Tips Mencari Tahu dan Mengembangkan Bakat Anak

Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 10 September 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Setiap anak memiliki bakat yang berbeda-beda. Salah satu tugas sebagai orang tua lah untuk menggali, mengasah, dan mengembangkan bakat anak. Sehingga kemampuan yang dimiliki anak dapat berkembang secara optimal.

Tapi, kapan dan bagaimana kita bisa mengetahui bakat anak? Seperti apa cara mengembangkan bakatnya tersebut?

Kapan biasanya bakat anak mulai muncul?

Bakat anak bisa bermacam-macam, mulai dari akademik, kepemimpinan, teknologi, seni, olahraga, dan masih banyak lagi. Bahkan, banyak anak yang mempunyai lebih dari satu bakat sekaligus.

Anak juga bisa mempunyai bakat dalam tingkat yang berbeda. Anak yang bisa mencapai tingkat tertinggi dari bakat yang dimilikinya adalah mereka yang senantiasa mengembangkan, mempelajari, dan terus melatih bakat tersebut. 

Namun, anak tidak dapat melakukan hal ini sendiri. Memang, bakat dan faktor keturunan mempunyai hubungan yang erat. Tapi agar talenta yang dimiliki si anak berkembang, anak butuh panduan untuk bisa mengenali dan mengembangkannya. Di sinilah dibutuhkan peran orang tua.

Anak biasanya sudah mulai menunjukkan talentanya itu pada usia 6 tahun. Tapi, bisa jadi lebih dini ataupun lebih tua dari usia ini. Oleh karena itu tak perlu khawatir bila anak sudah lebih dari usia 6 tahun dan belum menunjukkan bakatnya.

Setiap anak mempunyai waktu masing-masing dalam menunjukkan potensinya, bukan berarti terlambat. Misalnya, para ahli mengatakan bahwa kemampuan musik berkembang dengan baik pada usia 3-10 tahun. Maka masih ada banyak waktu untuk mengasah bakat anak di bidang musik misalnya. Jika anak sudah mulai menunjukkan bakatnya pada usia ini, sebaiknya orang tua membantu dalam mengasah bakat anak.

Sebagai orang tua, perlu untuk selalu mendukung kesenangan anak sambil mempelajari apa saja kira-kira minat dan bakatnya. Jika Anda sudah mengetahui potensi yang dimiliki buah hati, maka Anda akan lebih mudah untuk mengetahui apa saja yang anak butuhkan untuk mengembangkan bakatnya. Sehingga, Anda turut mendukung pengembangan bakat anak.

Bagaimana cara mencari tahu bakat anak?

Anda bisa mencari tahu bakat anak mulai dari hal-hal yang disukai anak. Amati apa saja yang biasanya dilakukan anak di waktu luangnya. Anak dengan keterampilan seni biasanya akan menyukai kegiatan yang bersifat kreatif, seperti menggambar, bernyanyi, atau bermain alat musik.

Jika anak suka menonton televisi, coba lihat acara televisi apa yang disukainya. Perhatikan juga apa saja hal-hal yang membuat anak penasaran, apa saja hal-hal yang biasanya ditanyakan anak pada Anda.

Ingat, bakat anak tidak hanya terbatas pada melukis, menyanyi, dan bermain musik. Masih banyak bakat lainnya, seperti jika anak tegas dalam berdebat, suka mengungkapkan pendapat, dan suka membuat percakapan, mungkin ia berbakat menjadi pengacara.

Jika anak sudah sekolah, Anda juga bisa meminta saran guru dalam menentukan bakat anak Anda. Selain itu, Anda juga bisa melihat dari prestasi akademik anak Anda.  

Bagaimana cara mengembangkan bakat anak?

Dalam mengasah bakat anak, Anda mungkin harus menemukan caranya tersendiri. Setiap orang pasti memiliki caranya masing-masing dalam mengembangkan kemampuan yang ia miliki. Walaupun Anda dan anak mempunyai bakat yang sama, namun bagaimana cara Anda dan anak mengasah bakatnya pasti berbeda.

Hal terpenting yang harus Anda lakukan sebagai orang tua adalah dengan memberi anak kesempatan untuk mengembangkan bakatnya. Bagaimana anak bisa mengembangkan bakatnya jika tidak diberi kesempatan oleh orang tua?

Anda perlu membiarkan anak dalam melakukan sesuatu yang ia suka, asalkan dalam bentuk yang positif. Dengan begitu, Anda juga memberi kesempatan anak untuk mengenali dirinya sendiri, mengenali apa ia yang sukai dan tidak sukai.

Anda mungkin perlu untuk berdiskusi dengan anak mengenai kegiatan apa saja yang disukai dan tidak disukainya. Sehingga, Anda lebih mudah mengerti apa yang dibutuhkan anak.

Selain kesempatan, Anda juga sebaiknya memberikan pengalaman pada anak. Pengalaman juga dapat membantu anak dalam mengenali hal-hal apa yang ia suka dan tidak suka. Anda dapat melakukan kegiatan yang disukai anak bersama-sama, mengajak anak ke tempat-tempat yang ia suka di mana ia bisa belajar, dan masih banyak lagi yang bisa dilakukan.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Perkembangan Anak Usia 13 Tahun, Bagaimana Tahapan yang Sesuai?

Pada usia 13 tahun, anak akan mengalami tahapan perkembangan baru yang meliputi fisik, kognitif, psikologi, dan bahasa. Apa saja yang dialami anak saat itu?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Remaja, Tumbuh Kembang Remaja, Parenting 19 September 2020 . Waktu baca 8 menit

Penyebab Gangguan Makan pada Remaja dan Cara Mengatasinya

Takut gemuk dan anggapan body goals adalah yang tinggi, kurus, dan langsing kerap jadi penyebab gangguan atau penyimpangan makan pada remaja.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Remaja, Kesehatan Mental Remaja, Parenting 19 September 2020 . Waktu baca 10 menit

Mengenal Metode Pendidikan Montessori: Membebaskan Anak untuk Bereksplorasi

Pola pendidikan montessori dianggap berbeda dengan gaya pendidikan reguler lainnya. Apa yang membedakannya? Simak dalam artikel ini.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Parenting, Tips Parenting 17 September 2020 . Waktu baca 4 menit

6 Cara Efektif Mengajarkan Anak Gosok Gigi

Mengajarkan anak gosok gigi memang gampang-gampang susah. Lantas, bagaimana caranya agar mereka mau menggosok gigi secara teratur? Simak tipsnya di sini.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Parenting, Tips Parenting 16 September 2020 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

perkembangan anak 16 tahun

Perkembangan Anak Usia 16 Tahun, Bagaimana Tahapan yang Sesuai?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Dipublikasikan tanggal: 27 September 2020 . Waktu baca 6 menit
perkembangan anak usia 15 tahun

Perkembangan Anak Usia 15 Tahun, Bagaimana Tahapan yang Sesuai?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Dipublikasikan tanggal: 25 September 2020 . Waktu baca 8 menit
Perkembangan anak usia 14 tahun

Perkembangan Anak di Usia 14 Tahun, Apakah Sudah Sesuai?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Dipublikasikan tanggal: 23 September 2020 . Waktu baca 9 menit
pubertas atau masa puber

Ciri-Ciri Pubertas pada Remaja Perempuan dan Laki-laki

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Dipublikasikan tanggal: 20 September 2020 . Waktu baca 12 menit