home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Cara Menghadapi Konflik Orangtua Dengan Anak Tanpa Drama

Cara Menghadapi Konflik Orangtua Dengan Anak Tanpa Drama

Hubungan anak dan orangtua tidak akan terlepas dari pertengkaran atau konflik. Konflik dengan anak biasanya muncul karena perbedaan pandangan atau pendapat antara anak dan orangtua. Konflik juga dipengaruhi oleh cara keduanya menanggapi dan mengelola interaksi yang sedang berlangsung.

Konflik dengan anak yang tidak terselesaikan dan berujung pada drama bisa mengganggu komunikasi dan keintiman keluarga. Oleh karena itu, sebagai orangtua Anda harus bisa mengatasi konflik dengan anak sebaik-baiknya.

Cara tepat mengatasi konflik dengan anak

1. Kendalikan emosi Anda

Perilaku anak yang sulit diatur atau melawan perkataan Anda tentu bikin kesal. Namun, Anda harus tetap tenang. Melampiaskan emosi justru akan membuat konflik menjadi lebih rumit dan berujung drama yang sebenarnya tidak perlu.

Dengan bersikap tenang, Anda akan lebih mudah berkomunikasi dengan anak, mencari tahu penyebab timbulnya konflik dari kedua sisi, dan anak juga akan melunak.

Bila Anda sudah benar-benar emosi, suruh anak untuk ke kamarnya dulu untuk merenung sambil Anda menenangkan diri di ruangan yang berbeda.

2. Berkomunikasi dengan baik

Saat terjadi konflik, berkomunikasi bukanlah hal yang mudak dilakukan; terlebih jika Anda sedang marah. Namun, untuk mengatasi konflik antara Anda dan anak, Anda tetap perlu melakukan komunikasi yang baik dengan anak Anda, dengan :

  • Jangan cuma menuntut anak untuk menebak dan mengerti apa yang Anda inginkan. Konflik justru menjadi saat yang tepat untuk menyampaikan pada anak tentang pandangan dan ekspektasi Anda. Jelaskan mengapa Anda punya pandangan yang berbeda.
  • Pastikan anak Anda paham tentang apa yang Anda sampaikan, juga tentang mengapa Anda tidak setuju dengan sikap mereka. Ingat, langkah ini mungkin perlu Anda lakukan hingga ratusan kali. Namun, tetap sabar dan jangan menyerah.
  • Dengarkan anak Anda, hargai pendapat atau pandangan mereka. Jangan memotong perkataan anak, meskipun dalam hati Anda sudah bisa menebak apa yang akan dikatakannya.

3. Biarkan anak merasakan konsekuensi dari pilihannya sendiri

Sebagai orangtua, Anda mungkin merasa berhak untuk menentukan kapan mereka harus bangun, apa yang mereka makan, kapan mereka tidur, atau bagaimana mereka harus berpakaian.

Sayangnya, hal tersebut sering kali jadi pemicu konflik dengan anak. Pasalnya, anak merasa kehilangan kebebasan untuk memilih. Karena itu, jika suatu saat anak Anda tidak menuruti perkataan Anda, coba dengarkan apa yang mereka rasakan atau inginkan, dan biarkan anak merasakan sendiri konsekuensinya (meski tidak mudah buat Anda).

Misalnya anak tidak bisa bangun pagi. Tak usah berteriak-teriak membangunkan anak sampai akhirnya jadi drama pertengkaran di pagi hari. Biarkan saja anak bangun siang sehingga terlambat ke sekolah. Dengan begitu, anak akan belajar sendiri bahwa pilihannya bangun siang tidak tepat, tanpa menimbulkan drama yang berlebihan di rumah.

4. Cari solusi bersama

Konflik dengan anak harus diselesaikan bersama-sama. Solusinya bisa berupa kesepakatan antara Anda dan anak, misalnya, “Kamu boleh main sekarang sampai sore, tapi Ibu tidak akan mengurangi jam belajarmu malam ini kalau kamu kecapekan. Kamu tetap harus kerjakan PR dan belajar selama dua jam. Setuju?”.

5. Belajar saling memaafkan

Orangtua dan anak tidak ada yang sempurna. Keduanya pasti pernah melakukan kesalahan yang tidak disengaja. Karena itu, Anda sebagai orang tua juga perlu belajar ikhlas dan terbuka untuk memaafkan setiap kesalahan anak Anda.

Begitu juga dengan anak. Anda harus mengajarkan anak bagaimana caranya memaafkan orang lain, termasuk Anda sebagai orangtua.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.


Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh Novi Sulistia Wati
Tanggal diperbarui 28/10/2017
x