home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Seberapa Besar Faktor Keturunan Memengaruhi Tinggi Badan Anak?

Seberapa Besar Faktor Keturunan Memengaruhi Tinggi Badan Anak?

Terdapat dua hal yang memengaruhi pertumbuhan dan perkembangan, yaitu faktor lingkungan dan faktor keturunan. Tentu, faktor lingkungan adalah faktor yang bisa diperbaiki. Sedangkan, faktor keturunan tidak bisa dimodifikasi lagi. Salah satu hal yang sering dianggap berhubungan dengan keturunan adalah tinggi badan. Biasanya, orangtua yang pendek akan mempunyai anak yang pendek, dan sebaliknya. Namun, sebenarnya seberapa besar sih pengaruh faktor keturunan pada tinggi badan anak?

Pengaruh faktor keturunan terhadap tinggi badan anak

Keturunan memang sangat berperan pada tinggi badan seseorang. Menurut Chao-Qiang Lai dari Tufts University, sekitar 60-80% perbedaan tinggi badan antar individu ditentukan oleh faktor genetik, sedangkan 20-40% dipengaruhi oleh faktor lingkungan, terutama nutrisi, dilansir dari Scientific American.

Hal ini sedikit berbeda dengan hasil penelitian Dubois, et al pada tahun 2012. Penelitian tersebut menunjukkan bahwa faktor keturunan memengaruhi tinggi badan seseorang saat lahir dalam jumlah yang rendah (hanya sekitar 4,8-7,9% pada wanita). Namun, seiring dengan pertambahan usia, pengaruh faktor keturunan pada tinggi badan akan semakin meningkat, menggantikan faktor lingkungan yang semakin rendah.

Sebaliknya, pengaruh faktor lingkungan pada saat lahir ternyata sangat besar (sekitar 74,2-87,3% pada wanita). Hal ini membuktikan bahwa kondisi lingkungan yang mendukung dapat membantu pertumbuhan dan perkembangan anak lebih baik. Pada awal-awal kehidupan, faktor keturunan hanya berperan kecil terhadap tinggi badan anak.

Jadi, faktor lingkungan yang baik dapat memperbaiki faktor keturunan yang buruk di awal-awal kehidupan. Sedangkan, saat anak sudah besar, faktor keturunan lebih berpengaruh dibandingkan faktor lingkungan. Tak heran jika masa dua tahun pertama kehidupan anak merupakan masa-masa kritis dalam mendukung pertumbuhan dan perkembangan anak yang optimal.

Faktor lingkungan bisa memperkuat efek faktor keturunan

Akan menjadi lebih baik jika anak mempunyai tinggi badan yang lebih tinggi dibandingkan orangtuanya. Namun, beberapa anak juga bisa memiliki tinggi badan yang lebih pendek daripada orangtuanya. Nah, faktor lingkungan -terutama nutrisi- ternyata berperan di sini.

Faktor lingkungan yang baik, terutama di awal-awal kehidupan anak, dapat memaksimalkan potensi genetik (keturunan) yang dimiliki anak. Sehingga, anak bisa mencapai tinggi badan optimalnya sesuai dengan potensi genetik yang ia miliki. Ingat, tinggi badan merupakan akumulasi selama bertahun-tahun. Jadi, tinggi badan pada masa anak bisa memengaruhi tinggi badan dewasa.

Seperti apa lingkungan yang bisa mendukung pertumbuhan tinggi badan?

Selain mendapatkan nutrisi yang cukup, cara terbaik untuk memaksimalkan pertumbuhan tinggi badan adalah dengan melakukan olahraga teratur, tidur cukup, dan selalu menjaga kesehatan.

Kebutuhan nutrisi yang dipenuhi dengan baik, terutama kalsium, dapat membantu pertumbuhan tulang, sehingga tulang bertambah lebih panjang. Nutrisi yang baik juga dapat membantu menjaga kesehatan, sehingga Anda tidak mudah sakit. Sering sakit, terutama di masa bayi dan anak-anak, dapat mengganggu pertumbuhan dan perkembangan, sehingga tidak berjalan maksimal.

Tidur yang nyenyak dan olahraga teratur juga dapat membantu menambah tinggi badan. Bagaimana caranya? Saat tidur dan olahraga, tubuh ternyata melepaskan hormon pertumbuhan lebih banyak. Dengan begitu, hal ini dapat membantu pertumbuhan tinggi badan lebih maksimal.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Dubois, Lise, et al. (2012). Genetic and environmental contributions to weight,
height, and BMI from birth to 19 years of age: An international study over
12.000 twin pairs. Journal Plos One, 7 (2). [online] Available at:
http://journals.plos.org/plosone/article?id=10.1371/journal.pone.0030153 [Accessed 16 Nov. 2017]

Lai, Chao-Qiang. How much of human height is genetic and how much is due to nutrition?. [online] Available at: https://www.scientificamerican.com/article/how-much-of-human-height/ [Accessed 16 Nov. 2017].

Bhargava, H. D. (2013). How Tall Will I Be: Tips on Predicting Your Height. [online] WebMD. Available at: https://teens.webmd.com/features/how-tall-will-i-be#1 [Accessed 16 Nov. 2017].

Foto Penulis
Ditinjau oleh Arinda Veratamala, S.Gz
Ditulis oleh Arinda Veratamala, S.Gz
Tanggal diperbarui 27/11/2017
x