Frambusia

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 11/05/2020 . Waktu baca 6 menit
Bagikan sekarang

Definisi

Apa itu frambusia?

Frambusia adalah suatu infeksi bakteri jangka panjang (kronis) yang paling sering mengenai kulit, tulang, dan sendi. Penyakit ini memiliki tiga stadium, yaitu:

  • Frambusia stadium 1. Sekitar tiga hingga lima minggu setelah seseorang terpapar bakteri penyebabnya, benjolan seperti kelengkeng akan muncul pada kulit, umumnya di kaki atau bokong. Benjolan ini, terkadang disebut frambesioma (atau disebut juga induk frambusia), secara bertahap akan tumbuh besar dan membentuk kerak kuning tipis. Area tersebut bisa terasa gatal dan bisa terjadi pembengkakan kelenjar getah bening di dekatnya. Benjolan itu biasanya sembuh sendiri dalam enam bulan dan sering meninggalkan luka.
  • Frambusia stadium 2. Stadium berikutnya bisa dimulai sewaktu masih ada frambesioma atau beberapa minggu/bulan setelah stadium pertama infeksi bakteri ini sembuh. Pada stadium ini, ruam berkerak terbentuk, yang dapat mencakup wajah, lengan, kaki, dan bokong. Telapak kaki juga bisa jadi tertutup oleh koreng tebal yang menyakitkan. Berjalan bisa jadi menyakitkan dan sulit. Meskipun tulang dan sendi juga bisa terkena, kondisi ini di stadium dua biasanya tidak menyebabkan kerusakan pada area ini.
  • Frambusia stadium 3. Stadium akhir dari penyakit ini hanya dialami oleh sekitar 10% orang yang terinfeksi. Kondisi ini dimulai setidaknya 5 tahun setelah frambusia awal muncul. Tahap akhir ini dapat menyebabkan kerusakan parah pada kulit, tulang, dan sendi, terutama di kaki. Frambusia stadium akhir ini juga dapat menyebabkan suatu bentuk kerusakan wajah, yang disebut gangosa atau rhinopharyngitis mutilan karena menyerang dan menghancurkan sebagian hidung, rahang atas, langit-langit mulut (atap mulut) dan bagian tenggorokan yang disebut faring. Jika ada pembengkakan di sekitar hidung, orang dengan frambusia stadium akhir dapat mengalami sakit kepala dan hidung berair/beringus. Mereka yang telah mencapai stadium 3 juga dapat memiliki penampilan wajah yang disebut goundou.

Seberapa umumkah kondisi ini terjadi?

Frambusia, atau dalam bahasa Inggris dikenal dengan istilah yaws, dapat mengenai pasien pada usia berapa pun. Yaws dapat diatasi dengan mengurangi faktor risiko Anda. Diskusikanlah dengan dokter untuk informasi lebih lanjut.

Tanda-Tanda dan Gejala

Apa saja tanda-tanda dan gejala penyakit frambusia?

Sekitar 2 hingga 4 minggu setelah infeksi, akan muncul kutil yang disebut “induk frambusia” alias frambesioma di mana bakteri masuk ke kulit. Kutil tersebut bisa berwarna cokelat atau kemerahan dan terlihat seperti buah raspberry. Biasanya tidak terasa sakit, namun menyebabkan gatal.

Kutil tersebut bisa bertahan selama berbulan-bulan. Lebih banyak kutil akan muncul segera setelah frambesioma sembuh. Menggaruk kutil dapat membuat bakteri tersebar dari frambesioma ke kulit yang tidak terinfeksi. Pada akhirnya, kutil kulit akan sembuh.

Gejala yang umum dari penyakit frambusia adalah:

  • Satu pertumbuhan seperti raspberry yang gatal pada kulit (frambesioma), biasanya di kaki atau bokong, yang akhirnya menimbulkan kerak kuning tipis
  • Pembengkakan kelenjar getah bening (kelenjar bengkak)
  • Ruam yang membentuk kerak cokelat
  • Nyeri tulang dan sendi
  • Benjolan atau kutil yang menyakitkan pada kulit dan pada telapak kaki
  • Pembengkakan dan kerusakan wajah (pada frambusia stadium akhir)

Kemungkinan ada tanda-tanda dan gejala yang tidak disebutkan di atas. Jika Anda memiliki kekhawatiran akan gejala tertentu, konsultasikanlah pada dokter.

Kapan saya harus periksa ke dokter?

Anda harus menghubungi dokter jika Anda mengalami yang berikut:

  • Anda atau anak Anda memiliki kutil pada kulit atau tulang yang tidak kunjung menghilang
  • Anda telah tinggal di daerah tropis di mana yaws diketahui dapat terjadi

Penyebab

Apa penyebab yaws?

Frambusia disebabkan oleh subspecies Treponema pallidum, bakteri yang menyebabkan sifilis, penyakit menular seksual. Namun, penyakit ini tidak ditularkan secara seksual. Selain itu, tidak seperti sifilis, frambusia tidak berpotensi menyebabkan kerusakan jangka panjang pada jantung dan sistem kardiovaskular. Penyakit ini hampir selalu ditularkan melalui kontak langsung dengan kulit yang terinfeksi.

Yaws paling banyak mengenai anak-anak di daerah pedesaan tropis yang hangat, seperti Afrika, kepulauan Pasifik Barat, dan Asia Tenggara. Biasanya, penyakit ini menyerang anak-anak di antara usia 2 dan 5 tahun, terutama mereka yang sering mengenakan pakaian terbuka, sering mengalami cedera kulit, dan tinggal di daerah dengan kebersihan yang buruk.

Faktor Pemicu

Apa yang membuat seseorang berisiko terkena penyakit frambusia?

Faktor utama yang menjadi pemicu penyakit frambusia adalah gaya hidup yang kurang bersih.

Diagnosis dan Pengobatan

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda untuk informasi lebih lanjut.

Bagaimana kondisi ini didiagnosis?

Dokter bisa mencurigai bahwa Anda memiliki penyakit ini berdasarkan riwayat bepergian, gejala, dan hasil pemeriksaan fisik Anda. Untuk menegakkan diagnosis, dokter mungkin akan meminta Anda melakukan tes darah untuk memeriksa bukti infeksi bakteri yang menyebabkan penyakit frambusia. Dokter juga bisa mengambil sampel jaringan dari kutil kulit. Sampel ini akan diperiksa di laboratorium untuk bakteri T. pallidum.

Tidak ada tes darah khusus untuk penyakit ini. Namun, tes darah untuk sifilis sering kali positif pada orang dengan penyakit kulit ini karena bakteri yang menyebabkan kedua kondisi ini berkaitan dekat.

Apa saja pengobatan untuk penyakit ini?

Orang dengan penyakit frambusia biasanya diobati dengan satu suntikan penisilin, diberikan dalam berbagai dosis bergantung pada usia pasien. Jika Anda alergi terhadap obat-obatan yang mengandung penisilin (dijual dengan banyak nama merek), dokter dapat mengobati Anda dengan azithromycin, tetracycline, atau doxycycline.

Frambesioma biasanya dapat sembuh dengan cepat dan tanpa pengobatan. Biasanya, sembuh sendiri dalam enam bulan. Pada stadium kedua dan ketiga, ruam dan lesi lebih parah juga bertahan lama. Tanpa pengobatan, gejala dapat kembali setelah bertahun-tahun.

Jika Anda telah terkena kontak dekat dengan seseorang yang memiliki penyakit ini, dokter dapat mengajurkan Anda untuk menerima penisilin atau antibiotik lainnya untuk mencegah infeksi.

Pencegahan

Apa yang bisa saya lakukan untuk mencegah dan mengobati penyakit ini?

Berikut adalah beberapa pengobatan yang serta pencegahan penyakit ini yang bisa Anda lakukan di rumah:

  • Gunakan obat sesuai resep
  • Hindari kontak dengan orang yang Anda curigai memiliki frambusia
  • Jagalah kebersihan

Jika Anda memiliki pertanyaan, konsultasikanlah pada dokter untuk memahami solusi terbaik untuk Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan nasihat medis, diagnosis, maupun pengobatan.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"