4 Kontrasepsi Hormon Ini Ampuh Atasi Darah Haid yang Mengalir Deras

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 6 November 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Dilansir dari Very Well Health, sekitar 10 persen wanita usia subur mengalami perdarahan berlebihan saat menstruasi. Dalam istilah medis, kondisi ini disebut dengan menorrhagia atau menstruasi berlebihan. Jika tidak segera diatasi, menstruasi berlebihan bisa menyebabkan anemia defisiensi besi. Selain dengan jalan operasi, Anda sebetulnya juga bisa meringankan gejalanya dengan memanfaatkan kontrasepsi hormonal. Lantas, jenis kontrasepsi hormonal apa saja yang aman digunakan? Berikut penjelasannya.

Apakah kontrasepsi hormonal ini aman digunakan?

risiko minum pil kb

Siklus menstruasi dipengaruhi oleh berbagai hormon, di antaranya hormon estrogen dan progesteron. Hormon estrogen berperan penting untuk mematangkan satu sel telur setiap bulan. Sementara hormon estrogen bertugas untuk mempersiapkan lapisan rahim guna berjaga-jaga jika terjadi pembuahan.

Berangkat dari sinilah, kontrasepsi hormonal diyakini dapat membantu mengendalikan jumlah hormon yang terlibat dalam siklus menstruasi tadi. Hal ini termasuk juga menurunkan jumlah darah yang keluar saat menstruasi.

Tenang, kontrasepsi hormonal ini aman digunakan, kok. Dibandingkan jenis KB lainnya, KB hormonal bahkan mempunyai lebih sedikit efek samping dan mudah digunakan. Jadi, metode ini bukan cuma melindungi Anda dari kehamilan, tapi juga membantu meringankan menstruasi berlebihan.

Jenis kontrasepsi hormonal untuk menstruasi berlebihan

pil kb untuk ibu menyusui

Berikut ini beragam jenis kontrasepsi hormonal yang bisa membantu Anda mengatasi menstruasi berlebihan:

1. Pil KB kombinasi

Pil kontrasepsi tersedia dalam dua jenis, yaitu pil kombinasi (mengandung progestin dan estrogen) dan pil mini (hanya progestin). Nah, untuk meringankan menstruasi berlebihan, pilihlah pil kombinasi.

Pasalnya, pil KB kombinasi diketahui dapat menurunkan jumlah darah menstruasi sebanyak 40-50 persen setiap bulannya. Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa minum pil KB trifasik, yaitu pil yang mengandung jumlah estrogen dan progestin yang mirip dengan siklus haid, dapat mengurangi jumlah perdarahan akibat menorrhagia.

2. Pil KB berkelanjutan

Selain pil kombinasi, ada juga pil KB berkelanjutan atau disebut juga pil dengan siklus diperpanjang (extended cycle birth control pill). Pil KB berkelanjutan adalah jenis pil kontrasepsi yang dapat mengurangi jumlah siklus haid setiap tahunnya.

Wanita yang minum pil KB berkelanjutan cenderung mengalami siklus haid yang lebih jarang, biasanya empat kali saja setiap tahunnya. Secara tidak langsung, pil KB jenis ini bisa membantu mengurangi perdarahan saat menstruasi.

3. Kontrasepsi dengan hormon progestin

Kontrasepsi hormonal ini bisa menjadi pilihan yang baik ketika Anda tidak dapat menggunakan alat KB yang mengandung estrogen. Salah satu contoh alat kontrasepsi yang mengandung hormon progestin adalah pil mini.

Jenis kontrasepsi ini bisa membantu menipiskan lapisan rahim sehingga perdarahan haid jadi lebih sedikit. Bagi Anda yang sering mengalami kram perut saat menstruasi, pil mini juga bisa membantu meringankannya.

4. IUD

IUD adalah alat kontrasepsi berbentuk T yang dipasang di dalam rahim. Selain IUD yang dilapisi tembaga, ada juga IUD yang berisi hormon.

Nah, untuk mencegah menstruasi berlebihan setiap bulannya, pilihlah IUD yang mengandung hormon progestin. Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa IUD hormonal dapat menurunkan jumlah darah yang keluar saat menstruasi.

Dengan menggunakan IUD hormonal, jumlah perdarahan saat haid bisa berkurang hingga 86 persen dalam 3 bulan. Jika penggunaannya dilanjutkan hingga 12 bulan, perdarahannya bahkan bisa berkurang hingga 97 persen.

Akan tetapi, perlu dicatat bahwa tidak semua wanita akan langsung cocok dengan jenis KB hormonal yang sama. Beberapa wanita mungkin cenderung merasa sehat-sehat saja setelah menggunakan pil KB kombinasi, namun sebagian lainnya justru mengalami efek samping yang mengganggu.

Yang terpenting, konsultasikan dulu ke dokter sebelum Anda memanfaatkan kontrasepsi hormonal untuk mengatasi menstruasi berlebihan. Jika memungkinkan, dokter akan menyarankan KB hormonal yang sesuai dengan kondisi kesehatan Anda.

Kalkulator Masa Subur

Ingin Cepat Hamil? Cari tahu waktu terbaik untuk bercinta dengan suami lewat kalkulator berikut.

Kapan Ya?
general

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Cara Menahan Rasa Lapar Saat Melakukan Diet

Sering kali diet Anda gagal karena Anda tak bisa menahan lapar dan akhirnya menyerah dan kembali makan dengan porsi besar. Begini cara mengatasinya.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Tips Berat Badan Turun, Nutrisi 21 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Berbagai Pilihan Pengobatan untuk Atasi Tipes

Gejala tipes umumnya dapat diobati di rumah. Selain minum obat dari dokter, apa saja cara mengobati tipes lainnya di rumah?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Penyakit Infeksi, Demam Tifoid (Tifus) 20 Januari 2021 . Waktu baca 8 menit

6 Cara Menghangatkan Tubuh Saat Sedang Kedinginan

Mengenakan selimut dan pakaian tebal merupakan salah satu cara menghangatkan tubuh saat kedinginan. Apakah ada cara lainnya?

Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Kesehatan, Informasi Kesehatan 20 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Hati-hati, 8 Suplemen Herbal Ini Tak Boleh Dikonsumsi Sebelum Masuk Ruang Operasi

Meski bermanfaat bagi kesehatan, beberapa suplemen herbal dapat berisiko komplikasi berbahaya jika diminum menjelang operasi. Apa saja itu?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Pengobatan Herbal dan Alternatif, Herbal A-Z 20 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit

Direkomendasikan untuk Anda

polip hidung

Penyebab dan Cara Ampuh Mengatasi Hidung Tersumbat Alias Mampet

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Dipublikasikan tanggal: 22 Januari 2021 . Waktu baca 7 menit
kelopak mata bengkak, apa penyebabnya

Penyebab Kelopak Mata Bengkak dan Cara Tepat Mengatasinya

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 22 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit
Mengurangi Bau Badan

Deodoran Tidak Mempan Kurangi Bau Badan? Atasi Dengan Bahan Alami Berikut Ini

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: dr. Marsha Desica Arsanta
Dipublikasikan tanggal: 21 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit
tips lari untuk penderita rematik

6 Kesalahan Saat Olahraga Lari yang Wajib Dihindari

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Dipublikasikan tanggal: 21 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit