Diare Tak Sembuh-Sembuh Bisa Berakibat Fatal! Apa Saja Penyebabnya?

Ditinjau secara medis oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 15/11/2019
Bagikan sekarang

Diare merupakan salah satu penyakit yang menyerang sistem pencernaan dan dapat dialami oleh orang-orang di segala usia. Biasanya, diare yang tidak terlalu parah akan sembuh dalam beberapa hari setelah pengobatan. Namun, apa penyebab diare jika berlangsung dalam waktu yang lama dan tidak sembuh-sembuh juga? Cari tahu informasi lengkapnya di bawah ini.

Apa penyebab diare tak kunjung sembuh?

Jenis diare bisa dibedakan berdasarkan waktu berlangsungnya. Diare bisa dikatakan akut bila berlangsung dalam hitungan hari, dan akan tergolong kronis bila berlangsung lebih dari dua minggu. Diare yang tak kunjung sembuh masuk ke dalam kategori diare kronis, karena terjadi dalam waktu yang cukup lama.

Umumnya, penyebab diare dikaitkan dengan konsumsi makanan yang sudah terkontaminasi dengan virus, bakteri, dan parasit, maupun karena alergi terhadap suatu jenis makanan. Namun, diare kronis bisa disebabkan oleh peradangan pada saluran pencernaan Anda.

Ada dua jenis peradangan saluran cerna yang pada akhirnya bisa jadi penyebab diare kronis, yaitu penyakit crohn dan kolitis (radang usus).

Tak hanya itu, penyebab diare berkepanjangan juga bisa berakar dari pola makan Anda. Pasalnya, ada beberapa jenis makanan seperti susu dan pemanis buatan yang bisa mempercepat laju pencernaan sehingga makanan lewat dengan cepat melalui usus besar.

Dilansir dari laman Medical News Today, ada berbagai penyebab lain yang mendasari diare Anda tak kunjung sembuh, yaitu:

  • Infeksi kronis
  • Konsumsi obat-obatan, seperti penggunaan antibiotik yang berkepanjangan
  • Menderita diabetes
  • Penyalahgunaan alkohol

Pada beberapa kasus, penyebab diare kronis sulit untuk dideteksi. Salah satu cara untuk mengetahuinya adalah dengan melakukan tes diagnostik. Namun, jika hasil tes menyatakan tidak ada kelainan, penyebab terbesarnya bisa mengarah pada Irritable Bowel Syndrome (IBS).

Apa penanganan yang tepat untuk diare kronis?

Pada dasarnya, diare bisa diatasi dengan mengembalikan cairan yang hilang, disertai dengan penggunaan obat sesuai penyebab diare. Jika bakteri atau parasit yang menjadi penyebab diare, dokter akan memberikan resep obat antibiotik. Ada pula beberapa obat yang ditujukan untuk menghentikan gejala diare, seperti obat loperamid dan pepto bismol. Namun, obat-obatan ini hanya disarankan untuk dikonsumsi dalam jangka pendek.

Nah, opsi lainnya yang bisa Anda lakukan dengan menerapkan gaya dan pola hidup sehat, meliputi menghindari kafein dan minuman beralkohol; mengonsumsi makanan rendah serat; perbanyak minum air putih guna mencegah dehidrasi; mengendalikan porsi makan secukupnya.

Apa bahaya yang bisa timbul dari diare yang berkepanjangan?

Dehidrasi

Kolon merupakan bagian dari usus besar yang bertugas menyerap cairan dari makanan saat melewati saluran pencernaan. Bila diare disebabkan oleh adanya iritasi pada usus ataupun disebabkan oleh penyakit crohn, maka akan menyebabkan gangguan penyerapan pada usus. Karenanya, proses penyerapan cairan tubuh pun bisa terganggu dan akhirnya menyebabkan dehidrasi.

Ketidakseimbangan elektrolit

Ketika usus Anda gagal melakukan tugasnya untuk menyerap cairan, elektrolit, dan mineral, yang terjadi yaitu diare atau feses yang encer. Padahal, tubuh memerlukan keseimbangan elektrolit untuk menjaga komponen-komponen darah, serta mendukung fungsi organ dan otot dalam tubuh.

Untuk memastikan elektrolit tetap seimbang, dibutuhkan asupan elektrolit yang cukup. Sumber elektrolit yang baik di antaranya adalah buah pisang yang kaya akan kalium.

Malnutrisi

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Kenneth Brown dalam The Journal of Nutrition, kondisi diare bisa menghambat kerja organ tubuh dalam menyerap nutrisi. Pada akhirnya, ini bisa mengakibatkan malnutrisi atau kekurangan gizi bila diare tidak ditangani secara tepat.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

4 Resep Membuat Bakwan di Rumah yang Enak Tapi Sehat

Bakwan―gorengan khas Indonesia ini memang enak dan gurih. Walaupun digoreng, Anda bisa membuat bakwan lebih sehat. Simak resep membuat bakwan sehat berikut.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Nutrisi, Hidup Sehat 28/05/2020

Berbagai Manfaat Daun Kale, Si Hijau yang Kaya Zat Gizi

Tak heran jika kale kini naik daun di kalangan para pecinta kesehatan. Sayuran hijau ini mengandung segudang manfaat, termasuk untuk kanker payudara.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Nutrisi, Hidup Sehat 28/05/2020

Cara Diet Turun Berat Badan yang Aman Tanpa Bahayakan Kesehatan

Mau punya berat badan ideal? Diet sehat jawabannya. Namun, agar diet yang Anda lakukan tidak sia-sia, simak dulu panduan lengkap berikut ini.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari

Apa Bedanya Stres dan Depresi? Kenali Gejalanya

Stres dan depresi tidak sama, keduanya memiliki perbedaan mendasar. Maka jika penanganannya keliru, depresi bisa berakibat fatal. Cari tahu, yuk!

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri

Direkomendasikan untuk Anda

makan di luar rumah saat pandemi

Amankah Makan di Luar Rumah di Tengah Pandemi?

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Dipublikasikan tanggal: 02/06/2020
sakit tangan main hp

Mengatasi Sakit Tangan Akibat Terlalu Sering Main HP

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Rizki Pratiwi
Dipublikasikan tanggal: 01/06/2020
warna rambut

Warna Rambut Sesuai Karakteristik Diri, yang Manakah Anda?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 31/05/2020
gerimis bikin sakit

Benarkah Gerimis Lebih Bikin Sakit Daripada Hujan?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 31/05/2020