Glaukoma Kongenital

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 3 Desember 2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Definisi

Apa itu glaukoma kongenital?

Glaukoma kongenital atau glaukoma pediatrik adalah kondisi tingginya tekanan bola mata yang tinggi pada anak-anak sehingga merusak saraf optik (penglihatan).

Penyakit ini biasanya didiagnosis saat lahir atau tidak lama setelahnya. Banyak kasus juga didiagnosis saat bayi berusia satu tahun ke bawah.

Peningkatan tekanan pada mata dapat berujung pada kerusakan saraf optik (glaukoma) dan bisa mengakibatkan hilang penglihatan (kebutaan) secara permanen pada bayi atau anak.

Seberapa umumkah penyakit ini?

Penyakit ini seringnyaa menjangkiti bayi yang baru lahir hingga usia 3 tahun. Menurut situs American Association for Pediatric Ophthalmology and Strabismus, glaukoma kongenital ditemukan pada satu dari setiap 10.000 bayi. Kalau tidak ditangani, kasus ini bisa menjadi penyebab kebutaan.

Glaukoma kongenital dapat ditangani dengan mengurangi faktor-faktor risiko. Diskusikan dengan dokter untuk informasi lebih lanjut.

Ciri-ciri dan gejala

Apa saja ciri-ciri dan gejala glaukoma kongenital?

Gejala glaukoma tipe kongenital yang paling khas adalah sebagai berikut:

  • Keluar air mata berlebihan (disebut juga epifora)
  • Sensitif terhadap cahaya silau (disebut juga fotofobia)
  • Kejang kelopak mata (disebut juga blefarospasme)
  • Ukuran mata lebih besar dari kondisi normal

Apabila seorang bayi atau anak kecil mengalami gejala-gejala tersebut, Anda harus mencari perawatan medis sesegera mungkin.

Penyebab

Apa penyebab glaukoma kongenital?

Penyebab glaukoma secara umum adalah meningkatkan tekanan pada bola mata. Pada glaukoma kongenital, hal serupa juga terjadi.

Penyakit ini ditandai dengan tidak normalnya jalur drainase mata (struktur pada mata yang disebut anyaman trabekular).

Normalnya, cairan bening yang disebut aqueous humor terus-menerus mengalir di dalam mata. Cairan ini mengalir dari area bagian belakang iris kemudian keluar melalui saringan anyaman trabekular, lalu disalurkan kembali ke aliran darah.

Namun, karena anyaman trabekular tidak berfungsi dengan baik, terdapat gangguan pada aliran aqueous humor. Ini menyebabkan tekanan di dalam mata menjadi tinggi.

Pada glaukoma kongenital, sel dan jaringan mata pada bayi tidak berhasil berkembang dengan sempurna sejak di dalam kandungan. Akibatnya, bayi terlahir dengan masalah drainase di matanya.

Sayangnya, penyebab tidak sempurnanya pembentukan drainase mata pada bayi belum diketahui secara pasti. Beberapa kasus merupakan kondisi keturunan, sementara kasus lainnya tidak.

Faktor pemicu

Apa yang membuat bayi berisiko terkena glaukoma kongenital?

Orangtua dengan riwayat keluarga yang memiliki kondisi ini lebih berisiko melahirkan bayi dengan glaukoma kongenital.

Apabila anak pertama dan kedua Anda memiliki penyakit ini, kemungkinan besar anak setelahnya juga akan memiliki penyakit yang sama.

Bayi laki-laki lebih rentan terhadap kondisi ini daripada bayi perempuan. Terkadang kondisi ini juga hanya terjadi pada salah satu mata, tetapi bisa juga berdampak pada kedua mata.

Diagnosis dan pengobatan

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda.

Bagaimana dokter mendiagnosis kondisi ini?

Berdasarkan usia dan respons anak terhadap pengobatan, beberapa pemeriksaan mata dapat dilakukan di klinik.

Pada bayi, pemeriksaan biasanya dilakukan lebih mudah jika dilakukan saat bayi rileks dan mengantuk, seperti saat menyusui atau sesaat setelah menyusui.

Pada banyak kasus, pemeriksaan tambahan harus dilaksanakan dengan obat penenang atau bius, dan dapat direncanakan segera setelah diagnosis.

Dokter mungkin akan memulai dengan menanyai Anda mengenai waktu gejala muncul dan riwayat penyakit glaukoma dalam keluarga, atau kelainan mata lainnya.

Beberapa tes yang mungkin dilakukan oleh dokter, antara lain:

1. Pemeriksaan penglihatan

Pada bayi, pemeriksaan terbatas pada apakah bayi dapat fokus pada satu objek dan mengikuti objek bergerak dengan mata.

2. Pengukuran pembiasan

Tes ini dilakukan untuk mendeteksi adanya rabun jauh, rabun dekat, atau astigmatisme. Dalam glaukoma kongenital, tekanan mata yang tinggi dapat menyebabkan rabun jauh (miopi) dan astigmatisme.

3. Tonometri

Tonometri adalah pemeriksaan untuk mengukur tekanan mata dan lazim digunakan sebagai metode diagnosis glaukoma. Alat yang digunakan disebut dengan tonometer.

4. Gonioskopi

Tes gonioskopi penting untuk mendeteksi apabila sudut (lokasi anyaman trabekular) terbuka, menyempit, atau tertutup, atau kemungkinan adanya kondisi lain, seperti terdapat sobekan jaringan pada sudut.

5. Pemeriksaan saraf optik (dengan oftalmoskopi)

Untuk melihat tanda-tanda kerusakan saraf optik akibat glaukoma kongenital, pemeriksaan ini merupakan opsi yang tepat. Pemeriksaan ini membutuhkan pelebaran pupil untuk memastikan pandangan cukup memadai.

Bagaimana cara mengobati glaukoma kongenital?

Pilihan pengobatan glaukoma yang utama biasanya adalah operasi. Namun, karena terlalu berisiko untuk membius bayi, dokter lebih memilih melakukannya hanya jika diagnosis sudah dipastikan. Jika kedua mata terkena, dokter akan mengoperasi keduanya sekaligus.

Jika operasi tidak dapat dilakukan segera, dokter mungkin memberikan resep obat tetes mata, obat minum, atau kombinasi keduanya untuk memantau tekanan cairan.

Banyak dokter melakukan prosedur operasi kecil untuk kasus glaukoma kongenital. Mereka menggunakan alat-alat kecil untuk membuka saluran drainase bagi cairan berlebih. Terkadang, dokter dapat memasang sebuah katup atau pipa kecil untuk membawa cairan keluar dari mata.

Jika metode normal tidak bekerja, dokter dapat melaksanakan operasi laser untuk menghancurkan bagian yang memproduksi cairan. Dokter juga mungkin meresepkan obat untuk membantu mengontrol tekanan mata setelah operasi.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Baca Juga:

    Yang juga perlu Anda baca

    Funduskopi (Oftalmoskopi), Pemeriksaan untuk Diagnosis Berbagai Penyakit Mata

    Funduskopi, atau oftalmoskopi, adalah tes untuk memeriksa mata bagian dalam. Apa saja penyakit yang bisa terdeteksi? Seperti apa prosesnya?

    Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
    Ditulis oleh: Shylma Na'imah
    Kesehatan Mata, Perawatan Mata 23 Desember 2020 . Waktu baca 6 menit

    Mata Kering

    Pemakai lensa kontak sudah biasa mengalami mata kering. Tapi tahukah bahwa penyebab mata kering Anda mungkin adalah pil KB yang Anda gunakan?

    Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Ajeng Quamila
    Kesehatan Mata 22 Desember 2020 . Waktu baca 9 menit

    Buta Warna

    Buta warna terjadi ketika Anda kesulitan membedakan warna merah, hijau, biru, atau campuran dari warna-warna tersebut. Umumnya, ini disebabkan keturunan.

    Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
    Ditulis oleh: Fajarina Nurin
    Kesehatan Mata, Gangguan Penglihatan 22 Desember 2020 . Waktu baca 9 menit

    Abrasi Kornea

    Abrasi kornea adalah kondisi saat kornea mata Anda tergores akibat benda asing. Penanganan yang tidak tepat bisa menyebabkan kerusakan permanen.

    Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
    Ditulis oleh: Fajarina Nurin
    Kesehatan Mata, Penyakit Mata 21 Desember 2020 . Waktu baca 8 menit

    Direkomendasikan untuk Anda

    Computer Vision Syndrome, Masalah Mata Di Era Digital

    Computer Vision Syndrome, Masalah Mata Di Era Digital

    Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
    Dipublikasikan tanggal: 24 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit
    sakit kepala di belakang mata

    9 Penyebab Sakit Kepala Nyut-nyutan di Belakang Mata

    Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Risky Candra Swari
    Dipublikasikan tanggal: 19 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit
    mata belekan

    Berbagai Penyebab Mata Belekan yang Harus Diwaspadai

    Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
    Ditulis oleh: Ajeng Quamila
    Dipublikasikan tanggal: 5 Februari 2021 . Waktu baca 10 menit
    kelopak mata bengkak, apa penyebabnya

    Penyebab Kelopak Mata Bengkak dan Cara Tepat Mengatasinya

    Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
    Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
    Dipublikasikan tanggal: 22 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit