backup og meta
Kategori
Cek Kondisi

2

Tanya Dokter
Simpan

Efek Samping Methylprednisolone

Ditinjau secara medis oleh Apt. Seruni Puspa Rahadianti, S.Farm. · Farmasi · Rumah Sakit Anak dan Bunda Harapan Kita


Ditulis oleh Larastining Retno Wulandari · Tanggal diperbarui 30/12/2022

    Efek Samping Methylprednisolone

    Methylprednisolone adalah obat yang digunakan untuk mengobati berbagai kondisi yang terkait peradangan, seperti rematik, reaksi alergi parah, dan radang tenggorokan. Jika mengonsumsi methylprednisolone, waspadai efek samping yang mungkin muncul

    Berbagai efek samping methylprednisolone

    Berikut sejumlah efek methylprednisolone yang mungkin Anda alami.

    1. Efek samping darurat

    Obat kortikosteroid ini tidak boleh dihentikan secara tiba-tiba.

    Namun, segera kunjungi unit gawat darurat bila Anda mengalami kondisi ini setelah menggunakan methylprednisolone.

    Tukak lambung

    Efek samping methylprednisolone ini umum dan dialami oleh 1 dari 10 orang. Gejala efek samping ini berupa:

    Infeksi

    Methylprednisolone bisa mengubah atau menyembunyikan gejala infeksi.

    Obat ini juga bisa mengurangi kekebalan tubuh terhadap infeksi. Meski sulit didiagnosis, perhatikan beberapa gejala berikut:

    • demam,
    • tidak enak badan, dan
    • kekambuhan penyakit infeksi seperti TBC berupa batuk atau nyeri dada.

    Reaksi alergi

    Tidak seperti efek samping umum, jumlah orang yang mengalami efek methylpredisolone ini tidak bisa diperkirakan.

    Walaupun demikian, Anda bisa mengalami beberapa risiko seperti:

  • kulit ruam,
  • wajah membengkak,
  • sulit bernapas, dan
  • napas berbunyi.
  • Pankreatitis

    Gejala yang muncul yaitu:

    • sakit perut yang merambat ke punggung,
    • muntah,
    • syok, dan
    • kehilangan kesadaran.

    Penggumpalan darah di paru-paru

    Tanda-tanda penggumpalan darah yaitu:

    • nyeri tajam pada dada,
    • susah bernapas, dan
    • batuk berdarah.

    Tekanan pada tengkorak anak

    Kondisi ini ditandai dengan:

    • muntah,
    • sakit kepala,
    • kekurangan tenaga, dan
    • kantuk.

    Tromboflebitis

    Ini adalah kondisi penyumbatan pada pembuluh vena betis. Gejala tromboflebitis yaitu:

    • bengkak,
    • merah, dan
    • lembut bila ditekan.

    2. Efek samping yang memengaruhi darah, jantung, dan aliran darah

    efek samping methylprednisolone pada jantung

    Berikut efek samping obat methylprednisolone yang mungkin dirasakan.

    • Tekanan darah tinggi disertai sakit kepala.
    • Gagal jantung, ditandai dengan pergelangan kaki membengkak, sulit bernapas, detak jantung berdebar tak teratur.
    • Jumlah sel darah putih meningkat.
    • Tekanan darah rendah.

    3. Efek samping yang memengaruhi kadar air dan garam tubuh

    Berikut efek yang mungkin Anda alami.

    • Pembengkakan tubuh akibat penumpukan kadar air dan garam.
    • Otot kaku dan kram akibat kehilangan kalium. Pada kasus langka, kondisi ini bisa memicu gagal jantung kongestif.
    • Peningkatan kadar urea.

    4. Efek samping pada sistem pencernaan

    Inilah efek samping obat methylprednisolone yang ada pada saluran pencernaan.

    • Mual atau muntah.
    • Tukak, radang, atau sariawan pada kerongkongan sehingga sulit menelan.
    • Peradangan lapisan tipis di sekitar usus dan lambung.
    • Maag.
    • Perut kembung.
    • Sakit perut.
    • Diare.
    • Cegukan terus menerus, terutama bila menggunakan obat dalam dosis tinggi.

    5. Efek samping yang memengaruhi mata

    Inilah bahaya methylprednisolone pada mata Anda.

