home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Menilai Orang Lain dari Cara Berpakaian, Ini Dampak dan Cara Menguranginya

Menilai Orang Lain dari Cara Berpakaian, Ini Dampak dan Cara Menguranginya

First impression alias kesan pertama sering terbentuk berdasarkan penampilan fisik seseorang atau cara mereka mengungkapkan sesuatu. Contohnya, Anda mungkin melihat orang yang memiliki paras seperti bayi memiliki sifat yang polos layaknya anak-anak. Lantas, bagaimana dengan menilai kepribadian orang lain lewat cara berpakaian mereka?

Menilai kepribadian seseorang lewat cara berpakaian

menilai kepribadian cara berpakaian

Pernahkah Anda tanpa sadar menganggap seseorang dengan pakaian bermerek lebih kompeten dibandingan mereka yang hanya mengenakan pakaian kasual? Jika iya, tidak perlu khawatir karena menilai orang lain lewat cara berpakaian adalah hal yang cukup normal.

Begini, peristiwa ini kerap terjadi terutama di dunia kerja. Bahkan, ketika Anda sudah diberitahu bahwa pakaian tidak berhubungan dengan kemampuan seseorang, tetapi tanpa sadar penilaian ini masih terus dilakukan.

Menurut penelitian dari Nature Human Behaviour, perilaku menilai orang lain lewat pakaian mereka sudah menjadi naluri alamiah hampir sebagian orang. Di dalam jurnal tersebut disebutkan terdapat sembilan studi yang melibatkan masyarakat awam dan mahasiswa.

Kedua kelompok tersebut diberikan gambar berisi wajah secara acak dan dipasangkan dengan pakaian bagian atas yang terlihat mahal dan murah. Kemudian, para peserta diminta untuk menilai kemampuan wajah yang diberikan.

Kesembilan penelitian tersebut menunjukkan bahwa wajah orang yang dipasangkan dengan pakaian bermerek dianggap lebih kompeten. Reaksi tersebut muncul meskipun peserta telah diperingatkan untuk tidak menilai kepribadian wajah lewat cara berpakaian mereka.

kesan pertama menilai karakter seseorang

Pada studi pertama, para ahli mencoba memberikan penjelasan yang cukup beragam dan panjang terhadap gambar yang mereka perlihatkan kepada peserta. Hal tersebut bertujuan untuk melihat apakah penjelasan tersebut akan memengaruhi pandangan peserta terhadap orang lain.

Pada empat penelitian berikutnya, peneliti juga meminta peserta untuk tidak terlalu memperhatikan pakaian orang yang ada di gambar. Para peserta diimbau lebih berfokus terhadap wajah orang tersebut dibandingkan hal-hal lainnya.

Walaupun demikian, data menunjukkan bahwa instruksi tersebut tidak memberikan dampak yang cukup besar terhadap hasil akhir. Pasalnya, delapan studi pertama peserta tetap memasukkan cara berpakaian sebagai faktor penentu penilaian terhadap orang lain sebanyak 83%.

Sementara itu, pada penelitian ke-9 peneliti mencoba metode lain yaitu membuat peserta memilih wajah yang lebih berkompeten tanpa dipasangkan dengan pakaian terlebih dahulu.

Hasilnya pun tidak begitu terlalu berbeda karena sekitar 70% peserta tetap menganggap mereka yang memakai pakaian mahal terlihat lebih mampu.

Dampak menilai orang lain lewat pakaian mereka

pasangan tidak percaya diri

Pada akhir penelitian tersebut, peneliti menyimpulkan bahwa kebanyakan peserta sulit mengendalikan naluri alamiah untuk menilai kepribadian lewat cara berpakaian mereka.

Mereka juga berpendapat bahwa pakaian yang merupakan bagian dari status ekonomi juga memengaruhi penilaian peserta. Efek pakaian terjadi dalam berbagai kondisi yang diberikan oleh peneliti, termasuk ketika mereka memperingatkan peserta untuk tidak terlalu melihat pakaian.

Maka dari itu, penelitian ini secara tidak langsung menunjukkan bahwa masyarakat dengan status ekonomi yang lebih rendah cenderung kurang dihormati dan tidak dianggap berkompeten.

Salah satu tantangan yang mungkin mereka hadapi adalah kesan pertama yang cenderung muncul dalam waktu singkat. Akibatnya, menilai kepribadian seseorang lewat cara berpakaian pun tidak dapat dihindari.

Penghakiman ini memberikan dampak yang cukup serius di kehidupan nyata. Mengutip apa yang dikatakan oleh penulis studi, Eldar Shafir, kemiskinan memilki berbagai tantangan.

Menurut profesor ilmu perilaku dan kebijakan publik tersebut, penampilan fisik, status sosial, dan psikologis yang tidak mendukung dianggap memiliki kemampuan yang lebih rendah.

Akibatnya, menilai kepribadian dari cara berpakaian seperti ini dapat membuat masyarakat dengan status sosial lebih rendah cenderung kurang dihargai. Akhirnya, menambah nilai pada diri sendiri pun menjadi terhambat karena adanya beban psikologis yang dihasilkan dari apa yang mereka pakai.

Tips mengurangi menilai orang lain lewat pakaian

menghadapi teman kerja toxic

Sadar atau tidak, hampir semua orang pernah menilai kepribadian dan kompetensi orang lain lewat cara berpakaian mereka. Namun, kebiasaan ini tentu memiliki pengaruh yang cukup buruk, terutama ketika orang yang Anda nilai tidak sesuai dengan kenyataan.

Akibatnya, Anda mungkin merasa malu karena merasa gambaran status sosial lewat pakaian bermerek cukup penting. Namun, tanpa sadar mungkin perilaku ini akan kembali berulang.

Maka dari itu, Anda bisa mengurangi untuk menilai seseorang lewat pakaian mereka dengan beberapa cara berikut:

  • Tidak menyalahkan diri sendiri
  • Berpikir dahulu sebelum menilai orang lain dan mengucapkannya terang-terangan
  • Melihat hal-hal positif yang dilakukan orang lain
  • Mengingatkan diri sendiri bahwa orang lain adalah manusia biasa, sama seperti Anda
  • Berpikiran lebih terbuka terhadap apa yang orang lain pakai dan pilih
  • Melihat perilaku diri sendiri, apakah sudah pantas menilai orang lain atau belum
  • Mencoba mempercayai orang meskipun ragu (benefit of the doubt)

Perlu diingat bahwa peluang kesalahan akan penilaian terhadap orang lain, terutama lewat penampilan cukup besar. Maka dari itu, cobalah untuk ingat bahwa tidak semua orang berkompeten selalu menggunakan pakaian bermerek atau mahal.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Markway, B. (2014). 10 Reasons to Stop Judging People. Psychology Today. Retrieved 02 June 2020, from https://www.psychologytoday.com/us/blog/living-the-questions/201410/10-reasons-stop-judging-people

Oh, D., Shafir, E., & Todorov, A. (2019). Economic status cues from clothes affect perceived competence from faces. Nature Human Behaviour, 4(3), 287-293. doi: 10.1038/s41562-019-0782-4. Retrieved 02 June 2020. 

Stringer, H. (2017). Who’s judging you based on brand choices? EurekAlert!. Retrieved 02 June 2020, from https://www.eurekalert.org/pub_releases/2017-09/sfcp-wjy092917.php 

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Nabila Azmi Diperbarui 12/06/2020
Ditinjau secara medis oleh dr Patricia Lukas Goentoro
x