Kategori
Cek Kondisi

1

Tanya Dokter
Simpan

3 Efek Samping Beras Merah, Bisakah Dicegah?

Ditinjau secara medis oleh dr. Andreas Wilson Setiawan · General Practitioner · None


Ditulis oleh Larastining Retno Wulandari · Tanggal diperbarui 07/06/2022

    3 Efek Samping Beras Merah, Bisakah Dicegah?

    Beras merah dianggap lebih baik daripada beras putih karena lebih kaya serat. Meski demikian, ternyata ada klaim yang mengatakan bahwa konsumsi beras merah bisa menimbulkan efek samping tertentu. Benarkah demikian? Simak jawabannya dalam ulasan berikut.

    Apa saja efek samping beras merah?

    berbagai macam efek samping beras merah

    Beras merah memang mengandung lebih banyak serat daripada jenis beras putih. Tak hanya itu, beras merah juga mengandung senyawa antosianin yang berperan sebagai antioksidan bagi tubuh.

    Sayangnya, ada beberapa senyawa yang berpotensi menimbulkan bahaya jika Anda mengonsumsi beras merah dalam jumlah besar. Inilah potensi efek samping nasi merah yang mungkin timbul.

    1. Menghambat asupan mineral

    Beras merah mengandung senyawa bernama asam fitat (phytic acid). Sebenarnya, senyawa ini juga bersifat antioksidan yang bisa melindungi tubuh dari kerusakan akibat paparan bebas.

    Hanya saja, asam fitat ini juga mengganggu penyerapan beberapa mineral, seperti kalsium, zat besi, zink, magnesium, dan mangan.

    Padahal, mineral ini penting untuk membentuk sel darah merah, menjaga kekebalan tubuh, hingga memperkuat tulang.

    Tak heran, asm fitat dianggap sebagai senyawa antinutrisi. Efek asam fitat terhadap penyerapan makanan juga dipaparkan dalam studi terbitan Journal of Food Science and Technology (2015).

    Jadi, konsumsi beras merah terlalu banyak memiliki efek samping menghambat zat gizi penting yang diperlukan tubuh.

    2. Terkena paparan logam berat

    Ternyata, beras merah rentan terpapar kontaminasi logam berat, seperti arsenik.

    Penelitian yang diterbitkan Oriental Journal of Chemistry (2018) menemukan bahwa beberapa beras merah di Medan, Sumatra Utara, mengandung arsenik sebesar 3,71 mg dalam setiap 1 kg.

    Jumlah arsenik pada beras merah ini ternyata melebihi ambang batas kontaminasi logam (sepuluh kali lebih tinggi) yang ditentukan WHO, yakni 0,3 mg dalam setiap 1 kg beras,

    Paparan ini berasal dari pupuk, pestisida, air untuk irigasi, serta tanah yang digunakan untuk menanam padi.

    Efek samping beras merah yang ditimbulkan dari paparan arsenik adalah meningkatnya risiko kanker pada organ dalam tubuh.

    3. Terkontaminasi jamur beracun

    Jamur Aspergillus sering tumbuh pada jagung, beras, dan kacang tanah. Pada beras merah, jenis jamur Aspergillus yang muncul adalah Aspergillus section Flavi.

    Indonesia memiliki suhu panas dengan kelembapan tinggi sehingga mempermudah pertumbuhan jamur.

    Kontaminasi jamur Aspergillus section Flavi ternyata memunculkan zat yang beracun bernama aflatoksin. Mengapa dianggap beracun? Aflatoksin bersifat karsinogenik atau berpotensi menyebabkan kanker.

    Selain itu, aflatoksin yang ada pada beras merah berpotensi menimbulkan efek samping lainnya, seperti gangguan sistem kekebalan tubuh serta gagal liver, ginjal, reproduksi, dan saluran pencernaan.

    Apakah boleh mengonsumsi beras merah setiap hari?

    Setelah mengetahui risiko efek sampingnya, Anda mungkin khawatir memilih beras meras sebagai sumber makanan pokok.

    Sebenarnya, Anda tetap boleh mengonsumsi nasi merah setiap hari. Beras merah masih menjadi pilihan sumber karbohidrat yang berkualitas, mudah didapat, dan serbaguna.

    Beras merah aman dikonsumsi asalkan tidak berlebihan atau dimakan dalam jumlah besar sekaligus. Untuk menakar porsi yang tepat, Anda bisa mengikuti jumlah kebutuhan karbohidrat harian sesuai anjuran Kementerian Kesehatan.

    Di samping itu, penting untuk tetap mengonsumsi beras merah bersama dengan sayur-mayur dan lauk-pauk agar memenuhi juga kebutuhan protein serta vitamin dan mineral harian.

    Jika ingin sepenuhnya mencegah efek samping nasi merah, Anda bisa mencoba cara pengolahan tertentu.

    Cara mengurangi risiko efek samping beras merah

    merendam dan mencuci untuk mengurangi efek samping beras merah

    Bahaya beras merah berasal dari kontaminasi ataupun kandungan zat di dalam beras merah itu sendiri. Memang, berbagai efek samping ini membahayakan kesehatan tubuh.

    Akan tetapi, Anda bisa meminimalkan efeknya. Lantas, bagaimana cara mengurangi efek samping nasi merah?

    Ya, Anda bisa merendam dan mencuci beras sebelum memasaknya. Bukan sembarang mencuci, ada beberapa hal yang harus Anda perhatikan.

    Pastikan Anda merendam beras merah setidaknya selama 24 jam. Pastikan suhu air yang digunakan sebesar 50° Celcius atau suam-suam kuku.

    Proses ini membantu membuang kadar asam fitat dan arsenik yang ada pada beras merah.

    Proses memasak sebenarnya juga mengurangi kadar asam fitat yang bisa memicu salah satu dari bahaya beras merah.

    Jadi, bisa disimpulkan dampak dari asam fitat dan kontaminasi arsenik berisiko tinggi muncul ketika Anda mengonsumsi beras merah yang masih mentah.

    Tentu saja Anda tidak mengonsumsi beras merah mentah, maka efek samping bisa dihindari.

    Kesimpulan

    • Efek samping beras merah berasal dari senyawa yang terkandung ataupun kontaminasi zat beracun.
    • Risiko efek samping bisa dikurangi dengan pengolahan yang tepat.
    • Proses memasak beras merah bisa menghilangkan kontaminasi zat-zat berbahaya.
    • Nasi merah aman dikonsumsi setiap hari asalkan dalam jumlah wajar.

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Ditinjau secara medis oleh

    dr. Andreas Wilson Setiawan

    General Practitioner · None


    Ditulis oleh Larastining Retno Wulandari · Tanggal diperbarui 07/06/2022

    Iklan

    Apakah artikel ini membantu?

    Iklan
    Iklan