🔥 Diskusi Menarik

Knapa masih loyo

Pagi dokter...dok..guldar sy sudah diangka 96 tapi kenapa penis sy masih belum ereksi..trus juga kaki masih terasa kesemutan dan tebel...mohon penjelasannya, trima kasih infonya

0
44k
2 komen

2 komentar

Halo Kuntadi, terima kasih atas pertanyaan anda.


Seiring berjalannya waktu, diabetes dapat menyebabkan berbagai penurunan fungsi pada sejumlah organ, mulai dari pembuluh darah, jantung, hingga sistem saraf. Impotensi yang dialami oleh pria dengan diabetes bisa disebabkan oleh beberapa faktor, di antara yang berkaitan dengan gangguan pada saraf, pembuluh darah, dan otot di sekitar penis. Gula darah yang terlalu tinggi menyebabkan kerusakan pada saraf di dalam tubuh sehingga terjadi komplikasi neuropati diabetik. Akibatnya, respons saraf yang bekerja di sekitar penis akan terganggu. Selain itu, diabetes dapat mengakibatkan gangguan pada pembuluh darah yang melewati penis. Kondisi ini bisa menyulitkan pria dengan diabetes untuk mengalami ereksi penis. Pasalnya, selain faktor hormon dan keinginan seksual, kemampuan menjaga ereksi sangat bergantung pada kondisi kesehatan saraf dan pembuluh darah. Meskipun umum terjadi di antara pasien diabetes, beberapa jenis obat dan cara pengobatan tertentu bisa menjadi solusi dari impotensi akibat penyakit kencing manis ini.


Secara umum, pria yang mengalami kesulitan untuk mencapai atau menjaga ereksi akibat diabetes bisa minum obat impotensi atau mengikuti pengobatan untuk disfungsi ereksi lainnya.

1. Pil disfungsi ereksi -> Pengobatan yang paling umum untuk impotensi, termasuk akibat diabetes, adalah konsumsi obat kuat. Beberapa jenis obat seperti sildenafil, vardenafil (Levitra), dan tadalafil (Cialis) dapat merilekskan otot di sekitar penis sekaligus melancarkan pembuluh darah. Akan tetapi, obat kuat tidak dapat menyebabkan ereksi secara otomatis tanpa adanya rangsangan seksual. Terlebih, obat impotensi ini bersifat sementara, rata-rata efeknya bertahan 4 jam untuk sildenafil dan vardenafil, sedangkan untuk tadalafil adalah 36 jam. Hindari untuk membeli obat impotensi akibat diabetes secara bebas tanpa resep khusus dari dokter. Konsumsi obat kuat tetap harus dalam pengawasan dokter.

2. Vakum penis -> Selain dengan obat kuat, kondisi impotensi akibat diabetes bisa diatasi dengan penggunaan vakum penis. Alat ini berfungsi untuk meningkatkan aliran darah ke penis sehingga mempermudah ereksi. Vakum penis umumnya berbentuk tabung yang terhubung ke pompa. Untuk membantu ereksi, alat ini akan dipasangkan pada penis dan pompa kemudian alat dipompa untuk melancarkan aliran darah di sekitar penis.

3. Terapi hormon -> Alprostadil adalah jenis terapi hormon untuk pria yang bisa mengatasi impotensi akibat diabetes melitus. Terapi ini juga bertujuan untuk menstimulasi aliran darah di area penis. Terdapat dua metode dalam pemberian obat alprostadil untuk mengatasi disfungsi ereksi. Pertama, yaitu obat impotensi akibat diabetes ini diberikan melalui injeksi langsung pada penis (intracavernosal injection). Kedua, alprostadil dimasukkan ke dalam uretra (saluran kemih) melalui perangkat khusus (intraurethral application).

4. Pengobatan lainnya -> Beberapa kondisi impotensi akibat diabetes yang serius mungkin membutuhkan pengobatan lebih lanjut. Jika disfungsi ereksi juga disebabkan oleh stres, konflik dalam hubungan, atau gangguan psikologis lainnya, Anda bisa menjalani konseling secara rutin atau terapi seks. Sementara operasi bisa mengatasi disfungsi ereksi yang disebabkan oleh kerusakan pembuluh darah berat ataupun cedera penis.

5. Gaya hidup sehat -> Selain dengan obat dan pengobatan medis, kondisi impotensi akibat diabetes akan benar-benar teratasi jika Anda tetap menjalani pola hidup sehat. Oleh karena itu, pastikan Anda menjaga kadar gula darah selalu terkendali. Ikutilah aturan makan sehat berdasarkan prinsip diet diabetes dan perbanyak aktivitas fisik, termasuk dengan rutin berolahraga. Jika Anda aktif merokok, sangat disarankan untuk berhenti. Pasalnya, merokok dapat meningkatkan risiko terjadinya komplikasi diabetes, seperti disfungsi ereksi.


Namun disarankan agar anda berkonsultasi ke dokter spesialis andrologi terlebih dahulu untuk keluhan disfungsi ereksi akibat diabetes.


Sekian dan Terima Kasih

3 bulan yang lalu
Suka
Balas

Hai Sobat Sehat,

Saya mohon maaf, saya tidak dapat memberikan jawaban atas pertanyaan tersebut karena informasi yang diberikan tidak mencukupi untuk memberikan diagnosis atau saran yang akurat. Saya sarankan Anda untuk segera berkonsultasi dengan dokter untuk evaluasi medis yang lebih mendalam. Apakah Anda memiliki pertanyaan lain yang ingin saya bantu jawab?
3 bulan yang lalu
Suka
masukan
warningDisclaimer: Informasi yang disampaikan di atas adalah informasi umum, bukan pengganti saran medis resmi dari dokter atau pakar.
Related content
Temukan komunitas Anda
Jelajahi berbagai jenis komunitas yang ada dan paling sesuai dengan kondisi kesehatan yang Anda hadapi.
Iklan
Iklan