backup og meta
Kategori
Cek Kondisi
Tanya Dokter
Simpan

Adik yang Nakal, Benarkah Karena "Ketularan" Kenakalan Kakaknya?

Ditinjau secara medis oleh dr. Yusra Firdaus


Ditulis oleh Arinda Veratamala · Tanggal diperbarui 07/06/2022

Adik yang Nakal, Benarkah Karena "Ketularan" Kenakalan Kakaknya?

Mungkin Anda sering dengar atau bahkan Anda sendiri sering mengatakan kepada orang lain, “Pantas adiknya begitu, kakaknya saja begitu”. Secara tidak langsung, Anda beranggapan bahwa perilaku anak bersaudara di dalam satu keluarga mirip karena sifat baik-nakal bisa “menular” dari kakak ke adik-adiknya. Nyatanya, sifat dan perilaku seseorang tidaklah menular layaknya infeksi bakteri atau virus. Lantas, kenapa sifat kakak-adik bisa begitu mirip?

Perilaku anak berbeda antara satu dengan yang lainnya

Faktanya, setiap anak mengembangkan perilaku yang unik dan berbeda-beda walaupun sesama saudara kandung dan dibesarkan di dalam keluarga yang sama. Pasalnya, karakteristik seseorang dipengaruhi dan dibentuk oleh lingkungan sekitarnya sejak masih kecil, dengan cara yang berbeda pula. Walaupun mungkin Anda sebagai orangtua yakin sudah memperlakukan setiap anak dengan adil dan merata, tapi anak mungkin menerima hal tersebut sebagai sesuatu yang berbeda.

Hal ini pun telah dibuktikan oleh penelitian yang diterbitkan dalam International Journal of Epidemiology. Penelitian tersebut berkesimpulan bahwa lingkungan mempunyai peran penting dalam membentuk perilaku anak. Lingkungan yang tidak sama yang diterima anak membuat adanya perbedaan perilaku antar anak dalam satu keluarga.

Perbedaan lingkungan yang diterima antar anak dalam keluarga bahkan juga dapat memengaruhi perkembangan mental dan kemampuan kognitif anak, selain kepribadian atau perilaku anak. Faktor urutan kelahiran dan jenis kelamin ternyata hanya memengaruhi perilaku anak dalam porsi yang sangat kecil, sekitar 1-5%. Tak heran, anak kembar pun pasti memiliki perilaku yang berbeda.

Penelitian lain yang dilakukan baru-baru ini oleh Tel Aviv University juga menyebutkan bahwa perilaku anak yang nakal atau suka mengganggu tidak membuat saudara laki-laki atau perempuannya otomatis ingin meniru hal yang serupa.

Pada masa kanak-kanak, sebenarnya anak lebih cenderung untuk belajar mengenai mana perilaku yang boleh dilakukan dan tidak boleh dilakukan. Bukan bermaksud untuk mengganggu, melakukan kekerasan, atau menjadi anak yang tidak penurut. Jadi, anak hanya perlu dibimbing dan diberi pengertian lebih lagi.

Lingkungan teman, saudara, dan asuhan orangtua: mana yang paling berpengaruh membentuk karakteristik anak?

Teman, saudara, dan orangtua sama-sama mempunyai pengaruh kuat dalam perkembangan perilaku anak. Walaupun tidak tinggal bersama dan hanya bertemu beberapa jam, namun pengaruh teman kepada perilaku anak cukup besar. Tak heran jika anak Anda menginginkan barang yang sama seperti yang dimiliki teman-temannya.

Saudara kandung pun memiliki pengaruh besar terhadap perilaku anak. Terlebih, interaksi antar anak dengan saudara kandungnya pasti lebih lama dibandingkan dengan temannya. Namun, pengaruh yang paling besar adalah tetap orangtua. Orangtua memberi pelajaran yang paling melekat bagi anak.

Perlu Anda ketahui, satu tahun pertama kehidupan anak sangat memengaruhi ikatan antar anak dengan orangtuanya. Bahkan, hal ini dapat memengaruhi kepercayaan diri anak, tingkat kepercayaan anak pada orangtua, dan kemampuan anak dalam berinteraksi dengan orang lain.

Nah, untuk itu sebaiknya optimalkan pengasuhan Anda ke anak pada tahun pertama kehidupannya. Walaupun mungkin Anda menganggap anak di usia yang masih sangat kecil tersebut belum mengerti apa-apa, tapi ternyata kedekatan Anda dengan anak pada masa ini sangat memengaruhi ikatan Anda dengan anak dalam waktu yang sangat lama.

Catatan

Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Ditinjau secara medis oleh

dr. Yusra Firdaus


Ditulis oleh Arinda Veratamala · Tanggal diperbarui 07/06/2022

advertisement iconIklan

Apakah artikel ini membantu?

advertisement iconIklan
advertisement iconIklan