Copycat Suicide, Fenomena Meniru Orang Bunuh Diri

Ditinjau secara medis oleh dr. Nurul Fajriah Afiatunnisa · General Practitioner · Klinik Chika Medika


Ditulis oleh Hillary Sekar Pawestri · Tanggal diperbarui 01/11/2022

    Copycat Suicide, Fenomena Meniru Orang Bunuh Diri

    Tragedi bunuh diri merupakan sesuatu yang harus ditanggapi dengan serius. Apalagi, bunuh diri tidak hanya mengakibatkan kesedihan dan trauma baru, tapi juga dapat “menular” ke orang lain. Kondisi inilah yang kemudian disebut copycat suicide.

    Apa itu copycat suicide?

    cara mengatasi depresi postpartum

    Copycat suicide adalah tindakan bunuh diri yang dilakukan seseorang setelah melihat atau mendengar kabar bunuh diri orang lain, khususnya orang-orang terdekat atau yang berpengaruh terhadapnya.

    Fenomena yang juga dikenal dengan suicide contagion ini bisa sampai mencakup cara bunuh diri yang dipilih.

    Copycat suicide paling banyak ditemukan usai adanya pemberitaan kasus bunuh diri tokoh publik secara besar-besaran.

    Pada sebuah penelitian di Korea Selatan, terlihat bahwa risiko bunuh diri usai tujuh selebritas melakukan bunuh diri sepanjang 2005–2008 meningkat sampai 14,6–95,4 persen.

    Hitungan ini terjadi dalam kurun waktu 28 hari setelah tiap kasus ditemukan.

    Copycat suicide pernah terlihat setelah kasus overdosis Marilyn Monroe pada 1962. Setelah kematiannya, terjadi peningkatan kasus bunuh diri hingga sebanyak 12 persen.

    Fenomena suicide contagion memang paling banyak dilakukan oleh seseorang yang merasa dekat dengan tokoh publik, terutama dengan jenis kelamin dan usia yang sama.

    Hal ini terbukti dengan meningkatnya kasus bunuh diri di Amerika Serikat setelah kematian Robin Williams. Kebanyakan korbannya merupakan lelaki paruh baya.

    Media berperan dalam <em>copycat suicide</em>


    Di Korea Selatan, berita bunuh diri dapat diterbitkan lebih dari tiga kali di enam media yang berbeda. Pemberitaannya pun mendetail, dari cara hingga alasan bunuh diri.
    Di Indonesia, Peraturan Dewan Pers Nomor 2/Peraturan-DP/III/2019 telah memuat pedoman tersendiri untuk pemberitaan tindakan dan upaya bunuh diri.

    Tanda-tanda copycat suicide

    Kesehatan jiwa remaja cegah depresi

    Keinginan bunuh diri yang muncul usai melihat pemberitaan bunuh diri umumnya terasa lebih kuat oleh mereka yang mengalami kondisi berikut.

    1. Tidak memiliki harapan untuk masa depan

    Perasaan tidak berdaya, putus asa, dan merasa terjebak akan kondisi yang sedang dialami menjadi salah satu dorongan seseorang melakukan bunuh diri.

    2. Membicarakan tentang bunuh diri

    Beberapa orang bisa saja menunjukkan ciri-ciri ketika ingin bunuh diri kepada orang lain di sekitarnya. Namun, mereka mungkin membicarakannya secara tersirat seperti, “Akan lebih baik jika saya tidak dilahirkan.”

    3. Membenci diri sendiri

    Perasaan tidak berharga, malu, dan tidak bisa berkontribusi untuk lingkungan sekitar kerap kali membuat seseorang berpikir bahwa semua akan lebih baik jika dirinya tidak ada.

    4. Menarik diri dari lingkungan

    Menghindar dari teman atau aktivitas sosial juga bisa menjadi gejala dari copycat suicide. Hal ini juga termasuk hilangnya minat dari aktivitas yang biasanya menyenangkan.

