Mengenal Lopografi, Pemeriksaan Usus Besar Dengan Teknik Rontgen

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 18 September 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Istilah rontgen sudah lama dikenal dalam masyarakat, baik pada kalangan medis maupun masyarakat umum. Asal mula teknik rontgen yang memanfaatkan sinar-X sendiri sudah dikembangkan lebih dari seratus tahun lalu. Anda mungkin langsung teringat dengan scan paru atau tulang ketika mendengar istilah rontgen.

Seiring dengan perkembangan zaman serta makin majunya teknologi kedokteran, metode ini juga semakin bervariasi. Oleh karena itu, muncul pula berbagai istilah baru hasil perkembangan teknik rontgen, salah satunya adalah lopografi. Istilah ini memang jarang didengar, termasuk pada kalangan tenaga kesehatan sendiri. Sebenarnya, apa itu lopografi dan apa tujuan dari prosedur medis yang satu ini? Tenang, berikut sudah kami sediakan jawabannya untuk Anda.

Apa itu lopografi?

Lopografi adalah teknik pemeriksaan usus besar manusia, terutama bagian akhir usus besar, dengan menggunakan kontras yang dimasukkan dari lubang buatan di perut. Sinar-X kemudian akan menangkap gambar usus sehingga situasi usus besar dapat diamati.

Tujuan pemeriksaan ini adalah menemukan kelainan-kelainan pada dinding maupun rongga usus besar. Biasanya dokter merekomendasikan pemeriksaan ini bila dokter mencurigai kondisi seperti polip, tumor, maupun kelainan bawaan tertentu.

Apa saja yang perlu dipersiapkan oleh pasien?

Lopografi tidak bisa dilakukan tanpa perencanaan atau mendadak. Tujuan dilakukannya persiapan pasien adalah agar kotoran dalam usus besar tidak terlalu banyak dan menumpuk, sehingga tidak akan mengganggu pemeriksaan. Beberapa persiapan yang harus dilakukan sebelum pemeriksaan dilakukan antara lain:

1. Pengaturan jenis makanan pasien

Beberapa hari sebelum pemeriksaan, pasien akan diatur jenis makanannya. Pasien akan diwajibkan makan makanan yang lunak serta rendah lemak agar menghindari terjadinya gumpalan atau bongkahan feses di usus besar.

2. Minum cairan yang banyak

Cairan yang banyak dalam saluran cerna akan mempermudah keluarnya feses dari usus. Selain itu, air juga dapat menjaga konsistensi feses agar tetap lunak.

3. Pemberian obat pencahar

Apabila diperlukan, biasanya dokter akan memberikan obat pencahar pada pasien dengan tujuan mengeluarkan sisa-sisa kotoran atau feses dari usus besar sehingga pemeriksaan dapat berjalan dengan optimal dan hasilnya akurat.

Persiapan alat dan bahan

Bersamaan dengan optimalisasi kondisi pasien, tim medis di rumah sakit juga akan mempersiapkan alat dan bahan yang akan digunakan dalam pemeriksaan rontgen usus besar ini.

Alat

  • Mesin sinar-X
  • Kaset sinar-X
  • Celemek atau baju khusus tindakan
  • Sarung tangan
  • Wadah
  • Plester

Bahan

  • Selang kateter
  • Media kontras (barium)
  • Air hangat
  • Jelly untuk membaca rontgen

Seperti apa proses pemeriksaannya?

Setelah semua persiapan tadi dilakukan, maka pasien akan difoto rontgen pertama kali untuk mengevaluasi apakah kondisi usus besar sudah optimal atau masih banyak terdapat kotoran. Apabila sudah optimal, maka kontras barium akan dimasukkan melalui lubang buatan kecil dari dinding perut sehingga zat tersebut memenuhi bagian ujung usus besar.

Prosedur akan dilanjutkan dengan mengambil beberapa gambar berikutnya, di mana saat ini usus besar sudah dipenuhi dengan cairan barium. Seri gambar ini berguna untuk mengevaluasi apakah terdapat massa atau kelainan lain pada daerah tersebut. Pasien akan diminta berganti-ganti posisi agar seluruh segmen usus dapat tertangkap oleh mesin rontgen.

Jangan khawatir, biasanya setelah menjalani pemeriksaan ini Anda tidak akan mengalami efek samping apa pun dan tidak perlu rawat inap (kecuali jika Anda punya kondisi khusus atau memang diminta oleh dokter untuk rawat inap).

Lopografi ini dapat menjadi pemeriksaan awal sebelum tindakan selanjutnya seperti biopsi atau metode pencitraan lain, apabila memang diperlukan.

Saat ini, lopografi tampaknya semakin ditinggalkan penggunaannya oleh tenaga medis. Hal ini terjadi karena semakin majunya teknologi kedokteran, salah satunya dengan munculnya kolonoskopi. Dengan memasukkan selang beserta kamera langsung ke dalam usus besar manusia, kolonoskopi dapat menghasilkan situasi live dalam rongga usus serta lebih nyaman untuk pasien.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Penyebab Kumis dan Jenggot Tidak Tumbuh pada Sebagian Pria

Tak semua pria itu sama. Ada yang brewokan dan kumisan, tapi ada juga yang tidak tumbuh jenggot dan kumis di wajahnya. Apa penyebabnya?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Kesehatan Pria, Penyakit pada Pria 25 Februari 2021 . Waktu baca 3 menit

Benarkah Obat Kumur Bisa Mengobati Sariawan?

Banyak orang menggunakan obat kumur sebagai pengganti obat sariawan. Apa saja kandungan dalam obat kumur? Benarkah bisa mengobati sariawan?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Penyakit Gusi dan Mulut, Gigi dan Mulut 25 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit

6 Jenis Pendinginan yang Wajib Dilakukan Setelah Lari

Meluangkan waktu untuk melakukan pendinginan setelah lari bisa menghindari Anda dari risiko cedera. Bagaimana caranya?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Olahraga Kardio, Kebugaran 25 Februari 2021 . Waktu baca 3 menit

Mengenal Jenis-Jenis Yoga dan Manfaatnya Bagi Kesehatan

Yoga adalah salah satu jenis olahraga yang diminati banyak orang. Tapi, apakah Anda tahu apa saja manfaat yoga untuk kesehatan?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Fitriana Deswika
Latihan Kelenturan, Kebugaran 25 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

Apa Fungsi Obat Methylprednisolone

Obat Penambah Tinggi Badan, Apakah Benar Bisa Membuat Tinggi?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 26 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit
luka gatal mau sembuh

Kenapa Biasanya Luka Terasa Gatal Kalau Mau Sembuh?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 26 Februari 2021 . Waktu baca 3 menit
daun mimba

3 Manfaat Daun Mimba (Intaran), Tanaman Obat yang Serba Guna

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Dipublikasikan tanggal: 26 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit
wanita berbulu lebat nafsu tinggi seks

Benarkah Wanita Berbulu Lebat Nafsu Seksnya Tinggi?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Satria Perdana
Dipublikasikan tanggal: 25 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit