backup og meta
Kategori
Cek Kondisi
Tanya Dokter
Simpan

Benarkah Makan Gorengan Dapat Memicu Kenaikan Kadar Kolesterol?

Ditinjau secara medis oleh dr. Carla Pramudita Susanto · General Practitioner · Klinik Laboratorium Pramita


Ditulis oleh Diva Mosaik Lintang · Tanggal diperbarui 2 minggu lalu

    Benarkah Makan Gorengan Dapat Memicu Kenaikan Kadar Kolesterol?

    Siapa yang tidak pernah merasakan kelezatan hidangan gorengan? Rasanya yang gurih serta pengolahannya yang mudah dan praktis, membuat gorengan menjadi salah satu sajian favorit keluarga. Namun, hati-hati, karena konsumsi gorengan berlebih bisa meningkatkan kolesterol jahat. Lantas, bagaimana cara makan gorengan bebas kolesterol? Berikut penjelasannya.

    Bagaimana gorengan bisa memicu kenaikan kadar kolesterol?

    Perlu Anda pahami bahwa makanan yang dimasak dengan suhu tinggi dapat memicu naiknya kadar lemak trans.

    Dilansir dari laman Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, minyak yang digunakan dalam proses membuat gorengan biasanya mengandung lemak jenuh dan lemak trans.

    Kedua jenis lemak tersebut dapat meningkatkan kadar kolesterol darah, terutama low-density lipoprotein (LDL) yang merupakan kolesterol jahat. Selain itu, proses ini juga dapat mengakibatkan lemak lebih sulit dicerna.

    Tahukah Anda?

    Peningkatan kolesterol dan lemak trans bisa menjadi akar pemicu dari beragam efek buruk, seperti penyakit jantung, stroke, diabetes melitus tipe 2, dan obesitas. Berbagai bahaya ini sangat rentan Anda dapatkan dari mengonsumsi sajian gorengan.

    Adapun faktor lain yang membuat konsumsi gorengan dapat memicu naiknya kadar kolesterol, yaitu pemilihan jenis minyak goreng dan bahan baku masakan.

    Selain ada beberapa minyak yang relatif tinggi kadar lemaknya, ada pula sejumlah bahan masakan yang cenderung dapat menyerap minyak lebih banyak.

    Semakin banyak kandungan minyak yang terserap ketika proses menggoreng, bisa meningkatkan kalori makanan tersebut.

    Oleh karena itu, Anda juga perlu memperhatikan cara pengolahan masakan yang akan digoreng.

    Pasalnya, selain membantu menurunkan risiko naiknya kolesterol, faktor tersebut turut menentukan gizi dan kalori makanan yang Anda konsumsi.

    Cara makan gorengan yang aman dan bebas dari kolesterol

    Pelajari bagaimana agar makan gorengan tetap bisa dinikmati tanpa khawatir akan mengganggu kesehatan khususnya kadar kolesterol tetap aman, berikut tipsnya.

    1. Imbangi dengan asupan tinggi nutrisi

    Sebagian sajian gorengan diolah dari bahan makanan yang bernutrisi, misalnya, ayam, tempe, atau tahu goreng.

    Namun, nutrisi ini akan lebih seimbang jika Anda melengkapinya dengan asupan lain yang kaya gizi berupa protein, lemak, serat, dan vitamin.

    Anda dapat mengimbangi sajian gorengan seperti ayam goreng atau bakwan dengan sayuran tinggi serat. Dengan demikian, makanan yang Anda konsumsi bisa lebih seimbang nutrisinya.

    2. Cermat memilih jenis minyak

    Pemilihan jenis minyak juga turut memengaruhi kadar kolesterol dalam sajian gorengan yang Anda olah dan konsumsi.

    Sebaiknya, pilihlah jenis minyak yang memiliki asam lemak tak jenuh yang tinggi, seperti minyak zaitun, minyak kedelai, dan minyak wijen.

    3. Menghindari penggunaan minyak secara berlebihan

    Tidak ada salahnya jika sesekali Anda mengolah bahan masakan dengan cara digoreng. Namun, usahakan untuk tidak berlebihan dalam menggunakan minyak saat mengolahnya.

    Sebab, kandungan minyak berlebih itulah yang dapat memicu naiknya kolesterol dan lemak jahat yang tinggi. Selain itu, hindari pula menggunakan minyak goreng secara berulang.

    Biasanya, ini terjadi karena Anda sudah terlanjur menuang terlalu banyak minyak ke wajan sehingga Anda merasa sayang jika hanya menggunakannya untuk satu kali masak.

    Oleh sebab itu, gunakan minyak goreng secukupnya saja agar tidak merasa sayang karena tidak bisa menggunakannya lagi.

    4. Perhatikan cara memasak gorengan 

    Salah satu cara yang bisa Anda coba guna mengurangi risiko buruk makan gorengan adalah dengan masak sendiri di rumah karena bisa memperhatikan kondisi minyak suhu saat menggoreng

    Pasalnya, kondisi minyak yang sudah hitam karena pemakaian ulang bisa berdampak buruk untuk kesehatan.

    Maka dari itu, memasak sendiri di rumah akan membuat Anda lebih mudah mengganti minyak ketika sudah dipakai beberapa kali.

    5. Menggunakan tepung yang lebih sedikit menyerap minyak

    Selain membatasi penggunaan minyak, sebaiknya hindari pula pemilihan bahan yang bisa menyerap minyak berlebih.

    Mengingat sebagian tepung bersifat menyerap minyak lebih banyak terutama saat digoreng, Anda perlu cermat memilih jenis tepung yang akan digunakan.

    Kabar baik!

    Anda bisa memilih jenis tepung yang tidak menyerap minyak secara berlebihan, sehingga relatif lebih aman untuk dikonsumsi dan menjaga kadar kolesterol di level aman.

    Tepung ini mudah dicampur dengan banyak jenis bahan makanan lain karena kemampuannya yang serbaguna, sehingga bisa digunakan untuk membuat berbagai macam makanan enak.

    Sajiku® Tepung Bumbu Menyerap Minyak Lebih Sedikit hadir dengan perpaduan tepung terigu, tepung tapioka spesial, dan bumbu pilihan yang lebih sehat karena menyerap minyak lebih sedikit. 

    Tepung Sajiku menghasilkan gorengan yang renyah dan lezat secara praktis tanpa perlu menambahkan bumbu lainnya.

    Sajiku® Tepung Bumbu Menyerap Minyak Lebih Sedikit diproduksi secara higienis dengan standar kualitas Jepang dan dikemas dengan kemasan ramah lingkungan yang mudah didaur ulang.

    Menikmati gorengan berminyak tak perlu khawatir akan memicu kenaikan kadar kolesterol tubuh, selama Anda mengolahnya secara tepat.

    Catatan

    Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Ditinjau secara medis oleh

    dr. Carla Pramudita Susanto

    General Practitioner · Klinik Laboratorium Pramita


    Ditulis oleh Diva Mosaik Lintang · Tanggal diperbarui 2 minggu lalu

    advertisement iconIklan

    Apakah artikel ini membantu?

    advertisement iconIklan
    advertisement iconIklan