    • Kerusakan saraf optik atau katarak yang ditandai dengan gangguan penglihatan.
    • Penglihatan kabur.
    • Glaukoma.
    • Pembengkakan saraf optik yang ditandai dengan gangguan penglihatan.
    • Penipisan kornea atau bagian putih mata.
    • Infeksi virus dan jamur.
    • Penglihatan kabur atau meyimpang akibat korioretinopati.

    6. Efek yang mengganggu hormon dan sistem metabolisme

    jerawat sebagai efek samping methylprednisolone

    Berikut berbagai efek samping yang mungkin Anda alami.

    • Pertumbuhan terhambat pada bayi, anak, dan remaja dan mungkin bersifat permanen.
    • Wajah bengkak dan membulat.
    • Haid tidak lancar atau tidak haid sama sekali.
    • Pertumbuhan rambut dan wajah berlebih pada perempuan (hirsutisme).
    • Nafsu makan meningkat dan berat badan naik.
    • Kolesterol dan lemak darah meningkat.
    • Muncul diabetes atau diabetes semakin parah.
    • Peningkatan enzim alanine transaminase, aspartate transaminase, dan alkaline phosphatase.
    • Penumpukan jaringan lemak pada beberapa bagian tertentu dan diikuti nyeri punggung.

    7. Efek samping pada otot dan tulang

    Inilah keluhan yang mungkin Anda alami.

    • Otot melemah dan mengecil.
    • Tulang rapuh, retak, dan patah.
    • Nyeri pinggang akibat sirkulasi darah yang buruk.
    • Nyeri sendi.
    • Tendon otot robek sehingga menyebabkan nyeri dan/atau bengkak.
    • Nyeri otot, kram, atau kejang.

    8. Efek samping yang mengganggu sistem saraf

    Bahaya methylprednisolone yang satu ini bisa memicu masalah kesehatan mental yang serius.

    Kondisi ini umum ditemukan pada anak-anak dan dewasa. Ada 5 dari 100 orang yang mengalaminya.

    Berikut bahaya kortikosteroid berlebihan yang mungkin muncul.

    • Depresi, bahkan ingin bunuh diri.
    • Mood naik-turun (mania).
    • Merasa, melihat, dan mendengar hal-hal yang tidak nyata dan memiliki pikiran aneh serta menakutkan.
    • Mudah marah.
    • Insomnia, cemas, sulit berpikir, bingung, dan kehilangan ingatan.
    • Gangguan aliran listrik di otak secara tiba-tiba.
    • Pusing dan terasa seperti berputar.
    • Sakit kepala.

    9. Efek samping pada kulit

    Berikut keluhan pada kulit yang bisa timbul setelah memakai methylprednisolone.

    • Jerawat.
    • Kulit kering
    • Kulit menipis.
    • Luka sulit sembuh.
    • Stretch marks.
    • Memar.
    • Produksi keringat meningkat.
    • Gatal.
    • Ruam.
    • Biduran.
    • Guratan merah akibat pelebaran pembuluh darah pada permukaan kulit.
    • Bintik kemerahan, kecokelatan, keungan di kulit atau dalam mulut (sarkoma Kaposi).

    10. Efek samping lainnya

    Berikut efek methylprednisolone lain yang bisa terjadi.

    • Lelah.
    • Meriang.
    • Pembengkakan anggota tubuh bagian bawah akibat penumpukan cairan.
    • Rentan terkena infeksi.
    • Peningkatan enzim di liver.

    Perhatian!

    Untuk mengurangi risiko efek samping, beri tahu dokter bila Anda sedang mengonsumsi beberapa jenis obat, memiliki riwayat penyakit, hamil dan menyusui, atau akan menjalani operasi.

    Methylprednisolone merupakan obat yang bisa mengurangi radang di berbagai anggota tubuh. Meski begitu, efek sampingnya pun bisa terjadi secara meluas.

    Pastikan tidak menggunakan obat ini tanpa resep dokter.

    Catatan

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Ditinjau secara medis oleh

    Apt. Seruni Puspa Rahadianti, S.Farm.

    Farmasi · Rumah Sakit Anak dan Bunda Harapan Kita


    Ditulis oleh Larastining Retno Wulandari · Tanggal diperbarui 30/12/2022

    advertisement iconIklan

    Apakah artikel ini membantu?

    advertisement iconIklan
    advertisement iconIklan