    5. Tiba-tiba tampak tenang

    Seseorang yang tiba-tiba tenang usai mengalami depresi yang berat bisa menjadi pertanda bahwa ia telah membuat keputusan untuk mengakhiri hidupnya.

    6. Berperilaku yang membahayakan

    Seseorang yang berkendara ugal-ugalan, mengonsumsi alkohol yang berlebihan, atau melakukan hal berisiko lainnya bisa jadi sedang memiliki pikiran untuk bunuh diri.

    Penyebab dan faktor risiko copycat suicide

    Bunuh diri sering kali tidak hanya disebabkan oleh satu faktor. Berikut beberapa faktor yang kerap menjadi penyebab seseorang bunuh diri.

    • Gangguan mental, terutama depresi dan gangguan mood.
    • Percobaan bunuh diri sebelumnya.
    • Melihat pemberitaan bunuh diri orang lain, terutama orang terdekat.
    • Memiliki penyakit kronis atau kecacatan.
    • Menyalahgunakan obat-obatan atau alkohol.
    • Terisolasi dari lingkungan sekitar.
    • Adanya trauma masa kecil yang membekas hingga kini.
    • Menjadi korban kekerasan.
    • Pemberitaan media yang berlebihan.

    Bagaimana cara mencegah copycat suicide?

    Tidak ada satu cara mutlak untuk mencegah tindakan bunuh diri. Namun, Anda dapat meminimalisasi kemungkinannya dengan melakukan hal berikut.

    1. Hindari melihat berita bunuh diri

    Jika Anda memiliki teman yang sedang depresi berat atau menunjukkan tanda-tanda ingin bunuh diri, jauhkanlah pemberitaan mengenai bunuh diri darinya.

    Pasalnya, telah terbukti bahwa penyebab utama copycat suicide ialah mendengar pemberitaan bunuh diri orang lain.

    2. Tunjukkan kepedulian

    Ketika Anda melihat seseorang menunjukkan tanda-tanda bunuh diri, cobalah berbicara dengannya dan mengetahui perasaannya lebih jauh.

    Anda bisa memulai percakapan seperti, “Apakah terjadi sesuatu akhir-akhir ini?” dan akhiri dengan ungkapan seperti, “Kamu tidak sendiri, aku akan ada di sini untukmu.”

    3. Tawarkan bantuan

    Dalam banyak kasus, seseorang yang depresi dan ingin bunuh diri hanya membutuhkan telinga yang mau mendengarnya.

    Menjadi pendengar yang baik merupakan salah satu cara untuk menolong orang yang ingin bunuh diri. Namun, jangan merasa bertanggung jawab atas keputusan yang akan mereka ambil.

    2. Cari bantuan profesional

    Ketika melewati masa-masa yang sulit, keinginan bunuh diri sering kali datang permisi. Saat Anda mengalaminya, jangan takut untuk meminta bantuan pada orang lain.

    Jika Anda tidak memiliki keluarga atau teman dekat untuk berbagi, jangan takut untuk meminta bantuan profesional dengan pergi ke psikolog atau psikiater.

    Begitupun jika seseorang yang berniat bunuh diri memercayai Anda sebagai pendengarnya, cobalah untuk mengajak mereka meminta bantuan ke profesional.

    Bila Anda memiliki waktu dan energi yang memadai, tak ada salahnya menawarkan diri untuk menemaninya pada sesi pertama konseling.

    Kesimpulan

    Copycat suicide adalah keinginan bunuh diri setelah melihat atau mendengar berita bunuh diri orang lain. Fenomena ini ditemukan paling banyak terjadi usai pemberitaan besar-besaran tokoh publik yang bunuh diri.

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Ditinjau secara medis oleh

    dr. Nurul Fajriah Afiatunnisa

    General Practitioner · Klinik Chika Medika


    Ditulis oleh Hillary Sekar Pawestri · Tanggal diperbarui 01/11/2022

    Iklan

    Apakah artikel ini membantu?

    Iklan
    Iklan