditulis oleh Aprinda Puji Diperbarui 11/01/2021
Ditinjau oleh dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
x